• May 27, 2024
Gunung Berapi PH: Ketabahan, tekad, ketahanan

Gunung Berapi PH: Ketabahan, tekad, ketahanan

MANILA, Filipina — Apa kesamaan yang dimiliki oleh pengusaha Filipina, konsultan keuangan, ahli kiropraktik, pelatih kebugaran, mahasiswa, dan pengacara? Kedengarannya seperti kasus kejahatan kerah putih lainnya yang dilakukan NBI, namun kenyataannya mereka semua hanyalah pecandu: tipe pecandu adrenalin.

Pria-pria ini suka menyakiti orang lain. Mereka suka menyakiti diri mereka sendiri. Mereka tidak akan berhenti untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Namun mereka tidak menimbulkan ancaman bagi masyarakat. Faktanya, mereka semua adalah anggota Gunung Berapi Filipina. Mereka semua sangat menyukai rugby!

TIDAK! Bukan jenis rugbi seperti itu! Mereka sangat menyukai olahraga rugby! Kita berbicara tentang mesin yang mengintimidasi secara fisik yang mendorong tubuh dan pikiran mereka hingga batasnya. Mereka semua berakhir di tempat yang sama dan dengan bangga mewakili negara kita, namun masing-masing menempuh jalur yang unik dan inspiratif untuk mencapainya.

Tidak ada pemain profesional rugby 2 tahun lalu

Rata-rata pemain rugby Anda memiliki tinggi enam kaki dan berat 220 pon. Kebanyakan dari mereka akan melakukan bench press lebih dari 300 pon dan berlari 40m hanya dalam waktu 5 detik dari awal berdiri. Dengan ciri-ciri fisik seperti ini, Anda pasti mengira mereka semua akan langsung lulus SMA ke gym setempat. Tidak ada studi lebih lanjut, tidak ada karir profesional. Hanya rugby sepanjang hari dan segunung makanan untuk dipecah.

Namun sebenarnya baru dua tahun lalu Volcanoes tidak memiliki pemain rugby profesional penuh waktu. Saat itu, demi hak istimewa bermain untuk negara mereka, mereka membayar biaya perjalanan mereka sendiri, melepaskan cuti tahunan untuk tur rugby dan selanjutnya menghabiskan waktu keluarga yang berharga.

Dengan peningkatan pesat tim di peringkat Asia, pencari bakat mulai bermunculan dan pada tahun 2011 kapten Michael Letts dan Gareth Holgate menjadi orang pertama yang menandatangani kontrak profesional di Jepang. Enam lagi menyusul pada tahun 2012: saudara Matt dan Oliver Saunders, Justin Coveney, James Price, Patrice Olivier dan Jake Letts. Namun, ini hanya mencakup 20% dari keseluruhan tim. Sisanya dengan gagah berani menyulap karier rugby dan pekerjaan dengan keluarga dan kehidupan sosial untuk mengejar impian Vulkane mereka!

Sesi pelatihan setelah bekerja untuk konsultan keuangan Letts

Kapten tim Michael Letts menjadi profesional pada usia 28 tahun, sangat tidak biasa dalam pertandingan hari ini. Letts, yang baru berusia 30 tahun, menikmati status barunya dan sedang dalam performa gemilang memimpin Vulcan meraih kemenangan di Kejuaraan 5 Negara Asia tahun lalu. Masa-masanya sebagai seorang profesional jelas telah mendorong permainannya ke tingkat yang baru. Letts adalah konsultan hipotek dan keuangan dan bekerja penuh waktu di sebuah perusahaan Sydney sebelum menandatangani kontrak di Jepang.

Biasanya, Letts bangun jam 6 pagi, makan makanan ringan dan angkat beban di gym. Setelah sarapan sebentar, seharian 9 jam di kantor akan dilanjutkan dengan ngemil sebentar-sebentar yang memaksimalkan konsumsi kalori. Malam hari telah dihabiskan, tunggu…latihan! Senin dan Rabu, sprint individu dan sesi kardio. Selasa dan Kamis, sesi tim. Istirahat hari Jumat. Sabtu, hari pertandingan. Minggu, pemulihan dengan peregangan, sesi biliar, dan mandi es. Dan inilah kehidupan setiap pemain sepak bola semi-profesional.

Bagi Letts, makan malam yang baik dan kebijakan mematikan lampu pada pukul 22.30 sangat penting agar tubuh dapat pulih dan bekerja secara optimal keesokan harinya. Kehidupan sosial dialihkan ke Sabtu malam bersama teman, keluarga, dan rekan satu tim, serta sesekali jalan-jalan di malam hari jika tubuh tidak mengeluh.

Rutinitas yang sama untuk saudara mahasiswa Magister

Pada usia 24, Jake Letts mengikuti kakak laki-lakinya Michael ke dalam jajaran profesional. Jake berpartisipasi dalam rutinitas yang sama. Bedanya, ia belajar sambil bekerja paruh waktu di sebuah perusahaan distribusi buku untuk membiayai impian rugbynya. Mahasiswa Master penuh waktu, pekerja paruh waktu, atlet nasional, keterlibatan publik, kehidupan sosial yang aktif; tolong jangan bilang kamu tidak punya waktu untuk mengejar minat lain!

Letts bersaudara sama-sama menyesal tidak bisa melakukan perjalanan lebih banyak dengan cara non-rugby. Itu pasti akan datang. Untuk saat ini, cukup melakukan selancar, memancing, dan golf selama waktu senggang. Jake juga suka membaca di malam hari, tetapi hanya mengelola setengah halaman sebelum sistem mati total.

Minggu ‘Rocky’-esque Coveney

Jadi apa perbedaan antara pemain rugby semi-profesional dan profesional sepenuhnya? Justin Coveney (27), mantan pengacara sebuah firma di Sydney, menandatangani kontrak dengan Ricoh, salah satu klub profesional terbesar di Jepang, tahun lalu. Coveney mengatakan perbedaannya terletak pada intensitas latihan, bukan jumlah jam yang dihabiskan untuk latihan.

Tanpa pekerjaan penuh waktu yang harus dilakukan, atlet profesional dapat fokus pada nutrisi, pemulihan, dan waktu istirahat yang terkontrol untuk berlatih lebih intens, kata Coveney. Ada juga penekanan yang lebih besar pada analisis video dan pelatihan mental.

Minggu Coveney seperti film Rocky. Senin, pelatihan keterampilan. Selasa dan Kamis, pekerjaan kontak berat dan pengondisian kecepatan. Jumat, lari tim. Sabtu, pertandingan dan Minggu, pemulihan. Ini juga merupakan program angkat beban dan nutrisi yang serius.

Tidak ada keseimbangan untuk kehidupan seperti ini

Austin Dacanay, 36, alias ‘Lolo’ adalah seorang dokter chiropraktik penuh waktu yang menjalankan praktiknya sendiri di Miami. Joe Matthews (29) adalah instruktur kebugaran di Canberra yang juga menjalankan latihannya sendiri. Dalam hal komitmen, orang-orang ini mengambil satu langkah lebih jauh karena mereka tidak hanya merupakan atlet elit dengan pekerjaan penuh waktu, namun mereka juga merupakan ayah super penuh waktu.

Keduanya bekerja 40 jam seminggu dan 15 jam latihan fisik. Dacanay mengatakan tidak ada keseimbangan dalam kehidupan seperti itu. Dia bilang dia sangat beruntung memiliki keluarga yang pengertian. Matthews membayar 3 atau 4 perjalanan ke Filipina setiap tahun untuk bersaing memperebutkan Vulcan. Dukungan dan pengorbanan finansial yang diberikan keluarga ini sungguh luar biasa.

Wolff membuktikan sikap mengalahkan bakat

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa semua gunung berapi ini berbasis di luar negeri. Mungkinkah menjadi semi-pro di Filipina dan tetap kompetitif? Google Andrew Wolff dan itulah jawabannya. Di usianya yang ke-27, prestasi Wolff sungguh fenomenal. Atlet nasional, Pak. Kontestan dunia, model fesyen, tokoh dunia hiburan, pemilik bisnis dan pengusaha.

Wolff mungkin bukan pemain rugby paling berbakat yang mengenakan seragam Volcanoes, namun komitmennya terhadap latihan tidak ada duanya. Dia menonjol di seri Asian 7s tahun 2012 dan dengan tegas membuktikan pepatah lama bahwa sikap mengalahkan bakat setiap hari dalam seminggu.

Ketabahan, tekad dan ketahanan

Coveney mengambil inspirasi dari Dwayne ‘The Rock’ Johnson atas profesionalisme dan keserbagunaannya di berbagai bidang. Michael Letts menjadikan Tom Brady sebagai idolanya, seorang bintang NFL yang baru berusia 199 tahunst pilihan rancangan. Lolo Austin mengagumi lolonya sendiri sebagai orang yang selamat dari mars kematian Bataan. Namun jika Anda menginginkan idola kelas pekerja sejati dan masa kini, lihatlah 6 pecandu ini.

Semua gunung berapi hingga orang terakhir akan memberitahu Anda untuk tidak mendengarkan orang-orang yang mencoba merendahkan Anda atau menghentikan Anda mengejar impian Anda. ‘Tidak ada uang’, ‘tidak ada waktu’, ‘tidak ada fasilitas’ dan ‘tidak ada bakat’ semuanya bisa menjadi alasan yang masuk akal bagi mereka untuk menyerah. Mereka membungkam kritik mereka; mereka membuktikan kepada dunia bahwa mereka bukanlah hal yang mudah di Piala Dunia Rugby 7s tahun ini.

Dalam ucapan selamatnya kepada para Vulcan, Kantor Kepresidenan mengatakan: “Kami sekali lagi menunjukkan bahwa tekad, tekad, dan ketahanan yang menjadi inti dari setiap upaya kami dapat mengatasi tantangan apa pun.” Bicara tentang tepat sasaran. Saya masih ingin mencari terjemahan Tagalog yang bagus untuk kata ‘grit’, tapi inilah pelajaran untuk hari ini.

Setiap hari ketika Anda bangun dan merasa sedikit tidak berwarna, bacalah kembali 3 kata itu. Ketabahan, tekad, ketahanan. Tidak ada hal berharga yang dapat dicapai tanpa pengorbanan besar dan penghapusan alasan. Banyak sekali potensi yang ada di negeri ini, baik di dalam maupun di luar arena olahraga. Kesuksesan kolektif akan datang ketika setiap orang sungguh-sungguh berupaya untuk mencapai kemajuan individu. Inilah yang membawa kepuasan pribadi sejati ketika keadaan biasa-biasa saja begitu mudah diterima.

Tunjukkan semangat dan ingat kisah para pecandu adrenalin. – Rappler.com

Hongkong Prize