• May 24, 2024
Bagaimana penangkaran membunuh Lolong

Bagaimana penangkaran membunuh Lolong

MANILA, Filipina – Pada bulan September 2011, sebuah kota miskin di Filipina selatan menjadi berita dunia ketika seekor buaya air asin raksasa ditangkap oleh penduduk desa setempat setelah perburuan selama 3 bulan.

Bunawan, Agusan del Sur kemudian menjadi rumah bagi Lolong, yang disertifikasi oleh Guinness World Records pada Mei 2012 sebagai buaya terbesar di dunia di penangkaran.

Ribuan wisatawan berbondong-bondong melihat reptil raksasa berukuran 6,17 meter atau hampir 21 kaki dari ujung moncong hingga ujung ekornya.

Selama satu setengah tahun, Pemkab Bunawan mengenakan tarif P20 per orang untuk melihat buaya tersebut, atau lebih bagi pengunjung yang bersedia membayar biaya tambahan agar kolam buaya dikosongkan agar seluruh tubuh Lolong terlihat.

Namun, praktik ini dan kegagalan pemerintah setempat dalam mematuhi instruksi dari Biro Kawasan Lindung dan Satwa Liar (PAWB) pada akhirnya menyebabkan kematian tragis hewan tersebut pada 10 Februari lalu.

Filipina kehilangan mahkota buaya terbesar di penangkaran ke Australia Cassius yang tidak hanya dirawat seperti harta nasional, namun juga dikelola oleh pakar konservasi buaya yang sarannya rupanya tidak dihiraukan oleh Walikota Bunawan Edwin Elorde.

Seperti hasil nekropsi (otopsi dilakukan pada tubuh non-manusia), Lolong meninggal karena kegagalan beberapa organ yang disebabkan oleh stres karena dia ditahan, bukan di penangkaran itu sendiri.

Terjebak dalam sangkar kecil

Segera setelah Lolong ditangkap, PAWB menghubungi pemerintah daerah Bunawan untuk membantu mereka dengan hewan tersebut, yang sisa-sisa dan kulitnya kini disimpan di lemari es di dalam ruang rapat walikota hingga akhirnya Elorde menyerahkannya ke Museum Nasional untuk keperluan taksidermi.

Direktur PAWB Dr. Mundita Lim menjelaskan bahwa sejak awal hanya ada dua pilihan yang dijajaki: memindahkan Lolong ke kamp yang sesuai dengan ukurannya atau melepaskannya kembali ke alam liar sebagai bagian dari Rawa Agusan karena dapat dinyatakan sebagai tempat perlindungan buaya.

PROPERTI WALIKOTA.  Wali Kota Bunawan Edwin Elorde menganggap Lolong adalah miliknya pribadi dan terlihat berpose untuk foto sambil memeluk bangkai hewan tersebut.  Foto dari laporan nekropsi

Elorde tidak melakukan apa pun dan membiarkan aligator itu terjebak di kandang kecil dengan kolam air yang lebih kecil yang dibuat untuk reptil berukuran setengahnya, menurut Lim.

Setiap kali dia berjanji untuk membangun kandang yang lebih besar, namun satu setengah tahun kemudian fasilitas tersebut masih dalam tahap pembangunan.

Lim mengatakan kepada Rappler bahwa dia menyesal tidak bersikap tegas terhadap walikota, yang menunjuk dokter hewannya sendiri untuk merawat hewan tersebut. PAWB hanya mempunyai sumber daya untuk melakukan investigasi bulanan.

“Pagarnya tidak cukup besar untuknya, kolamnya tidak cukup besar atau cukup dalam untuk dia berenang,” katanya.

Buaya terbiasa hidup di rawa, sedangkan sebagai hewan berdarah dingin mereka dapat mengatur suhu tubuhnya sendiri dengan berenang dan berjemur di permukaan secara berkala.

Berenang juga membuat mereka tetap sehat dan dalam kondisi fisik prima untuk mampu mengangkat lebih dari satu ton beban dengan 4 kaki pendek.

LELAH.  Kandang Lolong yang kecil dan bendungan yang sangat dangkal menyebabkan buaya tersebut mengalami stres yang sangat parah sehingga dia berhenti makan sepenuhnya sebulan sebelum kematiannya.  File foto file nekropsi

Namun, Lolong berakhir dengan cakar dan gigi atasnya patah dan penuh luka terbuka yang menggesek lantai beton bendungan, dan – seperti yang ditunjukkan oleh hasil nekropsi – sebagian besar organ dalamnya hancur oleh massa yang sangat besar, hingga terlihat jelas. bahwa ia hampir kehilangan nafsu makannya.

Buaya menderita di penangkaran

Mengapa Lolong dipelihara oleh aparat pemerintah setempat yang tidak tahu cara merawat hewan unik tersebut?

Pakar buaya sekaligus mantan Sekretaris Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR), dr. Angel Alcala, bertekad bahwa reptil ini tidak boleh dibawa keluar dari habitat aslinya.

“Saat ini, mengingat banyaknya hewan di alam liar, mereka tidak boleh lagi ditangkap, dikeluarkan dari habitat aslinya dan ditempatkan di kandang,” kata Alcala dalam wawancara dengan Rappler.

Dia menambahkan bahwa jika pihak berwenang bersikeras untuk memelihara buaya di kandang untuk para wisatawan, maka akan lebih banyak lagi kematian yang akan terjadi. (Membaca: Lolong seharusnya tidak pernah ditangkap)

TANPA CAKAR, TANPA GIGI.  Karena tidak bisa berenang, Lolong kehilangan sebagian besar cakar dan gigi atasnya karena menggores lantai beton kolam kecilnya.  Foto dari laporan nekropsi

“Anda akan menambah banyak stres dan memperpendek umur mereka,” jelas Alcala.

Pakar tersebut bersikeras bahwa calon buaya pemakan manusia atau yang disebut “buaya pengganggu” seperti Lolong harus dibiarkan bebas di rawa-rawa, di mana pengunjung dapat menyaksikan mereka dari tempat yang dilindungi, daripada menjebak reptil tersebut di dalam kandang.

Lim setuju bahwa melepaskan hewan tersebut akan menjadi solusi yang baik, jika walikota mau bekerja sama.

“Kami masih mempunyai opsi untuk melepaskan Lolong ke habitat aslinya karena ada laporan bahwa masih ada sisa wilayah di Rawa Agusan yang bisa dijadikan tempat perlindungan buaya,” katanya.

Pelajaran yang didapat

Daripada meminta untuk mengajukan tuntutan terhadap Elorde atas kelalaian yang menyebabkan kematian Lolong atau bahkan kekejaman terhadap hewan, baik Lim maupun Alcala lebih memilih untuk move on dan belajar dari pengalaman ini untuk mencegah kejadian di masa depan terjadi.

Republic Act 9147 memberi PAWB pengawasan terhadap perlindungan satwa liar secara nasional, namun mereka harus bekerja sama dengan pejabat lokal yang terkadang mengutamakan kebutuhan pribadi dan politik mereka di atas konservasi.

Buaya GARGANTAN.  RAKSASA.  Lolong masih tampak sehat dalam file foto yang diambil di kandangnya di Bunawan Eco-Park hanya beberapa hari setelah reptil tersebut ditangkap pada bulan September 2011.  FOTO AFP / LANGSUNG JAY

Departemen ini tidak memiliki sumber daya penegakan hukum untuk membuat pejabat lokal mengikuti rekomendasi mereka atau mematuhi instruksi mereka, dan hanya memiliki dua dokter hewan – 3, termasuk Lim sendiri – untuk mencakup seluruh negeri.

Program pendidikan akar rumput, kemitraan dengan lembaga pemerintah lainnya seperti Departemen Pariwisata dan menyiapkan lebih banyak anggaran untuk konservasi akan membantu PAWB memenuhi mandatnya dengan lebih baik, kata Lim dan Alcala.

Dalam kasus Lolong, Alcala menyerukan pembentukan protokol ketat tentang cara menangani hewan luar biasa seperti Lolong, yang disebutnya sebagai “harta karun alam”.

“DENR dan kantor-kantornya telah mengizinkan unit-unit pemerintah daerah untuk melakukan sesuatu seperti merawat satwa liar, namun menurut saya tidak ada protokol khusus untuk hewan-hewan tertentu dan unik seperti Lolong. Saya rasa hal ini perlu karena hewan seperti Lolong, yang merupakan kekayaan alam, seharusnya berada di bawah perawatan lembaga pemerintah terkait, yaitu DENR,” kata ahli biologi kelautan berusia 85 tahun dan pemenang Ramon Magsaysay Award tersebut. untuk Pemerintahan yang Baik pada tahun 1992.

Jika kebijakan ini diterapkan pada Lolong, katanya, kemungkinan besar buaya tersebut tidak akan berumur 50 tahun melainkan 100 tahun. – Rappler.com

Data HK Hari Ini