• July 21, 2024
Untuk kedua kalinya, MA menegaskan hak istimewa yudikatif

Untuk kedua kalinya, MA menegaskan hak istimewa yudikatif

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Resolusi baru ini merupakan pengingat serius bagi pejabat dan pegawai pengadilan

Panitera pengadilan, Enriqueta Vidal, dilarang mengeluarkan catatan ke pengadilan pemakzulan

MANILA, Filipina – Di tengah spekulasi mengenai apakah Ketua Hakim Renato Corona akan hadir dalam persidangannya sendiri atau tidak, Mahkamah Agung kembali menegaskan bahwa hakim dan pegawai pengadilan tidak dapat memberikan kesaksian mengenai masalah internal atau mengungkapkan catatan rahasia.

Dalam resolusi yang dikeluarkan pada tanggal 28 Februari mengenai persidangan yang sedang berlangsung terhadap ketua hakim, MA menekankan bahwa hak istimewa yudisial harus dipatuhi.

Mahkamah Agung pertama kali mengangkatnya dalam resolusi tertanggal 14 Februari, yang mayoritas memutuskan bahwa hakim dan pegawai pengadilan “berkewajiban untuk mematuhi aturan komunikasi dan kerahasiaan yang istimewa jika integritas administrasi peradilan ingin dipertahankan.”

Hal ini mengikat tangan penuntut dan penuntut. Yang terakhir ingin para hakim memberikan kesaksian selama persidangan.

Dalam resolusi barunya tertanggal 28 Februari, MA mengatakan bahwa hak istimewa peradilan adalah milik Pengadilan “sebagai sebuah institusi, bukan milik hakim individu, pejabat atau pegawai.”

MA juga mengatakan bahwa dokumen terkait penerbitan perintah penahanan sementara (TRO) yang menguntungkan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo seharusnya tidak diserahkan ke pengadilan pemakzulan.

Panitera Pengadilan Enriqueta Vidal sebelumnya memberikan catatan-catatan tersebut kepada pengadilan pemakzulan, yang mencakup catatan yang menunjukkan cap waktu penerbitan TRO, surat kuasa khusus yang diajukan oleh pengacara Arroyo, Ferdinand Topacio, dan catatan yang menunjukkan waktu penerimaan TRO. perbedaan pendapat (dissenting opinion) Hakim Ma Lourdes Sereno terhadap keputusan MA tanggal 22 November 2011.

Jaksa menuduh Corona “memutarbalikkan” resolusi MA yang awalnya memutuskan bahwa TRO tidak dapat berlaku karena Ny. Arroyo tidak sepenuhnya memenuhi persyaratannya. Hal ini dijelaskan secara rinci dalam perbedaan pendapat Sereno. (TRO mengizinkan Ibu Arroyo mencari perawatan medis di luar negeri; hal ini ditentang oleh pemerintah.)

Jaksa juga ingin membuktikan bahwa Corona punya andil dalam perpanjangan jam kerja pada 15 November 2011 agar Arroyo bisa berangkat pada hari itu, sehingga dimintakan log book.

Jaksa berpendapat bahwa kasus-kasus ini akan menunjukkan bahwa Corona berpihak pada Arroyo, mantan atasannya. Corona menjabat sebagai kepala staf Arroyo, penasihat hukum presiden, dan juru bicara.

Merusak

Sidang yang sedang berlangsung sedang istirahat. Persidangan ini akan dilanjutkan pada tanggal 12 Maret, ketika pembela diperkirakan akan mengajukan bukti-buktinya sendiri untuk meyakinkan pengadilan agar membebaskan hakim ketua yang dituduh.

Jaksa sebelumnya meminta Sereno untuk bersaksi. Dia menolak undangan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu sudah dianggap tidak tercela dan bersifat akademis dengan keputusannya untuk menghentikan kasusnya.

Pembela tidak menutup kemungkinan bahwa Corona akan bersaksi di persidangannya sendiri. – Rappler.com

Togel Sidney