• April 22, 2024
Perekonomian Asia dengan kinerja terkuat?  Orang Filipina

Perekonomian Asia dengan kinerja terkuat? Orang Filipina

MANILA, Filipina – Filipina kini menjadi bintang ekonomi paling cemerlang di Asia, menurut ekonom dari perusahaan multinasional Deutsche Bank AG.

Dalam wawancara tanggal 9 Agustus dengan Susan Li dari Bloomberg, kepala ekonom Duetsche untuk Asia, Michael Spencer, memuji Filipina sebagai tempat yang paling kuat dan paling aman untuk mendapatkan pendanaan.

Perekonomian dengan kinerja terkuat di Asia saat ini adalah Filipina,” katanya ketika Li bertanya kepadanya di mana tempat terbaik untuk berada di kawasan Asia-Pasifik.

Negara Asia Tenggara ini mencatat pertumbuhan yang mengesankan sebesar 6,4% dalam 3 bulan pertama, menjadikannya negara dengan kinerja ekonomi terbaik di kawasan setelah Tiongkok.

Pernyataan berani Spencer ini merupakan tambahan terbaru dari perhatian investor asing yang telah lama ditunggu-tunggu, yang biasanya hanya memasukkan negara tetangga Thailand, Malaysia, dan Indonesia ke dalam radar investasi mereka.

Uang panas yang menuju ke timur telah menghantam Bursa Efek Filipina, yang telah mencapai rekor tertinggi hampir 20 kali lipat sejak Presiden Aquino menjabat pada tahun 2010.

Apakah Filipina aman?

Li dari Bloomberg segera menindaklanjuti Spencer: “Yang paling aman juga?”

Ini adalah pertanyaan yang terus-menerus dipertimbangkan oleh para fund manager yang terjebak di negara-negara Barat yang dulunya dianggap aman namun kini berada dalam krisis ekonomi.

Untuk menekankan bahwa Filipina memang aman, Spencer menyebutkan eksposur perdagangan negara tersebut yang relatif rendah terhadap AS dan Eropa, keduanya kini mengalami kesulitan fiskal.

“Setidaknya secara historis, negara ini tidak terlalu bergantung pada AS dan Eropa. Meskipun yang sebenarnya mendorong pertumbuhan saat ini adalah ekspor (yang) cukup mengejutkan bagi mereka,” kata Spencer.

“Sepertinya ada ekspor ke Jepang. Saya curiga ada outsourcing Jepang setelah gempa bumi tahun lalu dari Filipina. Mereka tiba-tiba menemukan bahwa satu miliar dolar sebulan hampir sama dengan dua atau 3 bulan terakhir. Bagi mereka, hal ini sangat besar,” kata kepala ekonom tersebut.

Ekonom dan investor lain juga mencatat defisit anggaran Filipina yang relatif rendah yaitu sebesar 2,6% dari produk domestik bruto (PDB), yang merupakan ukuran perekonomian secara keseluruhan.

Rasio defisit terhadap PDB yang rendah merupakan indikator tradisional bahwa suatu negara mempunyai kemampuan membayar utangnya atau membayar kembali investornya.

Ekspor

Sehari setelah wawancara Spencer, pada 10 Agustus, data ekspor resmi untuk bulan Juni dan 6 bulan pertama tahun ini dirilis.

Ekspor melambat menjadi 4,2% di bulan Juni dan volumenya mencapai USD$26,75 miliar pada bulan tersebut. Hal ini merupakan kebalikan dari pertumbuhan sektor ekspor yang mengesankan sebesar 19,7% di bulan Mei.

Secara keseluruhan selama 6 bulan terakhir, ekspor tumbuh sebesar 7,7%, atau lebih baik dibandingkan pertumbuhan 6 bulan pertama tahun 2011 sebesar 4,13%.

Hal ini menunjukkan berlanjutnya kerentanan sektor ini terhadap kondisi di luar negeri.


Lemahnya permintaan global terhadap produk-produk perdagangan memberikan pukulan telak bagi Filipina pada tahun 2011, yang memberikan kontribusi terbesar terhadap penurunan tajam pertumbuhan PDB tahunan menjadi 3,7% pada tahun 2011 dari 7,6% pada tahun 2010.

Meski demikian, Spencer fokus pada tujuan ekspor utama Filipina, Jepang. Tetangga Asia Utara ini menyerap lebih dari 16% ekspor Filipina.

MITRA PERDAGANGAN.  Jepang menjadi tujuan 16% ekspor Filipina pada bulan Juni, lebih tinggi dibandingkan Amerika Serikat dan Tiongkok.  Bagan tersedia dari Kantor Statistik Nasional.

Spencer berasumsi bahwa setelah gempa bumi dan tsunami yang melanda Jepang pada tahun 2011, pesanan ekspor mengalir ke Filipina untuk membantu mendukung upaya rekonstruksi dan memenuhi kebutuhan akan produk baru.

Meskipun ekspor ke Jepang naik sebesar 81,5% di bulan Mei, terjadi penurunan tajam sebesar 24,7% di bulan Juni.

“Ini kembali ke kenyataan. Euforia awal yang menghasilkan peningkatan (total) ekspor (pada bulan Mei) sebesar 19,7% didorong kembali ke tingkat yang lebih realistis pada bulan Juni,” kata mantan Menteri Anggaran Benjamin Diokno.

Kenyataan lainnya adalah kejadian di Tiongkok, yang juga merupakan mitra dagang penting Filipina.

Spencer dan Li membahas perombakan politik di antara para pemimpin tertinggi Tiongkok, serta situasi inflasi dan pergerakan kebijakan moneter.

Perekonomian Tiongkok tumbuh pada laju paling lambat dalam 3 tahun terakhir karena melambatnya investasi dan menurunnya permintaan di pasar ekspor utama seperti AS dan Eropa. Negara ini melaporkan pertumbuhan PDB sebesar 7,6% pada kuartal kedua, turun dari 8,1% pada kuartal pertama sebelumnya.

Melambatnya pertumbuhan di Tiongkok telah menjadi kekhawatiran bagi negara-negara Asia lainnya dan pemulihan global. Tiongkok adalah tujuan 12% ekspor Filipina dan sumber utama investasi dan bantuan.

Pengiriman uang

Sumber dolar lainnya – lebih besar dari ekspor – dan juga merupakan indikator penting kekuatan perekonomian Filipina adalah sejarah pengiriman uang yang tangguh.

Jutaan orang Filipina yang bekerja di luar negeri mengirimkan sekitar U$19 miliar per tahun kepada orang-orang terkasih mereka di luar negeri, sehingga mendorong konsumsi, yang merupakan pilar pertumbuhan ekonomi.

Meskipun terdapat krisis ekonomi global yang berdampak pada perdagangan dunia, pengiriman uang ke Filipina tetap mempertahankan pertumbuhan.

Pengiriman uang telah membuat bank tetap memiliki uang tunai (dan membantu mereka tetap stabil dibandingkan negara-negara lain yang dilanda krisis), mal dan gerai ritel lainnya tetap aktif dan berkembang, dan investasi real estate pun berkembang.

Pengiriman uang juga menjaga tingkat neraca pembayaran dan cadangan devisa negara tetap sehat.

Berkelanjutan?

Dalam Pidato Kenegaraan (Sona) yang ke-3, Presiden Aquino memuji kemajuan ekonomi negara yang dipimpinnya.

Dia menyebutkan tidak hanya pertumbuhan mengesankan sebesar 6,4% pada kuartal pertama, tetapi juga 7 peningkatan peringkat kredit dari lembaga internasional dan rekor tertinggi dalam sejarah yang dicapai oleh indeks saham utama.

Bisakah hal ini dipertahankan?

Pengumuman tingkat pertumbuhan kuartal ke-2 Filipina pada bulan Agustus mendatang akan memberi informasi. Para manajer ekonomi menyatakan optimisme bahwa pertumbuhan sebesar 6,4% lagi dapat dicapai, meskipun mereka mempertahankan target pertumbuhan akhir tahun sebesar 5% hingga 6%.

Negara tetangganya, Indonesia, telah mengumumkan pertumbuhan yang mengesankan sebesar 6,4% pada kuartal kedua.

Pada hari Senin, 13 Agustus, indikator utama perekonomian Filipina – kinerja sektor pertanian – tidak mengesankan.

Hasil pertanian pada 6 bulan pertama tahun 2012 hanya tumbuh 0,93%, jauh di bawah target pertumbuhan pemerintah selama setahun sebesar 4% hingga 5%.

Sektor pertanian, yang terkena dampak larangan penangkapan ikan pada dua bulan pertama tahun ini, menyumbang 1/5 perekonomian dan mempekerjakan sepertiga dari populasi pekerja. Para ekonom bingung apakah angka awal yang rendah akan mempengaruhi pertumbuhan PDB tahun 2012.

Namun, Filipina memiliki sejumlah faktor yang mendukungnya.

Negara ini mendapat manfaat dari konsumen yang tangguh, basis populasi muda yang dapat meningkatkan konsumsi, dan perkiraan peningkatan proyek infrastruktur pemerintah pada tahun 2012 dan 2013, analis keuangan di COL Financial Group Inc mengatakan kepada Rappler baru-baru ini.

Proyek infrastruktur pemerintah yang padat modal di bawah skema kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintahan Aquino akan dimulai pada tahun 2011, namun tertunda karena kontrol manajemen yang buruk, kata para pejabat.

Sejauh ini, penawaran untuk dua proyek jalan besar – proyek perluasan LRT-Cavite senilai P20 miliar dan proyek Jalan Tol NAIA senilai P13 miliar – dijadwalkan akan selesai tahun ini.

Ketika konstruksi dimulai tahun depan, harapannya adalah akan memacu aktivitas ekonomi di seluruh rantai pasokan dan lapangan kerja.

Sementara itu, pasar saham lokal menduduki peringkat ke-2 dengan kinerja terbaik di dunia secara year-to-date, namun kini juga merupakan pasar termahal di kawasan ini, dua kali lebih mahal dari Kospi di Korea Selatan dan dua kali lebih mahal dari Han Seng di Hong Kong.

Filipina nampaknya berada pada jalur yang meningkat, namun ada banyak hambatan yang menghadang. – Rappler.com


Angka Sdy