• April 13, 2024
Yang kamu butuhkan hanyalah cinta

Yang kamu butuhkan hanyalah cinta

Ini adalah musikal asal lagu ‘Think Of Me’, ‘Music of The Night’ dan ‘All I Ask Of You’.

MANILA, Filipina – The Phantom of the Opera secara luas dianggap sebagai panggung musikal paling sukses dalam sejarah.

Pencarian cepat di Google mengungkapkan angkanya: lebih dari US$5 miliar penerimaan kotor box office di seluruh dunia sejak dibuka pada tahun 1986 dari lebih dari 130 juta orang yang menontonnya di 145 kota di 27 negara.

Kedengarannya sangat mengesankan, tetapi kecuali Anda sedang duduk di teater yang gelap sambil menyaksikan tirai diangkat, sulit untuk sepenuhnya menghargai apa sebenarnya yang membuat produksi ini istimewa.

Ceritanya cukup sederhana.

Berdasarkan buku karya Gaston Leroux, The Phantom of the Opera mengikuti peristiwa gedung opera fiksi, di mana seorang penyewa bertopeng misterius yang membuat kekacauan pada para pemainnya menjadi terobsesi dengan seorang gadis muda bernama Christine.

Ada ketegangan seksual yang aneh di antara mereka pada awalnya, namun kemunculan bangsawan Raoul, yang juga memendam perasaan terhadap Christine, merusak harapan Phantom untuk menjalin asmara dengan aktris cantik tersebut.

Putus asa untuk memenangkan hati Christine, Phantom menghantuinya di tengah pertunjukan di sarangnya jauh di bawah gedung opera, dengan Raoul mencarinya.

Pertarungan klimaks berakhir pada momen lembut tak terduga antara Christine dan Phantom.

Musikal yang bermula dari pemikiran komposer pemenang penghargaan Andrew Lloyd Webber ini dibuka di Manila pada 25 Agustus lalu, dengan pertunjukan akbar digelar pada 30 Agustus lalu. Penggemar teater yang saya ajak bicara hanya mendapat ulasan bagus, tapi itu sudah diduga. Banyak yang telah melihatnya dipentaskan di tempat lain, seperti Broadway di New York atau West End di London, dan mereka tidak keberatan melihatnya lagi di PKT.

Di sinilah letak kekuatan “Phantom” — ini adalah pertunjukan yang tidak hanya mendorong penayangan berulang, namun juga menuntutnya.

Selama sesi tanya jawab dengan anggota pers, aktor utama Jonathan Roxmouth, yang berperan sebagai Phantom, menjawab pertanyaan tentang bagaimana menjaga penampilannya tetap segar setiap malam.

Yang menarik dari “Phantom”, katanya, ada beberapa aspek dalam produksi yang terus ia temukan setiap kali ia tampil di atas panggung. Mungkin hal ini juga berlaku untuk penonton.

Namun bahkan bagi mereka yang baru pertama kali menonton musikalnya, seperti saya, itu hanyalah sebuah tontonan yang tidak kalah memukau mata, mengesankan telinga, dan menyentuh hati.

Bagaimana produksi mengubah Tanghalang Nicanor Abelardo adalah kemenangan besar pertama musikal tersebut.

Potongan adegan berwarna emas berornamen yang menggambarkan tragedi Yunani membingkai 3 sisi panggung. Lampu gantung besar – simbol penting dan ikonik dari musikal – memenuhi harapan. Kostumnya mewah tetapi tidak pernah menarik perhatian, mungkin mencerminkan interpretasi latar dan periode musikal yang lebih halus dan megah.

Namun, para aktorlah yang mewujudkan visi tersebut.

Roxmouth menunjukkan kekuatan dan otoritas sebagai Phantom yang akan sulit untuk disampaikan dalam bakat yang kurang berprestasi. Anehnya, dia memberikan karakter tersebut kedalaman dan kompleksitas pada bagian narasi yang lebih lembut dan sensitif. Tepuk tangan meriah yang diterimanya di akhir pertandingan memang pantas diterimanya.

Dua pemeran utama lainnya, Anthony Downing sebagai Raoul dan Claire Lyon sebagai Christine, sama-sama mumpuni. Penampilan Downing yang cantik dan cantik membuatnya bermain dengan baik sebagai kecantikan yang setia, sementara rangkaian vokal Lyon yang mengesankan tetap menjadi keindahan di lautan kegelapan dan kebingungan.

Ketiganya bekerja sama dengan baik dan memainkan kekuatan masing-masing.

Bahkan jika Anda tidak tahu tentang produksinya, Anda akan mendapati diri Anda bernyanyi bersama lagu-lagu familiar seperti “Dink aan my”, “Music of the Night” dan “Alles wat ek van jou vra”.

Para pemain ansambel menyampaikan dengan indah, mengekspresikan pesan musikal dengan fasih dan anggun.

Dan apa sebenarnya pesan dari The Phantom of The Opera?

Ya sayang, tentu saja. Sentimen ini telah dieksplorasi, diungkapkan dan diuraikan dengan cara yang tak terhitung jumlahnya sepanjang zaman, namun sentimen ini tidak pernah lebih mendalam atau kuat dibandingkan ketika dikomunikasikan dengan kesederhanaan dan kejujuran.

Terlepas dari visualnya yang spektakuler serta lagu dan tarian yang menghibur, The Phantom Of The Opera sebenarnya hanyalah kisah cinta sederhana yang diceritakan dengan cara yang kreatif dan luar biasa. – Rappler.com

The Phantom of The Opera disutradarai oleh Harold Prince dan merupakan produksi asli oleh Cameron Macintosh dan The Benar-benar Berguna Group. Ini berlangsung hingga 14 Oktober 2012 di Tanghalong Nicanor Abelardo, Pusat Kebudayaan Filipina. Untuk tiket, hubungi Ticketworld di 891-9999.

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Pengeluaran SDY