• May 24, 2024
Ya, aku lari karena aku gila

Ya, aku lari karena aku gila

MANILA, Filipina – Memang benar, hal ini bukanlah sesuatu yang akan dilakukan kebanyakan orang: hanya satu persen dari populasi dunia yang telah menempuh jarak 42.195 km.

Meskipun saya tidak dapat mewakili semua pelari – ya, saya gila dan itulah mengapa saya melakukannya.

Terkadang aku sendiri tidak percaya. “Apakah saya benar-benar akan berlari selama dua jam 40 menit hari ini?” Pikiran itu muncul dalam beberapa menit setelah latihan yang panjang. Kemudian saya mulai merasakan nyeri tumpul di lutut kiri saya setiap kali kaki saya menginjak jalan. Tetap saja, aku terus berjalan. Dua setengah jam!

Sebagai seseorang yang sering mempertanyakan dirinya sendiri dan mengalami kelumpuhan analisis untuk apa saja, jalan ini mengajari saya, seperti yang dikatakan sepatu Nike saya, untuk “lakukan saja.”

Setelah menumbuk beton selama lebih dari dua jam, rasa sakit di lutut saya hilang. Sepertinya yang dibutuhkan hanyalah pemanasan. Langit berubah menjadi biru optimis. Saat matahari semakin hangat, angin sepoi-sepoi datang sebagai berkah yang mengejutkan. Namun, kaki saya sakit dan kaki saya terbakar. Bagaimanapun, saya menjalankan setengah jam terakhir yang diperlukan untuk mengikuti pelatihan hari itu.

Saya kelelahan, namun saya merasakan kekuatan dalam diri saya yang tidak ada pada minggu lalu. Kemudian, saya melahap Eggs Benedict dan memakan atlet triatlon saya, tanpa rasa bersalah. Ini adalah beberapa kegembiraan sederhana yang datang dari kebiasaan gila saya. Itu bukanlah cinta pada percobaan pertama. Saya harus memaksakan diri untuk memulai karena alasan kesehatan yang biasa. Kesombongan juga.

Saya ingin mengenakan kembali jeans pra-kehamilan saya. Tiga tahun setelah itu, hal-hal tersebut membawa lebih banyak manfaat.

Penghemat kesehatan

Ingin mulai berlari? Tonton video ini:


Saya punya teori bahwa orang yang menjadi gila akhirnya menjadi lebih sehat ketika mereka tua. Kami, orang-orang gila, harus bekerja ekstra untuk membuat kami benar. Bagaimana kita menghilangkan distorsi pemikiran kita? Kebiasaan buruk? Bagaimana kita bangkit dari sofa dan berhenti makan keripik sepanjang hari, mengonsumsi narkoba, minum terlalu banyak, menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mematikan permainan Zynga, terus-menerus marah – atau mengisi kekosongan?

Kami harus menemukan strategi kami. Kalau tidak, hidup kita akan berantakan.

Berlari adalah bagian dari latihan penyelamatan kewarasan saya. Ada aspek meditatif di dalamnya. Sebenarnya saya belum terlalu mahir bermeditasi, namun jika saya melakukannya dengan fokus pada langkah dan nafas saya saat berlari, itu menjadi lebih mudah.

Ada juga pelarian rohani. Hanya aku, jalan, dan Fiona Apple bernyanyi “lari sayang, secepat yang kamu bisa!” Itu menjadi kebiasaan orang dewasa yang setara dengan kebiasaan remaja saya yang memutar musik dan menari di sekitar kamar tidur saya. Ketika Anda memiliki anak, suami, pelajar, tenggat waktu, mitra bisnis, pekerjaan rumah, dan sejuta tanggung jawab, ini adalah cara yang bagus untuk melepaskan dan memulai kembali.

Jadi saya menjalankannya setidaknya beberapa kali seminggu. Setiap kali saya melakukannya, cita-cita abstrak menjadi konkret – bertahan, tekun, datang tepat waktu, melakukan apa yang harus Anda lakukan dan melakukannya dengan baik – meskipun ada hal-hal yang menghalangi.

Disamping “lakukanlah,”ada juga pelajarannya di”berangkat.” Berlari mengajarkan saya bahwa melakukan yang terbaik tidak berarti mengendalikan segalanya. Saya mengeluarkan potensi saya, namun ada batasan dalam apa yang bisa saya lakukan, dan saya harus menerimanya. Saya merencanakan lari dan balapan saya, namun kekuatan acak dapat mengacaukan rencana tersebut – namun tidak ada gunanya panik karenanya.

Lakukan, lalu lepaskan. Tarik napas masuk dan keluar. Maju saja.

Yang membawa saya ke balapan 42km pertama saya.

Bercita-cita tinggi

LARI SAMPAI AKHIR.  Tidak, bukan tidak mungkin untuk berlari selama 5 jam dan melewati garis ini

Suami saya dan saya berada di Nuvalli Laguna untuk TBR Dream Marathon 2013. Kami mengelolanya bersama. Dia sebenarnya menantang saya untuk melakukannya. Usaha terakhirnya sekarang akan berubah menjadi salah satu kencan hari Minggu terbaik kami. Saat pistol meledak pada jam 2 pagi, kami memulai kencan maraton kami di bawah bulan purnama terbesar, paling terang, dan paling romantis yang pernah saya lihat: Bulan Penuh Harapan.

Dengan jalanan landai yang terbentang panjang dan bukit-bukit yang terjal, kami tahu bahwa lintasan maraton pertama kami tidak akan mudah. Tapi kami melakukan pelatihan dan bersiap. Yang harus kami lakukan sekarang adalah menjalankan kursus sesuai rencana dan menikmatinya. Kami harus melakukan interval lari 4 menit dan berjalan kaki 1 menit agar kami bisa lolos.

Yang merupakan metafora kehidupan lainnya: ambillah satu interval pada satu waktu. Setiap 5 menit – semburan atau kecepatan berlari – sama pentingnya dengan waktu berjalan dan istirahat.

Namun, iblis dalam diriku! Mereka cenderung keluar dan berbicara dengan saya ketika saya berlari, terutama dalam lari jarak jauh. Hari ini mereka mengingatkan saya pada bagasi saya – tahun-tahun sulit dalam pertumbuhan, orang-orang yang masih menyulitkan saya, rasa tidak aman, kekhawatiran, kesalahan, kegagalan, sejuta hal yang masih harus saya capai dan ragu apakah saya bisa mencapainya.

Dan kemudian, malaikat metaforisku! Bagasi saya adalah panas, lelah, haus, dan kaki saya yang pegal dan gemetar di kilometer 32 ke atas. Mereka ada di sana, tapi apa lagi yang bisa saya lakukan? Berhenti dan menyerah? Sama sekali tidak.

Saya mencapai stasiun air di mana orang-orang menyemangati saya. Saya mengambil secangkir air dingin dan rasanya lezat seperti nektar peri – secara ajaib menyegarkan. Di stasiun berikutnya saya mendapat irisan jeruk dari seorang wanita yang tersenyum dan berkata kepada saya: “Ykamu hampir sampai!” Jeruk adalah yang termanis yang pernah saya rasakan, hampir mencapai orgasme setelah dicicipi. Seolah-olah rasa lelah, haus, dan adrenalin berpadu menjadi semacam obat penambah kenikmatan.

Kemudian hujan lembut mulai turun. Saya melihat ke langit untuk membasahi wajah saya yang panas dan berterima kasih kepada Ibu Pertiwi atas kelegaannya, saat itulah saya melihat… pelangi yang sangat besar dan berdefinisi tinggi. Pelangi! Andai saja mataku bisa mengambil gambar.

Beberapa menit kemudian, Pemburu Mimpi meminta untuk berlari bersamaku sampai akhir – “Akamu dekatLari cepat Ayo pergi? (Kamu sudah sangat dekat, ayo kita lari cepat?)” Bagaimana aku bisa mengatakan tidak pada pria baik ini? Aku mengerahkan semua kekuatan yang tersisa. Saat kami berbelok ke arah beberapa meter terakhir, saya melihat suami saya menyemangati saya di bawah lengkungan FINISH yang besar.

Dalam beberapa detak jantung yang lebih cepat, saya menangis di garis finis dan dalam pelukannya. Saya melihat seorang teman dan finisher lainnya, matanya bengkak karena menangis, memberi saya senyuman ucapan selamat kekeluargaan. Kami sekarang adalah pelari maraton.

Meskipun ini sebuah perlombaan, saya tidak melihat rekan-rekan pelari saya sebagai pesaing hari itu. Kami sedang dalam pencarian komunal untuk momen kehebatan individu kami. Tidak masalah siapa yang sampai di sana lebih dulu. Intinya adalah untuk terus menjalani perjalanan tanpa kehilangan diri sendiri dalam usaha tersebut.

Begitulah cara saya melakukan dalam 5 jam 24 menit apa yang saya ragu bisa saya lakukan. Saya mengambilnya dengan interval 5 menit setiap kali. Saya menghadapi iblis saya dan menyuruh mereka tutup mulut. Saya bersyukur atas kebaikan orang-orang. Saya menikmati segelas air dan irisan jeruk.

Aku mendorong diriku sendiri, tapi hanya sampai pada titik di mana aku masih bisa melihat harapan di bulan dan mengagumi pelangi. Dengan kakiku yang sakit, aku berlari sekuat tenaga menuju garis finis dan mengakhiri perjalananku dengan jatuh ke pelukan seseorang yang kucintai.

Beginilah cara saya berlari maraton pertama saya. Beginilah cara saya ingin hidup. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini