• June 22, 2024
Viloria, Walikota pertarungan highlight

Viloria, Walikota pertarungan highlight

SINGAPURA – Brian “The Hawaiian Punch” Viloria (31-3, 18KO) dan Omar Nino Romero (31-5-2, 13KO) memberi penggemar pertarungan Filipina dan semua orang yang menonton Pay-Per-View 9 ronde pertarungan keras.

Pada akhirnya, Brian Viloria yang meraih kemenangan TKO, akhirnya meraih kemenangan atas rival tangguhnya asal Meksiko itu.

Itu adalah kemenangan emosional bagi Brian Viloria, yang gagal dalam dua upaya sebelumnya untuk memukul mundur Romero saat mereka bertarung di Las Vegas. Ironisnya, Romero-lah yang membuat Viloria mengalami kekalahan pertama dalam kariernya dan membuatnya terpuruk sejak saat itu.

Kini di depan penonton Ynares Sports Arena yang padat, Brian Viloria membalas dendam pada musuh bebuyutannya.

Ini dimulai sebagai pertarungan taktis, dengan Viloria merasakan Romero unggul di ronde pembuka.

Pada awalnya, sepertinya hantu Viloria-Romero 1 dan 2 sedang mengangkat kepala jelek mereka dengan Viloria sedikit ragu-ragu dalam melemparkan kombinasi melawan gaya masuk-keluar Romero yang canggung.

“Gerakan keluar-masuknya sangat tidak nyaman. Itu membuat pukulan saya sedikit terlontar,” kata Viloria dalam wawancara pasca-pertarungan.

Namun di awal ronde ke-3, Viloria mengetahui waktu Romero dan mulai merangkai pukulannya.

Di ronde 4, Viloria mengejutkan Romero dengan pukulan kanan dahsyat yang menjatuhkan pemain Meksiko itu ke tali. Romero berusaha mati-matian untuk bertahan dalam ronde tersebut.

Di ronde ke-5, Viloria melanjutkan agresivitasnya dan mulai menguasai pertarungan. Romero, yang jelas-jelas merasa terganggu dengan kekuatan Viloria, beralih ke tinju kotor dan kemudian dikurangi satu poin karena pukulan rendah yang berulang-ulang.

Romero tidak pernah menghentikan tekanan dan serangan tubuhnya dan terkadang memperlambat Viloria dan menahannya dengan jab kiri yang kaku. Namun kekuatan Viloria akan terlalu besar untuk ditangani Romero saat ini dalam karier mereka.

Jelas sekali betapa banyak perubahan yang dialami Brian Viloria. Dia tidak lagi mencari “satu kesempatan” untuk memenangkan semuanya.

Melawan Romero, Viloria melakukan pertarungan yang terkendali, cerdas, dan sabar dan pada akhirnya membuahkan hasil.

Ronde 9 menyaksikan Brian Viloria mendaratkan tangan kanannya yang menggelegar yang membuat Romero terhuyung-huyung dan membuatnya terjatuh ke tali. Viloria mengikutinya dan mendaratkan pukulan kanan besar lainnya untuk menutup kesepakatan.

Dengan kakinya yang goyah, Romero sama sekali tidak berdaya saat wasit turun tangan untuk mencegah hukuman lebih lanjut. Tendangan penjuru Romero pun masuk untuk menyelamatkan petarung mereka.

“Ini (kemenangan) menghilangkan banyak keraguan di kepala saya,” kata Viloria, yang akhirnya dapat melupakan persaingan ini.

Dengan kepercayaan diri baru dan gaya tempo tinggi, Viloria kini siap dan siap untuk kembali ke panggung besar – namun ia juga memberikan hadiah perpisahan kepada para penggemar laga Filipina.

Mereka berkata, balas dendam adalah hidangan yang terbaik bila disajikan dingin. Nah, tangan kanan Brian Viloria yang dingin adalah pembeda dalam pertarungan tersebut.

Akhirnya Brian Viloria membalas dendam.

Rodel Mayol masih memilikinya

Sebelumnya, Rodel “Batang Mandaue” Mayol (30-5-2, 22KO) melakukan klinik tinju melawan petinju Meksiko Julio Cesar “Pingo” Miranda (37-6-1, 29KO).

Pertarungan 10 ronde ini berfungsi sebagai fitur acara utama untuk “Island Assault 4: The Battle, Viloria-Romero 3”.

Keterampilan dan kecepatan tinju Mayol terlalu berlebihan bagi petinju Meksiko yang tangguh dan tahan lama, yang menerima pukulan terbaik Mayol tetapi tidak pernah berhenti. Itu adalah pertarungan yang luar biasa dari awal hingga akhir karena kedua petarung berusaha menyalakan kembang api.

Benar-benar tinju yang terbaik — pertarungannya merupakan tarian kekerasan yang kompleks, dengan Mayol berperan sebagai matador untuk banteng Miranda. Dari ronde pertama hingga ronde terakhir, terlihat jelas bahwa Mayol unggul jauh dari “Pingo” Miranda dalam hal keterampilan.

Tidak ada yang mengira Mayol juga memiliki keunggulan dalam kekuasaan.

Mayol mendaratkan hook kirinya seolah-olah sesuka hati, dan Miranda sama sekali tidak punya jawaban untuk itu.

Di Putaran 1, Mayol mengatur Miranda dengan indah dengan hook kiri buku teks ke pelipis yang menjatuhkan Miranda untuk dihitung.

Putaran 2 memiliki hasil yang serupa, kali ini dengan pukulan ganda ke kiri untuk menjatuhkan Miranda dalam 8 hitungan wajib.

Tidak mengejutkan adalah kehebatan cincin Mayol yang luar biasa, karena ia secara konsisten memutar Miranda seperti gasing, secara efektif menghindari bahaya setelah setiap kombinasi.

Mayol tampil tajam dalam pertarungan ini, menunjukkan kemampuan tinju kelas dunianya.

Di ronde 5, Mayol memulai dengan sangat cepat dan menjatuhkan Miranda lagi untuk ketiga kalinya. Mayol menangkap Miranda dengan pukulan kiri ke tubuhnya dan menghentikan langkah pemain Meksiko itu.

Mayol kemudian melanjutkannya dengan terburu-buru menjatuhkan Miranda lagi untuk kedua kalinya di ronde tersebut. Mayol pada titik ini sepertinya sedang menuju dominasi penuh karena setiap pukulan yang dia lemparkan mengenai sasaran.

Yang patut dipuji bagi Miranda, dia berdiri tegak dengan otoritas, bahkan memiliki momen-momen indah saat bertinju di dalam. Miranda menunjukkan kepada dunia hati pejuang Meksikonya dan tidak pernah mundur.

Tapi Rodel Mayol terlalu berat untuk ditangani Miranda. Mayol mengalahkan Miranda dari awal hingga akhir, dengan skor miring 100-87, 99-88 dan 97-91 untuk menang dengan keputusan bulat.

Analis tinju ini mencetak pertarungan 97-90 untuk keunggulan Rodel “Batang Mandaue” Mayol. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini