• June 23, 2024
WHO dalam RUU Kesehatan Reproduksi: Tidak ada politik, hanya fakta

WHO dalam RUU Kesehatan Reproduksi: Tidak ada politik, hanya fakta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Organisasi kesehatan internasional menekankan perlunya meloloskan RUU Kesehatan Reproduksi bagi perempuan dan remaja

MANILA, Filipina – Ini bukan tentang tekanan politik. Ini tentang fakta.

Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menolak pernyataan para pengkritik RUU Kesehatan Reproduksi (RH) yang menyatakan bahwa undang-undang tersebut tidak boleh disahkan hanya karena tekanan dari badan-badan internasional.

Perwakilan WHO di Filipina, Dr Soe Nyunt-U, menegaskan kembali perlunya mengesahkan RUU Kesehatan Reproduksi, dengan mengatakan bahwa ini adalah masalah kesehatan reproduksi dan peran sebagai orang tua yang bertanggung jawab, dan “tidak boleh disalahgunakan sebagai alat politik.”

“Kami adalah organisasi yang tidak memihak. Apa yang ingin kami lakukan adalah memberikan fakta dan angka dasar mengenai permasalahan dan pertimbangannya,” kata Soe kepada perwakilan media terpilih pada Jumat 3 Agustus.

Perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi kembali memanas menjelang pemungutan suara krusial di DPR pada Selasa, 7 Agustus. Pemungutan suara tersebut akan menentukan apakah perdebatan di Kongres akan diperpanjang atau apakah tindakan tersebut pada akhirnya akan memasuki masa amandemen.

Ugochi Daniels, perwakilan Badan Dana Kependudukan PBB untuk negara tersebut, mengatakan bahwa pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi akan membantu pasangan, terutama pasangan miskin, untuk memutuskan jumlah anggota keluarga mereka.

“Perempuan pada kelompok ekonomi tinggi mendapatkan jumlah anak yang mereka inginkan, yaitu dua atau 3 anak, namun perempuan pada kelompok miskin mendapatkan lebih dari yang mereka inginkan karena mereka miskin dan tidak punya anak. akses terhadap layanan dan informasi.”

Bagi generasi muda juga

Selain memberdayakan perempuan, Daniels mengatakan RUU Kesehatan Reproduksi juga akan membantu mendidik generasi muda.

“Kita mengecewakan generasi muda kita di Filipina. Tidak ada kebijakan. Tidak ada layanan untuk generasi muda dan tidak ada pendidikan formal tentang seksualitas dan lain-lain. tidak dan akibatnya adalah peningkatan angka kematian ibu dan peningkatan jumlah perempuan muda yang memiliki anak.”

Program Gabungan PBB tentang HIV dan AIDS atau UNAIDS juga menyoroti pentingnya RUU Kesehatan Reproduksi bagi generasi muda.

Teresita Bagasao, koordinator negara UNAIDS, mengatakan bahwa lebih dari 90% infeksi HIV baru di Filipina ditularkan secara seksual melalui hubungan seks tanpa kondom.

“Mereka yang tertular kini semakin muda dan hal ini menunjukkan kurangnya akses terhadap informasi yang memadai yang akan membekali generasi muda kita dengan informasi dan keterampilan hidup.”

Dengan adanya penolakan keras dari para uskup Katolik, RUU Kesehatan Reproduksi telah tertahan di Kongres Filipina selama sekitar 17 tahun.

Para uskup Katolik mengatakan pekan ini bahwa mereka mengumpulkan 140 suara di DPR untuk menghentikan tindakan tersebut. Namun, para pendukung RUU tersebut membantah klaim tersebut dan mengatakan 143 anggota parlemen akan melakukan pemungutan suara untuk RUU Kesehatan Reproduksi minggu depan.

Para pendukung Kesehatan Reproduksi berharap bahwa dengan dukungan Presiden Benigno Aquino III, RUU tersebut pada akhirnya akan segera disahkan. – Rappler.com

Togel Sydney