• June 12, 2024
7 provinsi Luzon di bawah Sinyal #1

7 provinsi Luzon di bawah Sinyal #1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) ‘Helen’ masih mengancam Luzon utara; badai tropis diperkirakan akan memperkuat Musim Barat Daya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Tujuh provinsi di bagian utara Luzon kini berada di bawah sinyal peringatan badai publik nomor 1 karena badai tropis Helen (nama kode internasional Kai-tak) terus mengancam wilayah tersebut, kata biro cuaca negara bagian Pagasa pada Senin, 13 Agustus.

Helen terakhir terlihat 430 kilometer timur laut Casiguran, Aurora dengan kecepatan angin maksimum 65 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 80 km/jam.

Sinyal peringatan badai publik nomor 1 telah dimunculkan di provinsi-provinsi berikut:

  • Cagayan (termasuk Kepulauan Calayan dan Babuyan)
  • Batanes
  • Kalingga
  • Apayao
  • Isabella
  • Quirino
  • Aurora

Daerah tersebut akan mengalami angin dengan kecepatan antara 45-60 km/jam.

Depresi tropis bergerak ke barat laut dengan kecepatan 13 km/jam, kata biro tersebut.

Curah hujan deras hingga deras (15-35 milimeter per jam) diperkirakan terjadi pada diameter 400 km dari depresi tropis, menurut buletin biro tersebut pada pukul 17.00.

Hal ini diperkirakan akan meningkatkan Monsun Barat Daya dan membawa hujan di Luzon dan Visayas.

Biro tersebut memperingatkan kapal laut kecil untuk tidak menjelajah laut di Luzon Tengah dan Selatan serta Visayas karena Helen dan Musim Hujan Barat Daya.

Helen diperkirakan berada 210 km sebelah timur Kota Tuguegarao, Cagayan pada Selasa sore (14 Agustus); 80 km sebelah barat daya Basco, Batanes pada hari Rabu; dan 310 km barat laut Basco pada hari Kamis.

Biro tersebut melaporkan hujan ringan hingga sedang (2,5-7,5 mm/jam) di Luzon Tengah dan Selatan pada hari Senin pukul 5 sore, sementara hujan sedang hingga lebat yang sering terjadi (7,5-10,0 mm/jam) tercatat di provinsi Camarines, CALABARZON , Bulacan, Pampanga, Mindoro, Bataan, Zambales dan Metro Manila.

Tanah longsor dan banjir bandang mungkin terjadi di daerah dataran rendah dan pegunungan di bawah sinyal badai #1, biro tersebut memperingatkan.

Buletin berikutnya untuk Helen dirilis pada pukul 23.00.

Peringatan

Pihak berwenang memperingatkan bahwa Helen dapat membawa lebih banyak hujan deras ke ibu kota dan daerah sekitarnya, yang masih belum pulih dari banjir dahsyat yang menewaskan 92 orang.

Hampir setengah juta orang telah mengungsi ke pusat-pusat evakuasi, sementara lebih dari 3,4 juta orang terkena dampak banjir, kata Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC).

Banjir di Manila sebagian besar telah mereda, meskipun ratusan ribu orang masih terdampak banjir setinggi leher di kota-kota pertanian dataran rendah di utara ibu kota yang merupakan daerah tangkapan air alami.

“Mereka adalah orang-orang yang paling kami khawatirkan,” Benito Ramos, kepala NDRRMC, mengatakan kepada Agence France-Presse.

“Kami belum sepenuhnya pulih dan badai lain akan datang.”

“Kami akan melanjutkan tingkat peringatan hingga kami melihat dampak penuh dari gangguan cuaca yang akan datang ini.”

Curah hujan deras serupa juga menggenangi lebih dari 80 persen ibu kota Manila pada minggu lalu, membuat kota besar tersebut hampir terhenti.

Pihak berwenang mengatakan mereka memantau kemungkinan wabah penyakit dan mengirimkan paket makanan ke pusat-pusat evakuasi, sementara jumlah korban tewas meningkat menjadi 92 dari 85 yang dilaporkan pada hari Minggu.

Banyak korban jiwa akibat tenggelam.

Di Malabon, sebuah distrik pesisir yang menghadap Teluk Manila, warga berbondong-bondong pulang pada hari Senin untuk membersihkan rumah mereka yang berlumuran lumpur di tengah peringatan untuk bersiap menghadapi evakuasi baru.

“Banyak yang telah kembali ke rumah mereka untuk membangun kembali, namun sayangnya mereka mungkin harus pergi lagi jika terjadi banjir lagi akibat badai baru ini,” kata Roderick Tongol, kepala unit tanggap bencana Malabon.

“Kami berada dalam kewaspadaan tinggi, dan kami telah menempatkan semua tim penyelamat kami dalam keadaan siaga menjelang badai baru ini,” katanya.

Hampir seluruh 21 kota di Malabon dibanjiri oleh banjir setinggi leher di puncak hujan lebat, dan sekitar 1.000 orang masih berada di pusat evakuasi pada hari Senin. – Dengan laporan dari Agence France-Presse / Rappler.com

Untuk pembaruan cuaca lebih lanjut, kunjungi situs mikro #WeatherAlert.

Selengkapnya di #Peringatan Cuaca:

SDy Hari Ini