• May 19, 2024
bermain tanpa bayaran, hanya kebanggaan Pinoy

bermain tanpa bayaran, hanya kebanggaan Pinoy

MANILA, Filipina – Di negeri pecinta bola basket, rugby adalah olahraga kecil yang bersaing untuk mendapatkan penggemar dan pendanaan.

Namun 24 pria telah mengajukan diri untuk mewakili negara tanpa kompensasi apa pun ketika Stadion Rizal Memorial – yang terletak di jantung kota Manila – menjadi tuan rumah turnamen kualifikasi pertama di Asia untuk Piala Dunia Rugbi 2015.

Mereka mengaku senang karena jersey telah dibayar.

Rugby adalah olahraga yang tidak mempermasalahkan tinggi badan, yang penting adalah kekuatan, strategi, dan kecepatan ketika para pemainnya berusaha menggerakkan bola berbentuk telur ke sisi lawan. Bayangkan fisik sepak bola yang brutal dengan sedikit atau tanpa bantalan. Kemudian pikirkan sebuah lapangan seukuran lapangan sepak bola tanpa batas waktu yang diperbolehkan.

Lebih dari sekedar stamina fisik, rugby memanggil hati. Dan dalam kasus gunung berapi di Filipina, kecintaan terhadap tanah.

“Kami tidak dibayar untuk bermain di sini,” kata Jake Letts, 24 tahun, yang sebagai pemain terkecil di tim menghargai semangat dan tekad. “Kami memilih bermain di sini karena menyenangkan dan kami dapat mewakili warisan dan negara kami. Bagi kami, ini pada dasarnya bukan soal uang, ini soal bermain untuk Filipina dan semoga menang (untuk Filipina).

Meskipun para pemain di Vulcan memiliki darah asing, masing-masing juga memiliki darah Filipina.

Lagi pula, siapa lagi selain orang Filipina yang mau membayar tiket pesawatnya sendiri dan bermain secara gratis?

Lebih banyak uang di tempat lain

Karena Filipina tidak memiliki liga rugbi profesional, beberapa pemain di turnamen mendatang, HSBC Asian Five Nations Division 1, adalah anggota klub di Australia atau Jepang.

Secara internasional, pemain rugby profesional menghasilkan lebih dari $100,000-$120,000 per tahun, sementara para superstar dapat memperoleh setengah juta dolar setelah pajak, menurut pelatih kepala Volcanoes Expo Mejia.

Jake Letts tidak mendapatkan uang apa pun dengan bermain di Filipina, tetapi ketika kembali ke Australia, ia dapat memperoleh sebanyak 300 dolar Australia atau sekitar P13,300 per kemenangan di kompetisi teratas.

Gaji tersebut tidak sama dengan gaji bisbol profesional, yang rata-rata mencapai lebih dari $3 juta pada tahun 2010, menurut Asosiasi Pemain Bisbol Liga Utama di Amerika. Namun, pembatasan gaji bagi pemain rugby baru dicabut pada tahun 1990-an ketika olahraga tersebut resmi menjadi olahraga profesional.

Saat ini, Eropa dan Jepang merupakan pasar dengan bayaran tertinggi bagi pemain rugby, jelasnya Pelatih Kepala Expo Mejia.

Jepang khususnya menjadi tujuan menarik bagi para pemain Pinoy, kata kapten tim Michael Letts, yang direkrut untuk bermain bersama tim Toyota di Jepang.

“Karena kita punya paspor Asia, sebagai orang Filipina, ada peluang bermain di Jepang karena (di sana) diperbolehkan 1 pemain berpaspor Asia, ditambah 2 pemain asing,” kata Letts.

Ia menjelaskan, jika “superstar” Eropa direkrut untuk mengisi 2 slot asing, maka orang Asia dari Singapura, Korea, Hong Kong, atau Filipina umumnya mengisi slot asing ketiga.

Mejia mengatakan bahwa tim rugby Jepang memiliki pendanaan yang baik karena perusahaan-perusahaan Jepang memberikan subsidi besar pada olahraga tersebut dengan cara yang sama seperti perusahaan-perusahaan Filipina mendukung tim bola basket.

Di Filipina, terdapat tim bola basket lokal seperti Alaska Aces untuk perusahaan susu, Meralco Bolts untuk distributor energi, dan Petron Blaze untuk perusahaan penyulingan minyak.

Di Jepang, nama tim rugbi diambil dari nama perusahaan dermawan mereka. Ada Panasonic Wild Knights, IBM Big Blue, dan Honda Heat, semuanya merupakan perusahaan raksasa dengan nama yang sama.

Mejia mengatakan, “(Di Jepang) perusahaan-perusahaan ingin memasukkan uang ke dalam program ini karena mereka ingin menang.”

Sekelompok saudara yang tidak dibayar

Persamaan di mana olahraga profesional menghasilkan uang dan ketenaran berubah ketika menyangkut gunung berapi di Filipina.

PERHATIKAN HARGA.  Vulcan Filipina fokus pada pertemuan tim sehari sebelum pertandingan besar mereka melawan Singapura pada 15 April.  Foto oleh Katherine Visconti.

Meskipun beberapa pemain sepak bola Filipina telah menjadi terkenal dalam beberapa tahun terakhir, pemain rugbi hebat seperti Patrice Olivier dan Michael Letts masih belum dikenal oleh kebanyakan orang Filipina.

Selain itu, 17% anggota tim yang disurvei pada pertemuan kelompok pada tanggal 14 April mengatakan fakta paling brutal yang mereka hadapi adalah pendanaan.

Namun mereka semua muncul untuk bermain tanpa bayaran.

“Saya senang membayar untuk mewakili negara saya. Saya tidak membutuhkan siapa pun untuk membayar apa pun, jadi kami datang ke sini gratis,” kata Luke Matthews, 24 tahun.

DASI BERSAMA.  Anggota tim saling menepuk punggung sebagai bagian dari semangat sebelum pertandingan besar pada 15 April.

Kakak laki-lakinya, Joseph, 29 tahun, menambahkan: “Para pemain datang bukan hanya karena mereka menyukainya, mereka datang karena pemain lain dalam tim. Ini adalah sekelompok saudara yang luar biasa, atau sekelompok saudara jika Anda mau.”

Seperempat anggota tim benar-benar berhubungan. Ada 3 pasang saudara laki-laki: Joseph dan Luke Matthews, Michael dan Jake Letts, serta Matt dan Oliver Saunders.

CINTA PERSAUDARAAN.  Saunders bersaudara bersaing satu sama lain di luar negeri, namun mengatakan mereka lebih menikmati bekerja sama.  Setiap orang secara intuitif mengetahui bagaimana saudaranya akan bermain.

Salah satu anggota tertua tim, Joseph Matthews, merasa bahwa dia sebaiknya berhubungan dengan pemain lain. Dalam wawancara demi wawancara, Volcanoes mengatakan hal yang sama – kami semua merasa seperti saudara karena kesamaan warisan. Kita semua tumbuh dengan makan makanan yang sama.

Tim akan menghadapi Sri Lanka, Singapura, dan Chinese Taipei pada turnamen yang dimulai pada Minggu, 15 April.

Mereka memasuki turnamen di peringkat ketiga, di belakang Sri Lanka dan Singapura.

Bermain di kandang sendiri, Volcanoes berharap rugby pada akhirnya akan meledak di Filipina. – Rappler.com

Cerita terkait:

Result SDY