• April 23, 2024
USS Guardian melaporkan minggu ini

USS Guardian melaporkan minggu ini

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Laporan ini bertujuan untuk menceritakan kembali keadaan di balik pendaratan USS Guardian di Karang Tubbataha pada bulan Januari

MANILA, Filipina – Penjaga Pantai Filipina akan menyerahkan laporannya minggu ini mengenai larangan berlayar terhadap kapal penyapu ranjau USS Guardian di Karang Tubbataha, 4 bulan setelah kejadian tersebut, yang merusak sekitar 2.000 meter persegi karang di wilayah tersebut.

Komandan Penjaga Pantai Laksamana Muda Rodolfo Isorena mengatakan kepada radio dzBB bahwa laporan tersebut sudah 90% selesai dan akan diserahkan kepada Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya dalam waktu seminggu.

Laporan tersebut, yang dilakukan oleh Tim Investigasi Korban Laut Penjaga Pantai, bertujuan untuk menceritakan keadaan di balik larangan terbang USS Guardian pada bulan Januari.

Kantor Manajemen Tubbataha (TMO) mengatakan USS Guardian mengabaikan peringatan bahwa kapal tersebut mendekati kawasan lindung.

Laporan ini juga diharapkan dapat memberikan rekomendasi bagaimana mencegah kejadian serupa terjadi.

Sebagian dari kapal penyapu ranjau ditarik sepenuhnya pada bulan Maret. Penilaian yang dilakukan oleh para ahli menunjukkan bahwa kerusakan pada terumbu mencapai $1,4 juta.

Pengelola taman mempunyai a protes resmi dengan Kedutaan Besar AS di Manila tentang perilaku komandan USS Guardian, yang dilaporkan awalnya mengerahkan pelaut bersenjata di dek untuk mencegah penjaga taman mendekati kapal penyapu ranjau.

Angkatan Laut AS meminta maaf atas kejadian tersebut dan memecat 4 pejabatnya.

Sementara itu, Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) mengatakan Tubbataha harus dinyatakan sebagai “wilayah laut yang sangat sensitif” (PSSA) setelah sebuah kapal Tiongkok juga kandas di wilayah tersebut pada bulan April.

Pada tanggal 8 April, seminggu setelah bagian terakhir dari kapal penyapu ranjau AS dipindahkan dari terumbu, sebuah kapal nelayan Tiongkok dengan 12 orang di dalamnya kandas di “1,1 NM sebelah timur Stasiun Ranger, Karang Tubbataha.”

Ke-12 orang tersebut didakwa karena perburuan liar dan dugaan mencoba menyuap penjaga taman.

Kapal Tiongkok, yang lebih kecil dari kapal penyapu ranjau AS, menghancurkan karang 66% lebih banyak dibandingkan kapal USS Guardian, dengan luas kerusakan mencapai 3.902 meter persegi.

TMO menyambut baik rekomendasi UNESCO, karena deklarasi Tubbataha sebagai PSSA akan mencegah kapal – selain yang ditempatkan di sana untuk memantau aktivitas penangkapan ikan ilegal – melintasi wilayah tersebut.

Para ahli dari UNESCO akan membantu TMO mempersiapkan permohonannya agar Tubbataha, sebuah Situs Warisan Dunia, dinyatakan sebagai PSSA. – Rappler.com

HK Prize