• May 22, 2024
Video menunjukkan bagaimana pasukan PH diculik di Suriah

Video menunjukkan bagaimana pasukan PH diculik di Suriah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) ‘Kami di sini, aman di tempat ini,’ kata seorang petugas Filipina dalam klip tersebut

BEIRUT, Lebanon (PEMBARUAN ke-2) – Rekaman video yang diposting online pada Kamis, 7 Maret menunjukkan beberapa dari 21 pasukan penjaga perdamaian PBB asal Filipina ditangkap oleh pemberontak Suriah pada hari sebelumnya, dan salah satu dari mereka mengatakan bahwa mereka aman dan dirawat.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengunggah video yang menunjukkan enam anggota Pasukan Pengamat Pelepasan PBB (UNDOF) berseragam dan seorang perwira yang mengidentifikasi dirinya sebagai anggota batalion Filipina di PBB.

Orang-orang tersebut sedang berpatroli di garis gencatan senjata sensitif Golan dengan Israel pada hari Rabu ketika mereka ditangkap.

Perwira Filipina, yang mengidentifikasi dirinya dengan suara yang menyimpang sebagai Kapten Cyrus Matallado Meneses, mengatakan mereka sedang melakukan perjalanan ke desa Al Jamla ketika mereka menghadapi penembakan dan tembakan artileri, dan “warga sipil” membantu mereka menyelamatkan diri.

Ia menjelaskan bahwa mereka disebar ke berbagai tempat “untuk menjaga kami tetap aman,” dan diberi “tempat tinggal yang baik, makanan untuk dimakan, dan air untuk diminum.”

“Kami di sini, aman di tempat ini,” tambah petugas dalam klip berdurasi 43 detik itu.

https://www.youtube.com/watch?v=_6E-ATZa8qk

Negosiasi untuk pembebasan sedang berlangsung

Pasukan penjaga perdamaian Filipina – 18 tentara dan 3 perwira – ditugaskan ke Pasukan Pengamat Pelepasan PBB (UNDOF) di Dataran Tinggi Golan, tempat Filipina mengerahkan 333 personel polisi dan militer.

Tak lama setelah berita penculikan itu tersebar, pemerintah Filipina menyerukan pembebasan mereka segera.

Sebuah pernyataan dari Departemen Luar Negeri (DFA) menegaskan bahwa para sandera tidak terluka dan “negosiasi sedang dilakukan untuk menjamin pembebasan mereka dengan aman” bekerja sama dengan Departemen Penjaga Perdamaian PBB.

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario mengatakan “penahanan dan penahanan ilegal” terhadap pasukan penjaga perdamaian adalah “pelanggaran berat terhadap hukum internasional.”

Sementara itu, Presiden Benigno Aquino III mengumumkan telah mendapat informasi bahwa pasukan akan dibebaskan paling cepat Kamis sore.

Juru bicara DFA Raul Hernandez menambahkan bahwa para sandera “diperlakukan sebagai pengunjung dan tamu”.

PENJAGA PERDAMAIAN PBB.  File foto penjaga perdamaian Filipina di Dataran Tinggi Golan, Suriah milik Elmer Cato

Letusan internasional

Pemberontak Suriah menculik Filipina pada hari Rabu di dalam zona gencatan senjata di wilayah yang disengketakan antara Suriah dan Israel, ketika kekerasan dari kampanye pemberontak terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad semakin meluas.

Filipina terjebak di pos pemberontak hanya 1,5 km di sisi garis gencatan senjata Suriah di ujung selatan menuju Sungai Yarmuk di perbatasan dengan Yordania.

Para pemberontak, yang menyebut diri mereka Brigade Martir Yarmuk, menuntut melalui pernyataan video agar Damaskus menarik pasukannya dari Al Jamla dan kota-kota sekitarnya di daerah tersebut.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-Moon juga menyerukan pembebasan Filipina “segera” dan menuntut pemerintah Suriah dan pemberontak menghormati “kebebasan bergerak dan keamanan UNDOF”.

Penculikan tersebut memicu kecaman internasional di tengah kekhawatiran bahwa penyitaan mereka dapat mendorong lebih banyak negara untuk menarik kontingen mereka dari misi PBB yang sudah habis pada saat ketegangan meningkat di wilayah tersebut.

Israel telah memperingatkan bahwa pasukan penjaga perdamaian PBB di Dataran Tinggi Golan mungkin akan menarik diri sepenuhnya dari wilayah tersebut. menciptakan kekosongan keamanan di sana dan membuka wilayah tak bertuan bagi infiltrasi kelompok militan garis keras. dengan laporan dari Carlos Santamaria & Agence France-Presse/Rappler.com

Toto HK