• May 23, 2024
Pax Romana: Tepat waktu dan mencolok

Pax Romana: Tepat waktu dan mencolok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rappler mengulas komik filosofis tentang Gereja Katolik Roma

MANILA, Filipina – Dengan adanya libur Pekan Suci dan terpilihnya Paus baru serta berita utama yang konsisten yang dibuat oleh Gereja Katolik akhir-akhir ini dalam upayanya untuk mendikte kebijakan publik, tampaknya inilah saat yang tepat untuk beralih ke komik untuk menontonnya”Pax Romana.”

Pencipta Jonathan Hickman mencatat bahwa ini bukanlah komentar tentang agama dan Katolik Roma, melainkan ceramah sosiologi. Namun, penting untuk mempertimbangkan hal-hal yang mungkin dibayangkan ketika Gereja memegang kekuasaan tertinggi.

Apa bentuk supremasi ini? Dalam “Pax Romana” Gereja mempunyai kekuasaan untuk mendikte jalannya sejarah umat manusia. Perjalanan waktu ditemukan pada tahun 2053 dan Gereja bergumul pada edisi pertama dengan keputusan untuk menggunakan penemuan tersebut atau tidak.

Edisi berikutnya dari seri 4 edisi membahas bagaimana penjelajah waktu mengubah garis waktu dan jenisnya masalah dan komplikasi yang menyertainya.

Tangkapan layar milik Carljoe Javier

Yang paling saya nikmati dari komik ini adalah penuh filosofi. Hampir di setiap kesempatan, kita diminta untuk menghadapi pertanyaan-pertanyaan moral dan etika. Dari yang sangat sederhana: “Jika kita diberi kekuatan untuk mengubah sejarah, haruskah kita melakukannya?” karena pertanyaan-pertanyaan praktis mengenai pemerintahan dan bentuk-bentuk yang harus diambil oleh pemerintah untuk mencapai rezim yang tercerahkan seperti yang dicita-citakan oleh para penjelajah waktu, hal ini menghadirkan kepada kita permasalahan-permasalahan yang harus kita pikirkan sendiri.

Meskipun banyak pembaca sudah mulai melihat komik sebagai seni, banyak yang belum yakin bahwa buku komik adalah karya intelektual yang serius. Pembaca buku komik sudah tahu betapa pintarnya buku-buku ini. Dan jika Anda ingin membuat seseorang berpikiran seperti itu, menurut saya “Pax Romana” adalah hal yang tepat untuk dimasukkan ke dalam pangkuan mereka.

Buku ini menuntut begitu banyak kecerdasan dan keterlibatan. Hickman tidak hanya membuat kartun atau menggambar, dia mendesain halaman, bermain-main dengan tata letak, menggunakan berbagai teknik seperti skrip, dan memaksimalkan apa yang dapat dilakukan dengan halaman tersebut. Semua ini adalah untuk mendukung ide-ide besar yang dia coba gunakan di sepanjang buku ini.

Gaya seni “Pax Romana” juga mencolok. Kita disajikan dengan garis besar dan petunjuk orang, dan interaksi antara latar depan dan latar belakang – semuanya menyatu dalam tata letak, desain, dan teks – menciptakan kesan bahwa segala sesuatunya selalu bergerak. Kami tidak memiliki hal khusus untuk dipertahankan.

Tangkapan layar milik Carljoe Javier

Ada kemungkinan bahwa hal ini mencerminkan kerangka narasi serial ini, yang hadir dalam bentuk pelajaran sejarah yang diberikan oleh “paus gen” yang “direkayasa secara genetis dari DNA yang diawetkan dari 1.026 pria dan wanita suci” kepada kaisar muda Constans IV. yang “baru saja naik takhta pada usia 4 tahun”.

Gaya visualnya juga menciptakan perasaan acuh tak acuh, tetapi juga rasa ingin tahu dan skala. Ada keagungan yang tersampaikan dalam setiap visualnya.

Tapi sekali lagi, itu semua demi ide-ide besar buku ini. Dengan setiap persoalan dan perkembangan, hal itu membuat kita bertanya-tanya. Salah satu favorit saya adalah pertanyaan tentang keangkuhan, dan pada titik mana seseorang harus menjawabnya. Kita menyaksikan pembantaian tentara di masa Konstantinopel ketika mereka mencoba melawan “Tentara Abadi”.

Kita melihat bagaimana para pemimpin tentara ini akhirnya menghadapi perselisihan internal dan akhirnya pengkhianatan. Dan kita mempertanyakan apa yang mungkin dikatakan hal ini tentang kemanusiaan, tentang sejarah, tentang jenis struktur yang kita yakini, dan jenis struktur yang kita izinkan untuk menentukan parameter pemikiran dan kehidupan kita.

Tangkapan layar milik Carljoe Javier

Meskipun saya sangat merekomendasikan komik ini, saya merasa perlu ada lebih banyak cerita. Empat terbitan saja tidak cukup untuk menceritakan kisah-kisah di dunia yang diciptakan di sini. Endingnya juga terasa agak terburu-buru. Tapi ini hanyalah pertengkaran kecil terhadap keseluruhan buku yang sangat bagus dan menarik. Yang terpenting, ini menantang pembaca untuk berpikir.

Mau tidak mau saya berpikir, “Saya berharap Gereja, dan masyarakat pada umumnya, akan menangani isu-isu kontemporer dengan ketelitian filosofis yang ditunjukkan oleh karakter dalam ‘Pax Romana’.”

Nah, jika lebih banyak orang membaca buku seperti ini, mungkin masih ada harapan. – Rappler.com

Carljo Javier

Carljoe Javier mengajar Bahasa Inggris dan Penulisan Kreatif di Universitas Filipina Diliman, namun yang sebenarnya dia sukai adalah berbicara tentang buku komik sepanjang waktu di dalam kelas. Ia mempelajari budaya pop seperti buku komik, film, dan bentuk media baru lainnya. Dia berharap dia bisa mengenakan kostum pahlawan super.

Hk Pools