• June 21, 2024
Wisatawan, OFW dari daerah Ebola harus dikarantina

Wisatawan, OFW dari daerah Ebola harus dikarantina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin mengatakan hal ini bertujuan untuk melindungi tidak hanya keluarga dan warga Filipina yang berada di dalam negeri, namun juga pekerja Filipina di luar negeri.

MANILA, Filipina – Menjelang Natal dan epidemi Ebola yang masih merajalela di Afrika Barat, pemerintah bersiap untuk mengkarantina para pelancong dan pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) yang berasal dari negara-negara yang terkena dampak Ebola.

Karantina wajib selama 3 minggu yang akan diberlakukan akan menjadi sedikit pengorbanan demi keselamatan semua orang, kata Penjabat Sekretaris Departemen Kesehatan (DOH) Janette Garin dalam konferensi pers pada Sabtu, 15 November. “Penting untuk mempertahankan status Filipina yang bebas Ebola,” katanya.

“Ini bukan hanya untuk perlindungan keluarga kami dan warga Filipina (di negara ini). Ini juga untuk melindungi OFW kami,” tambah Garin.

Dalam sebuah wawancara dengan ANC Juru bicara DOH Lyndon Lee Suy mengatakan pada hari Sabtu bahwa karantina wajib selama 21 hari untuk semua pelancong Filipina dan OFW akan berasal dari 3 negara yang paling terkena dampak epidemi virus ini: Liberia, Sierra Leone, dan Guinea.

Namun mereka tidak akan dikarantina di Pulau Caballo di lepas pantai Cavite, seperti 133 pasukan penjaga perdamaian PBB yang dikerahkan di Liberia. (BACA: PH Peacekeeper Negatif Ebola, Positif Malaria)

Lee Suy mengatakan, fasilitas karantina yang direncanakan akan berada di Metro Manila. “Kami sedang mencari tempat yang cukup nyaman bagi mereka,” katanya.

“Kami sekarang berkoordinasi dengan POEA (Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina). Kami sudah memperbarui instruksi terkini kepada kami,” kata Lee Suy.

Sedangkan untuk wisatawan dari negara terkait, Lee Suy mengatakan mereka akan dipandu oleh Departemen Pariwisata (DOT) dan akan dipandu oleh kebijakan Filipina terhadap Ebola saat ini.

Dia juga mengatakan bahwa pelancong atau OFW akan melakukannya dibebaskan dari karantina jika mereka tidak menunjukkan gejala Ebola dalam jangka waktu 21 hari yang ditentukan, atau masa inkubasi maksimum virus. (Fakta Singkat: Ebola | 5 Kesalahpahaman Tentang Ebola)

Dalam wawancara terpisah, Administrator POEA Hans Leo Cacdac mengatakan pihaknya sedang berkoordinasi dengan instansi terkait agar upaya repatriasi OFW dapat dilakukan secepatnya.

Kami memiliki informasi tentang identitas OFW dan perekrut serta pemberi kerja mereka. Kami telah membagikan dan terus membagikan informasi ini,” kata Cacdac.

Ada sekitar 1.000 OFW di 3 negara Afrika Barat yang terkena dampak Ebola, kata Cacdac.

Hingga 14 November, virus mematikan Ebola telah merenggut 5.177 nyawa di 8 negara, dari total 14.413 kasus infeksi sejak akhir Desember 2013, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. – Rappler.com

judi bola terpercaya