• February 26, 2024
Filipina dan Tiongkok: Konflik Kepentingan yang Sebenarnya

Filipina dan Tiongkok: Konflik Kepentingan yang Sebenarnya

Kedua belah pihak harus terus menahan diri dari ancaman militer timbal balik, baik tersurat maupun tersirat; masalahnya bukan militer tetapi diplomatik

Seperti yang saya perkirakan, Filipina dan Tiongkok berusaha menahan konfrontasi mereka di sekitar Scarborough Shoal – secara resmi, Bajo de Masinloc atau Panatag ke Filipina, Huangyan ke Tiongkok – melalui perundingan diplomatik mengenai konflik klaim mereka di Laut Cina Selatan, khususnya di Scarborough. daerah.

Namun insiden antara Filipina dan Tiongkok diperkirakan akan terulang kembali di kawasan ini karena dua hal.

Salah satunya adalah penolakan Tiongkok untuk mendefinisikan klaimnya atas perairan di Laut Cina Selatan. Bahkan tidak disebutkan – dengan koordinat yang tepat – di mana tepatnya 9 garis terkenal di sekitar perairan itu digambar pada peta Tiongkok.

Faktor lainnya adalah adanya konflik kepentingan yang nyata antara Filipina dan Tiongkok terkait Laut Cina Selatan.

Seperti anggota komunitas internasional lainnya yang berdagang di dan/atau dengan Asia Timur, Filipina, negara-negara ASEAN dan Tiongkok mempunyai kepentingan terhadap perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan, supremasi hukum internasional, konservasi lingkungan laut, dan kebebasan navigasi komersial dan penerbangan di laut lepas (yang, untuk tujuan kami, mencakup zona ekonomi eksklusif).

Lebih khusus lagi, Scarborough Shoal adalah bagian dari “kedalaman strategis” yang dibutuhkan Filipina di wilayah baratnya.

Di sisi lain, Tiongkok merasa perlu untuk memastikan bahwa mereka menguasai Laut Cina Selatan, sehingga kekuatan Barat, yang saat ini dipimpin oleh Amerika Serikat, tidak lagi mengancam keamanannya mulai dari perairan hingga tenggara benua tersebut.

Pada saat yang sama, mengingat konflik kepentingan yang nyata ini, kedua belah pihak harus menahan diri untuk tidak berharap bahwa sengketa hukum dan kedaulatan suatu hari nanti akan terselesaikan. Mereka tidak akan melakukannya.

Terlebih lagi, di kedua negara terdapat elemen nasionalis yang menentang segala upaya kompromi mengenai masalah teritorial dan kedaulatan.

Sementara itu, apa yang harus dilakukan?

Kedua belah pihak dapat menegaskan kembali komitmen mereka dalam Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan “untuk menyelesaikan sengketa wilayah dan yurisdiksi mereka secara damai, tanpa menggunakan ancaman atau penggunaan kekerasan, melalui konsultasi persahabatan dan negosiasi oleh negara-negara berdaulat yang terlibat langsung. sesuai dengan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara universal, termasuk Konvensi PBB tentang Hukum Laut tahun 1982”.

Hal ini akan meredakan ketegangan, yang tidak menguntungkan siapa pun di wilayah tersebut.

Mereka juga berkomitmen dalam Deklarasi untuk menahan diri dalam melakukan kegiatan yang akan memperumit atau meningkatkan perselisihan dan mempengaruhi perdamaian dan stabilitas, termasuk, antara lain, menahan diri dari mengambil tindakan untuk membangun pulau-pulau yang saat ini tidak berpenghuni, terumbu karang, beting, dan banyak lagi yang harus dihuni. . , dan fitur lainnya”.

Deklarasi ini dikeluarkan pada bulan November 2002 setelah negosiasi antara ASEAN dan Tiongkok dan pada kesempatan KTT ASEAN-Tiongkok.

Filipina sebaiknya secara terbuka menyoroti fakta bahwa kapal-kapal Tiongkok, ketika menaikinya, membawa karang, kerang besar, dan hiu kecil, yang diyakini diambil dari perairan sekitar Scarborough Shoal. Hal ini akan menarik simpati internasional bagi negara tersebut.

Filipina juga dapat menyatakan bahwa sekolah tersebut digunakan sebagai tempat perlindungan oleh para nelayan Filipina dan dijadikan sebagai sasaran tembak oleh pesawat Filipina. Filipina menancapkan benderanya dan membangun mercusuar di sana.

Di sisi lain, Tiongkok mengklaim “hak historis” atas sekolah tersebut dan menerapkan garis 9 garis putus-putus berbentuk U di sekitar Laut Cina Selatan pada peta Tiongkok. Namun, Tiongkok harus menjelaskan sifat klaimnya atas perairan di dalam garis tersebut jika klaimnya ingin ditanggapi dengan serius. Pada saat yang sama, negara tersebut harus menahan diri untuk tidak menunjukkan kekuatan militernya yang superior di hadapan Filipina; itu hanya membuatnya tampak seperti pengganggu.

Sementara itu, kedua belah pihak harus terus menahan diri dari saling ancaman militer, baik tersurat maupun tersirat. Masalahnya bukan pada militer, tapi diplomatis. – Rappler.com

Penulis adalah seorang diplomat Filipina dan menjabat Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) dari tahun 1998 hingga 2002. Saat ini ia menjabat sebagai kepala Institut Studi Asia Tenggara di Singapura. Dia menulis buku “Di Mana Filipina?” dimana salah satu babnya membahas kontroversi Laut Cina Selatan.

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY