• February 26, 2024
Untuk membela anak pemberontak

Untuk membela anak pemberontak

MANILA, FILIPINA – Mereka tidak menangis, mereka menjerit. Kerusakan mereka tampaknya berlangsung selamanya. Amukan bisa terjadi karena hal-hal terbodoh, seperti kehabisan sereal kesukaannya. Beraninya kamu! Beruang bergetah, SEKARANG! Mereka dapat mempermalukan Anda di toko kelontong atau saat reuni keluarga. Mereka menolak memberi lola ciuman.

Beberapa di antaranya bukanlah balita aktif pada umumnya – mereka adalah sambaran petir yang menyambar dengan cepat dan tidak terduga. Berbalik selama 2 menit dan mereka menemukan cara membuka jendela dari apartemen lantai 10 Anda. Mereka ingin menikmati pemandangan dengan separuh tubuh terbuka, rambut tertiup angin.

Psikolog terkadang menyebutnya super kulitsuper nakal fenomena sebagai anak berkebutuhan tinggi. Istilah lain yang digunakan oleh para ahli tumbuh kembang anak berjiwa positif. Anak yang berjiwa itu sederhana lagi daripada anak-anak lainnya. Mereka lebih aktif, kuat, rentan, menghakimi, atau kejam dibandingkan teman sebayanya – sehingga membuat orang tua yang paling sabar sekalipun kewalahan. Apakah ini terdengar familier?

8 Ciri Anak Bersemangat

1. Intens – Saat suasana hatinya sedang baik, dia tersenyum, tertawa, dan bernyanyi tanpa henti. Dia sangat gembira. Lelucon akan menjadi lucu lama setelah bagian lucunya. Sebaliknya, saat kesal, air mata mengalir deras dan deras. Saat marah, ia mungkin menjadi impulsif dan memukul, menendang, memukul, atau menggigit.

2. Tanpa henti – Jika dia menginginkan sesuatu, dia memintanya tanpa henti. Perilaku ini bisa disebut ketekunan bila disalurkan untuk tujuan yang baik. Namun jika balita yang tanpa henti meminta mainan atau es krim tambahan, ia dianggap rewel dan keras kepala.

3. Sensitif – Dia memiliki ambang sensorik yang rendah terhadap kebisingan, cahaya, suhu, rasa, bau, terkadang perasaan pada kulitnya. Blender yang berisik bisa membuatnya takut hingga menangis. Label pada pakaian bisa terasa sangat gatal, bahkan nyeri. Menurut Mary Sheedy Kurcinka penulis buku tersebut, Besarkan semangat anak andaHal ini karena beberapa balita membutuhkan lebih banyak waktu agar sistem sarafnya berkembang.

4. Perseptif – Dia memperhatikan semuanya hingga detail terkecil. Ini bisa menjadi masalah ketika Anda mencoba menyelesaikan tugas karena perhatiannya terganggu oleh hal lain. Anak kecil masih belajar bagaimana menyaring rangsangan aneh.

5. Ketat – Serealnya hanya bisa dicampur dengan pisang. Sandwich hanya bisa dipotong kotak, bukan segitiga. Keunikan ini mendorong orang dewasa untuk menyebut mereka pilih-pilih atau menuntut. Namun Kurcinka menjelaskan, bagi banyak anak, hal ini menunjukkan perlunya melekat pada hal-hal yang sudah dikenal demi rasa aman.

6. Energik – Selalu bergerak, pikirannya yang sibuk memicu tindakan. Dia tidak pernah kehabisan pertanyaan. Petualang muda ini selalu melakukan ekspedisi. Bisa jadi Anda memanjat lemari paling atas untuk melihat apa yang ada di dalamnya, atau mencari dasi ayah di lemari agar dia bisa mengikatnya untuk membuat jaring laba-laba raksasa.

7. Kemampuan beradaptasi yang sulit – Dia mengalami kesulitan beradaptasi dengan tempat, orang, atau situasi baru. Di taman kanak-kanak, rasanya tak tertahankan untuk berpisah dari ibu. Di pesta, dia lambat dalam melakukan pemanasan dan membutuhkan waktu serta umpan ekstra untuk bergaul dengan anak-anak lain. Seseorang menyapa dan dia berpegangan pada tanganmu dan bersembunyi di balik punggungmu.

8. Keterampilan pengujian batas tingkat lanjut – Mungkin Anda memanggilnya Ratu Drama atau hanya memalukan? Direktur Prasekolah Eksplorasi Didi Manahan mengamati bagaimana beberapa anak sangat pandai menguji batasan dan mematahkan tekad orang tua untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Metode mereka termasuk meratap dan meratap, air mata mengalir di mata domba betina, dan nyanyian yang berirama dan berulang-ulang.

MAINKAN PUTRI.  Zoë Ayesha Addog yang berusia 2 tahun

Ini bukan masalah pribadi, itu hanya semangat

Jujur saja, anak-anak tidak lahir ke dunia ini dengan perilaku baik yang tertanam dalam diri mereka. Orang tua dan pengasuh tidak boleh menganggap remeh perilaku anak kecil secara pribadi. Mereka masih harus banyak belajar dan tugas kita adalah mengajari mereka bagaimana berperilaku.

Manahan memiliki dua kata untuk mengatasi kehancuran dan kejahatan masa kanak-kanak. Tetap tenang. Kecemasan, keraguan diri, dan kemarahan Anda hanya akan memicu kehancuran pada anak.

Namun bersikap tenang bukan berarti menyerah. Katakan “Tidak” meskipun jawabannya memekakkan telinga. Bertahanlah, tetapi jangan kehilangan ketenangan. Jika Anda kehilangannya, Anda menunjukkan bahwa Anda tidak memegang kendali. Beberapa anak mengamuk hanya untuk memancing reaksi orang tuanya, meskipun reaksinya adalah kemarahan.

Manahan menjelaskan, “Anak yang berada dalam masa kehancuran adalah anak usia 2 tahun yang kurang bersosialisasi, belum matang secara emosional, dan tidak bergantung pada orang dewasa. Dia bukan orang dewasa yang manipulatif dan jahat. Menjadi tanggung jawab kami untuk menggunakan situasi ini sebagai momen pengajaran.”

Penting juga untuk memberi tahu mereka bahwa merasa marah, sakit hati, atau frustrasi adalah hal yang wajar. Mereka hanya perlu belajar bagaimana mengungkapkan perasaan negatif dengan tepat. Mantra yang berguna antara lain: “Gunakan kata-katamu”, “Tangan yang lembut”, “Suara hati”, “Ucapkan dengan lembut”, dan “Jadilah cantik”.

Berikan contoh yang baik pada diri Anda sendiri dengan tetap tenang saat menjelaskan pelajaran saat ini.

6 tips hidup dengan semangat

1. Konsisten dengan batasan Anda. Mulai usia balita, tetapkan aturan dasar. Pada usia 3 tahun, anak sudah dapat memahami bahwa mainan sebaiknya disingkirkan setelah dimainkan. Jelaskan bahwa mainan baru ditujukan untuk acara-acara khusus dan hanya ibu atau ayah yang berhak memutuskan apa yang bisa kita dapatkan di toko. Anak-anak sebenarnya menemukan kenyamanan dan keamanan dengan mengikuti aturan dan rutinitas yang masuk akal.

2. Hindari menjelaskan secara berlebihan. Bila jawaban Anda “Tidak”, berikan alasan yang singkat dan jelas saat anak Anda bertanya, “Mengapa?” Misalnya: “Ini tidak aman”, “Sudah waktunya”, “Kami tidak menyakiti”, atau “Kami tidak menyia-nyiakannya”. Manahan menyarankan, ketika anak bertanya untuk ketiga kalinya setelah Anda menjelaskan dua kali, alihkan perhatiannya dengan aktivitas lain. Atau Anda bisa mengatakan: “Saya sudah menjelaskan alasannya. Lain kali kamu minta mainan, aku akan tutup mulut supaya kamu bisa mengingatnya.”

3. Filter masuk. Transisi sulit dilakukan oleh balita mana pun, terlebih lagi bagi tipe balita lambat ke hangat. Untuk membantu, beri tahu mereka apa yang diharapkan. Sebelum pesta, beri tahu mereka ke mana Anda akan pergi dan jelaskan skenario yang diharapkan: “Kamu akan bersama anak-anak lain. Musiknya akan keras, tapi akan ada permainan dan kue. Pasti menyenangkan.” Baru dan masih cemas tentang sekolah? Mintalah mereka datang 15 menit lebih awal untuk melakukan pemanasan terhadap lingkungan baru.

4. Pilih pertempuran Anda. Pahami dan serahkan pada apa yang masuk akal. Potong label pakaian yang gatal itu. Atau terimalah si kecil yang belum siap berjalan tanpa alas kaki di pasir. Pakar pembangunan menjelaskan, mungkin bagi kita hal tersebut tidak berarti apa-apa, namun bagi sebagian anak, hal-hal “konyol” tersebut memang tidak nyaman karena indra mereka yang belum matang masih dalam kondisi overdrive.

5. Mendorong gairah yang sehat. Salurkan seluruh energi intens mereka ke dalam sesuatu yang membangkitkan semangat atau kreatif. Perhatikan apa yang menarik minat mereka – bahan bangunan, seni dan kerajinan, musik atau olahraga. Apapun itu, berikan mereka kesempatan yang luas untuk terlibat di dalamnya. Semua anak juga mendapat manfaat dari bermain di luar. Mereka tidak akan punya banyak energi lagi untuk menimbulkan masalah jika mereka menjalani hari yang aktif.

6. Menjadi ahli dalam pencegahan. Penulis Kurcinka yakin anak-anak dengan kebutuhan tinggi memiliki sedikit kesadaran akan rasa lapar atau kelelahan. Mereka terlalu sibuk menjelajah! Belajarlah membaca isyarat mereka dan minta mereka beristirahat, tidur siang, atau makan sebelum suatu situasi terjadi. Aturlah jadwal yang rutin agar mudah menjadwalkan kegiatan yang sesuai. Tapi kenali juga anak Anda, karena masing-masing anak itu unik. Pada akhirnya, Anda akan menjadi ahli dalam memprediksi dan menghindari titik kritisnya.

ITU BAGUS, IBU!  Max Mendoza yang berusia 2 tahun

Inilah semangatnya!

Mempunyai anak yang semangat sebenarnya merupakan suatu anugerah. Kualitas-kualitas yang membuat mereka sulit adalah kualitas-kualitas yang sama yang dapat menjadikan mereka orang dewasa yang sukses. Manahan, yang telah mengajar anak-anak prasekolah dan sekolah dasar selama bertahun-tahun, mengatakan, “Kami mencintai mereka dengan semangat!” Para ahli perkembangan anak lebih mengkhawatirkan anak-anak yang terlalu pendiam, terlalu pasif, dan terlalu patuh.

Dokter anak Dr William Sears mengatakan: “Dorongan yang sama yang membuat anak Anda mendapat masalah juga membawanya ke tingkat kreativitas yang mungkin tidak berani dicapai oleh anak-anak lain. Tugas Anda adalah membantunya mengemudi dengan lebih hati-hati di jalan yang bisa dia lalui.”

Intensitas bisa berubah menjadi gairah, keras kepala menjadi ketekunan. Performa bahan bakar berenergi tinggi. Sensitivitas dan observasi adalah kunci pembelajaran, pemahaman dan empati. Semua kualitas dalam simfoni dapat menghasilkan kreativitas—satu-satunya hal yang membedakan manusia dari hewan lainnya.

Jadi tetapkan batasan dan disiplin, tapi pastikan Anda tidak memadamkan api di dalamnya. Dunia membutuhkan orang-orang yang memiliki semangat. Tetap bertahan. Dalam beberapa tahun ke depan, anak yang lucu dan sensitif itu bisa menjadi kejutan yang paling menyenangkan. – Rappler.com

(Rappler menyambut baik kontribusi dalam bidang anak-anak, pengasuhan anak, dan masalah keluarga. Kirimkan kisah dan foto Anda melalui email dengan subjek judul KELUARGA ke [email protected].)

Data Sydney