• March 5, 2024
Wen Palaro: Apakah sekolah itu penting?

Wen Palaro: Apakah sekolah itu penting?

LINGAYEN, Pangasinan – Seberapa besar pengaruh sekolah terhadap pembentukan atlet bintang?

Dilihat dari hasil Palarong Pambansa 2012, mungkin tergantung cabang olahraganya.

Penghitungan medali menunjukkan bahwa berbagai cabang olahraga didominasi oleh wilayah tertentu – NCR menguasai renang dan senam, sementara Visayas Barat mendominasi atletik.

Menarik untuk dicatat bahwa meskipun ada olahraga yang unggul di sekolah swasta dan negeri, seperti bola voli dan sepak takraw, tren berbeda terjadi di olahraga lain.

Anak-anak yang menjuarai cabang senam tersebut sebagian besar berasal dari sekolah negeri seperti Sekolah Aurora Quezon Elem, SMA Claro M Recto, SD AC Herrera dan SMA Ramon Magsaysay.

Hanya satu peraih medali yang berasal dari Immaculate Concepcion Academy, sebuah sekolah swasta.

Olahraga lain yang didominasi sekolah negeri adalah arnis, atletik, dan permainan khusus.

Dalam renang, situasinya sebaliknya. Ke-12 peraih medali NCR berasal dari sekolah swasta seperti San Beda-Alabang, Makati Hope Christian School, Integrated Montessori Center, Xavier School, St. Claire Montessori, St. QC Perguruan Tinggi Theresa, Sekolah Persiapan Diliman, dan Perguruan Tinggi San Sebastian.

Berdasarkan catatan Palaro, cabang olah raga yang biasa didominasi sekolah swasta adalah renang dan panahan.

Ada apa dengan trennya?

Aksesibilitas

Manajer Regional NCR Noemi Bellosillo berkata, “Ini karena aksesibilitas (Semuanya bermuara pada aksesibilitas.)

Menurutnya, banyak faktor yang bisa mempengaruhi performa seorang atlet dan fasilitas selalu menjadi faktor besarnya, mencontohkan renang.

Pertama-tama, di sekolah negeri tidak ada kolam renang, di swasta ada (Pertama, di sekolah negeri tidak ada kolam renang, tapi sebagian besar sekolah swasta punya),” ujarnya.

Manajer turnamen bola voli Nestor Bello mengatakan ada cara untuk mengatasi kekurangan fasilitas, dan menyampaikan bahwa “di wilayah lain, mereka memulai pertandingan regional pada awal November sehingga atletnya dapat berlatih lebih awal, seperti di Wilayah 7.”

Latihan biasanya dimulai sebelum waktu biasanya, yaitu sekitar bulan Februari atau Maret.

“Ini cara mereka mengkompensasi kekurangan fasilitas,” ujarnya. “Mereka memberikan keunggulan pada tim mereka.”

Hanya untuk ‘elit?’

Apakah memanah dan berenang hanya diperuntukkan bagi orang kaya?

Menurut Ric Torres, manajer turnamen panahan, “ini tidak benar.”

“Hampir semua orang bisa menjadi pemanah juara,” katanya, seraya menambahkan bahwa yang dibutuhkan anak-anak sekolah negeri adalah pelatih yang baik dengan akses terhadap pelatihan keterampilan dan teknik yang lebih baik.

“Tahun 1997 SMA Rizal Pasig mendapat emas di Palaro karena mereka dilatih dengan baik,” kata Torres.

Dia berbagi bahwa meskipun anak-anak dengan anak panah sederhana mungkin terintimidasi oleh anak panah yang lebih halus yang digunakan oleh pemanah lain, hal itu tidak menjadi masalah.

Dia mengulangi perkataannya: “itu bukan di haluan, itu di India (kamu tidak menang karena panahmu, kamu menang karena kamu menembakkannya).”

Untuk renang, Bellosillo secara realistis menyampaikan bahwa siswa di sekolah swasta memiliki kemampuan untuk mendapatkan pelajaran renang atau menyewa guru pribadi.

Meskipun demikian, Bellosillo menegaskan bahwa sekolah negeri tidak boleh dianggap remeh, karena fasilitas bukanlah segalanya.

Bukan berarti kalau di depan umum tidak ada harapan, lihat saja senam (Bukan berarti putus asa kalau bersekolah di sekolah negeri. Lihat saja anak-anak senam),” ujarnya.

Minimnya fasilitas yang dimiliki tim senam NCR memang tidak menyurutkan semangat mereka untuk konsisten meraih emas. Namun, Belosillo mengakui bahwa di Metro Manila, terdapat aksesibilitas yang lebih besar terhadap fasilitas yang digunakan oleh tim nasional.

Dia mengatakan kepada Rappler bahwa selama mereka memiliki surat, Komisi Olahraga Filipina mengizinkan mereka menggunakan Kompleks Olahraga Rizal Memorial – sebuah hak istimewa yang juga terbuka bagi atlet dari wilayah lain.

Upaya pemerintah

Torres dan Bellosillo sama-sama mengutip inisiatif pemerintah untuk membuat olahraga lebih mudah diakses oleh lebih banyak siswa.

“Meski jarang ada kolam renang umum, Walikota Lim melakukannya dengan caranya sendiri, mengembangkan program agar Dapitan bisa menggunakannya secara gratis. (Meskipun kolam renang jarang ditemukan di sekolah negeri, Walikota Lim telah mengembangkan program yang akan membuat kolam renang tersedia bagi siswa, seperti yang ada di Dapitan), kata Bellosillo.

Torres juga menyebutkan bahwa PSC sedang berusaha membawa panahan ke daerah-daerah yang sulit dijangkau. “Mungkin akan terlihat dari kinerja siswa dalam 1 atau 2 tahun.”

Namun, seluruh pengelola turnamen sepakat pada satu hal: kemenangan tidak boleh ditentukan oleh fasilitas belaka. Katanya, itu tergantung pembinaan, latihan, dan tekad atlet untuk menang.

Manajer turnamen bola voli Bello berkata, “mereka memang apa adanya, mungkin tergantung prakteknya saja (Itu tergantung pada bagaimana mereka berlatih.) – Rappler.com

Data Sydney