• May 24, 2024
Pengunjuk rasa ‘menduduki’ SM Megamall

Pengunjuk rasa ‘menduduki’ SM Megamall

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Berbaris dan berteriak di dalam SM Megamall, pengunjuk rasa menentang penebangan 182 pohon di Baguio untuk perluasan mal SM

MANILA, Filipina – Gerakan protes untuk menyelamatkan pohon-pohon yang akan ditebang di ibu kota musim panas Filipina telah mencapai Metro Manila, ibu kota negara.

Para pengunjuk rasa mengadakan unjuk rasa kilat di SM Megamall di Kota Mandaluyong pada Jumat malam, 13 April, untuk mendukung masyarakat Baguio.

Penduduk Baguio menentang penebangan 182 pohon di Bukit Luneta yang akan membuka jalan bagi fasilitas parkir baru dan kompleks hiburan di SM Baguio.

Sekitar 80 seniman, pemerhati lingkungan dan aktivis menyebut diri mereka “pejuang lingkungan”, dan melancarkan protes yang mereka sebut “Occupy SM”.

‘Tinggalkan aku sendiri, aku pinus’

Penjaga toko mencoba membubarkan demonstrasi, namun beberapa pengunjuk rasa meneriakkan: “Jangan menebang pohon!”

Aksi unjuk rasa tersebut bermula dari aksi diam yang dilakukan di berbagai titik di dalam mal.

Para pengunjuk rasa yang terbagi dalam 6 kelompok ini mengenakan kaos oblong yang bertuliskan kata-kata yang telah ditentukan sehingga ketika berkumpul membentuk “panggilan berjalan” seperti “Tinggalkan aku sendiri, aku pinus!” dan “Tebang keserakahanmu, bukan pohonnya!”

Namun barisan penjaga mal mengawal para pengunjuk rasa keluar dari gedung. Setidaknya 2 orang ditahan sementara di kantor keamanan mal. Mereka akhirnya dibebaskan.

Meski banyak pembeli yang bertepuk tangan saat para pengunjuk rasa meneriakkan yel-yel, sebagian lainnya merasa tidak senang.

“Permisi, saya sedang berbelanja,” teriak seorang wanita.

Dari Facebook hingga tindakan

Menurut sutradara film Jim Libiran, salah satu pengunjuk rasa, “Occupy SM” di Megamall berawal dari perbincangan di situs jejaring sosial Facebook.

“Saya diperintahkan untuk membuka grup Facebook di mana kami merencanakan aksi tersebut, namun pemimpin sebenarnya adalah anak-anak kecil dan individu lain yang memutuskan untuk bertindak,” kata Libiran kepada Rappler.

“Media sosial telah melahirkan generasi ‘pemalas’ dan ‘kliktivis’ yang berpikir bahwa ketika mereka mengklik tombol ‘Suka’, mereka akan menghentikan penebangan pohon,” kata Libiran, menjelaskan pentingnya aksi protes.

“Partisipasi aktif Anda dalam masyarakat tidak boleh dalam kehidupan virtual. Banyak orang yang lupa bagaimana harus bereaksi di dunia nyata,” tambahnya.

Pengunjuk rasa lainnya, pengacara Terry Ridon, merasa aksi tersebut sukses, namun mengatakan bahwa tidak hanya taipan mal Henry Sy tetapi juga Presiden Benigno Aquino III “harus dimintai pertanggungjawaban”.

Presiden, oleh Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa menyelesaikan persyaratan pembebasan lahan untuk memberikan kepemilikan jaringan mal atas properti di mana pohon-pohon akan ditebang.

DISTRIBUSI HARI KEKERASAN.  Seorang aktivis lingkungan menunjukkan lukanya akibat pukulan satpam mal.  Foto oleh Daftar Pesta KALIKASAN

Tempati SM Utara

Pada Jumat pagi, aktivis lingkungan “menduduki” SM North di Kota Quezon, namun mereka dibubarkan dengan kekerasan.

Partai politik lingkungan Hidup Kalikasan Partylist mengutuk pembubaran dengan kekerasan yang dilakukan oleh penjaga keamanan mal.

“SM tetap setia pada rekam jejaknya dalam melakukan penindasan dengan kekerasan terhadap oposisi terhadap proyek dan kebijakan yang memberatkan tanpa menghormati hak asasi manusia. Apakah perlu untuk memukul, mendorong, dan merusak properti pribadi para pengunjuk rasa?” tanya Frances Quimpo, Sekretaris Jenderal Partai Kalikasan.

Kelompok ini menyerukan pembatalan permanen proyek perluasan SM Baguio, dengan alasan rendahnya tingkat kelangsungan hidup pohon pinus dan hilangnya jasa ekosistem.

“Arsitektur hijau SM serta relokasi dan penanaman pohon tidak akan pernah bisa sepenuhnya meniru jasa ekosistem yang diberikan oleh pohon-pohon warisan ini kepada warga Baguio. Tindakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa damai ini semakin menunjukkan kurangnya ketulusan SM dan pemiliknya Henry Sy terhadap pelestarian lingkungan,” kata Quimpo.

“Occupy SM” merupakan spin-off dari gerakan protes populer “Occupy Wall Street” yang menentang kesenjangan ekonomi di tengah krisis ekonomi global. Kini aksi tersebut dilancarkan untuk mengkritik “keserakahan perusahaan” dari jaringan pusat perbelanjaan terbesar di negara tersebut. dengan laporan dari Paterno Esmaquel II/Rappler.com

Keluaran Sydney