• April 13, 2024
Warga Senior didiskualifikasi tetapi menang

Warga Senior didiskualifikasi tetapi menang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr mengatakan kelompok-kelompok yang berada dalam situasi yang sama harus mengajukan pernyataan ke Mahkamah Agung agar dapat diumumkan

MANILA, Filipina – Ketika Komisi Pemilihan Umum (Comelec) menyelesaikan pemilihan hasil pemilu daftar partai tahun 2013, mereka menghadapi dilema: Apa yang terjadi pada sebuah organisasi yang baru-baru ini didiskualifikasi namun mendapat cukup suara untuk menang?

Daftar partai Koalisi Asosiasi Warga Lanjut Usia di Filipina (Warga Lanjut Usia) – no. 129 dalam pemungutan suara – sejauh ini telah menerima 671.916 suara, menurut laporan kanvas nasional daftar partai terbaru yang dirilis Senin, 20 Mei. Itu secara keseluruhan berada di urutan ke 10.

Namun, Warga Senior adalah salah satu dari 12 kelompok daftar partai yang didiskualifikasi oleh Comelec pada tanggal 6 Mei 2013, sebulan setelah Mahkamah Agung (SC) mengeluarkan pedoman enam poin yang mendefinisikan ulang kelayakan daftar partai.

Baca: Rombongan Mikey, 11 Lainnya Tak Masuk Daftar Partai

Partai ini sebelumnya didiskualifikasi oleh badan pemungutan suara pada bulan November 2012 karena pembagian masa jabatan yang tidak sah di Dewan Perwakilan Rakyat. Namun pada bulan berikutnya, kelompok tersebut memperoleh status quo ante order (SQAO) dari MA, yang memungkinkan mereka untuk tetap berada dalam pemungutan suara resmi.

Calon pilihan raya Senior Citizen 2013 adalah Francisco G. Datol Jr., Amelia J. Olegario dan Efren T. Santos.

Ketua pemungutan suara Sixto Brillantes Jr. mengatakan kelompok yang sebelumnya didiskualifikasi, termasuk warga lanjut usia, dapat mengajukan banding atas kasus mereka ke Mahkamah Agung (SC). Ia mengatakan, Comelec sedang menunggu 12 kelompok tersebut mengajukan banding.

Brillantes mengatakan Comelec akan “menunggu saja” hingga Rabu, 22 Mei.

Pada pemilu nasional 2010, Lansia menempati posisi kedua secara keseluruhan, di belakang Ako Bicol. Ia menerima 1.296.520 suara, atau 4,42% dari total suara dalam daftar partai, untuk memperoleh dua kursi di majelis rendah.

Kedua kursi tersebut jatuh ke tangan dua nominasi pertamanya, Godofredo V. Arquiza dan David L. Kho.

Pada tahun 2011, Kho adalah perwakilan daftar partai terkaya keenam, dengan kekayaan bersih P59.521.695,31 pada tahun 2010. Ia mengundurkan diri pada bulan Desember 2011 karena diduga bertukar dengan calon keempat dalam daftar partai, Remedios Arquiza.

Arquiza sedang menjalani masa jabatan keduanya sebagai wakil kelompok daftar partai.

Dia ikut menulis Republic Act 10366, yang memberi wewenang kepada Comelec untuk mendirikan tempat pemungutan suara khusus untuk penyandang disabilitas dan warga lanjut usia. Itu ditandatangani menjadi undang-undang pada 15 Februari 2013. – Rappler.com

Togel Hongkong