• June 12, 2024
Napoli ‘mendaftar’ pembalasan atas kritik Binay

Napoli ‘mendaftar’ pembalasan atas kritik Binay

MANILA, Filipina – “Ini benar-benar membingungkan.”

Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano yakin laporan surat kabar yang menandai dia dalam penipuan tong babi adalah pembalasan atas kritiknya terhadap Wakil Presiden Jejomar Binay dan Senator Jinggoy Estrada.

Tapi Cayetano, yang dengan tegas menyangkal keterlibatannya dalam penipuan tersebut, berhenti untuk menuduh Binay dan Estrada terlibat dalam pembebasan tersebut Tribun Harian laporan.

“Ada orang di balik ini. Terlalu kebetulan bahwa kolumnis mereka (Tribune) menyerang saya, bahwa Sandra Cam dekat dengan (Estrada). Mereka punya segalanya untuk dimenangkan…. Saya tidak bisa menghilangkan kecurigaan bahwa itu ada hubungannya dengan sikap keras saya terhadap Jinggoy dan Wakil Presiden Binay,” kata Cayetano dalam jumpa pers, Jumat, 25 April, kata Taguig.

Lihat postingan di bawah ini.

Ketika ditanya apakah laporan tersebut ada hubungannya dengan pemilu tahun 2016 di mana dia dan Binay sama-sama mengincar kursi kepresidenan, Cayetano mengatakan: “Ya. Mereka mencoba untuk memukul banyak pihak dengan satu hal: tong babi, tahun 2016, semuanya.” “

Cayetano mengkritik Binay atas pernyataannya yang diduga melemahkan penuntutan terhadap sekutunya.

Senator menanggapi Mimbar laporan yang mengutip sumber anonim yang mengaku mengetahui pernyataan tertulis dari dugaan dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles. Surat kabar tersebut menyebut dua sekretaris kabinet sebagai dalang sebenarnya, dan seseorang yang menduduki jabatan tinggi di Eksekutif juga mendapat manfaat dari penipuan tersebut.

Laporan itu mengatakan Napoles juga menunjuk 12 senator, termasuk Cayetano, dan mendakwa Senator Enrile, Ramon “Bong” Revilla Jr dan Jinggoy Estrada.

Pemimpin mayoritas mengatakan dia siap menanggapi tuduhan tersebut, sama seperti dia menantang Estrada untuk menjawab tuduhan tersebut.

“Saya bisa menatap mata orang-orang dan mengatakan saya tidak ada hubungannya dengan ini. (Jika tuduhan itu terbukti,) Saya tidak hanya akan mengundurkan diri, tapi bahkan meminta Ombudsman untuk menuntut saya,” kata Cayetano.

Dia menyatakan bersedia menghadapi Napoleon di sidang Senat atau di mana pun. “Sekarang nama saya sudah keluar, saya ingin dia lebih menghadiri sidang. Saya ingin Napoleon bersaksi dan memberi tahu saya di mana saya bertemu dan bagaimana caranya, dan saya akan menanggapinya. Atau kalau tidak di panitia, sebutkan tempat dan waktunya dan mari kita ajak media agar kita bisa saling menyikapi secara beradab.”

Cayetano mengatakan dia tidak menerima suntikan anggaran, terutama untuk “soft project”, pada masa pemerintahan Arroyo dan paruh pertama pemerintahan Aquino karena dia adalah bagian dari minoritas. Cayetano adalah Pemimpin Minoritas Senat.

“Sepertinya Senator Enrile dan Jinggoy lupa bahwa mereka baru menjadi oposisi pada tahun 2013. Dari tahun 2010 hingga 2013, mereka adalah sekutu PNoy dan kami adalah lawannya,” ujarnya.

Cayetano mengatakan, dia hanya beberapa kali mendukung LSM ketika dia menjadi anggota kongres Taguig.

“Saat kami menjadi anggota kongres, Otoritas Pengembangan Koperasi mengizinkan koperasi. Selain itu, saya tidak ingat LSM mana pun (tempat PDAF saya) ditahan. Mereka bisa merilis dokumennya,” kata Cayetano.

“Saya penderita asma, tapi saya bisa bernapas lega karena saya tidak mencuri apa pun atau memberikan uang kepada LSM Napoles,” sindirnya.

Cayetano juga membela kakak perempuannya, Senator Pia Cayetano, yang disebutkan dalam daftar tersebut. Cayetano betina berada di Eropa dan belum menanggapi laporan tersebut.

“Kalau saya tegas (dengan dana saya), Senator Pia 10 kali lebih ketat. Saya tidak pernah tahu dia terlibat dalam anomali apa pun.”

‘Bersikaplah profesional, sebutkan nama’

Dikeluarkannya laporan tersebut mendorong Cayetano muda dan senator lainnya untuk mengulangi seruan mereka kepada Menteri Kehakiman Leila de Lima dan mantan senator Panfilo Lacson untuk merilis nama-nama anggota parlemen yang disebutkan Napoles.

“Ada spekulasi setiap hari. Kabinet berhutang budi kepada kita, khususnya sekutu di Senat, untuk berterus terang. Setiap hari mereka tidak merilis daftarnya, nama-namanya ditambah atau dikurangi,” kata Cayetano.

Senator Sergio “Serge” Osmeña III mengatakan hal yang sama. “DOJ harus merilis daftarnya. Kalau tidak, semua legislator patut dicurigai. Ini sangat tidak adil.”

Senator Antonio Trillanes IV juga mengatakan De Lima harus memberitahu publik apa yang dikatakan Napoleon kepadanya.

De Lima mengindikasikan pada hari Kamis bahwa daftar anggota parlemen Napoli lebih panjang dibandingkan daftar yang diberikan oleh pelapor yang pernah bekerja untuknya. Beberapa senator dan anggota kongres, kata dia, mungkin pernah berhadapan langsung dengan Napoleon.

‘Kegaduhan Senat’

Cayetano menyatakan bahwa Mimbar laporan dan pihak oposisi hanya ingin “membingungkan masalah”, yaitu tuduhan Estrada, Enrile dan Revilla atas penipuan tersebut.

Dia mengatakan satu-satunya cara untuk mengklarifikasi semua sindiran tersebut adalah dengan De Lima dan Komisi Audit merilis dokumen dan menyelesaikannya dalam sidang Senat.

“Ini adalah keributan kerajaan. Kami tidak hanya berbicara tentang keuangan, kehidupan keluarga, atau karier di sini. Kami berbicara tentang kebebasan, jadi mereka melemparkan segalanya kepada orang-orang seperti saya,” katanya. “Sidang Senat adalah sebuah cara yang tertib, bukan sebuah pertarungan kerajaan atau keributan di media atau pidato istimewa.

Menyusul laporan bahwa separuh anggota Senat terlibat, Cayetano mengatakan dia bersedia mendukung seruan untuk mengganti senator yang korup, namun dengan kualifikasi.

“Masyarakat akan menuntut agar seluruh Senat atau sebagian besar senator mengundurkan diri. Saya dukung kalau terbukti sebagian besar senator korup. Kita harus mengadakan pemilihan baru untuk senator, tetapi jika hanya 3 atau 5, mereka harus menghadapi tantangannya.” Rappler.com

Hongkong Prize