• June 20, 2024
BIR mengajukan kasus pajak terhadap mantan CEO Enrile

BIR mengajukan kasus pajak terhadap mantan CEO Enrile

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

BIR mengajukan tuntutan penghindaran pajak senilai P100,4 juta terhadap 2 perusahaan real estat yang dikendalikan oleh Nora Bitong, mantan akuntan Presiden Senat Juan Ponce Enrile

MANILA, Filipina – Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR), badan pendapatan utama pemerintah, telah mengajukan tuntutan penghindaran pajak senilai P100,4 juta terhadap 2 perusahaan real estate yang dikendalikan oleh mantan akuntan Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

Komisaris BIR Kim Henares memimpin pengajuan ke Departemen Kehakiman (DOJ) terhadap Virkar Realty Corp. dan Woodheights Realty and Development Corporation serta pejabat perusahaannya masing-masing.

Perusahaan-perusahaan tersebut dipimpin oleh Nora Bitong dan Reynaldo Bitong yang juga disebutkan dalam kasus tersebut.

Nyonya. Bitong sebelumnya adalah eksekutif puncak Grup Perusahaan Jaka, perusahaan induk keluarga Enrile yang antara lain bergerak di bidang real estate.

Enrile saat ini menjadi hakim ketua sidang pemakzulan yang didukung Malacanang terhadap Ketua Hakim Renato Corona.

Penjualan properti

Berdasarkan pengaduan BIR, pihak Bitong dikenakan biaya

  • 2 tuduhan percobaan penghindaran pajak
  • satu tuduhan tidak memberikan informasi yang benar dan akurat pada laporan pajak pertambahan nilai (PPN).
  • satu tuduhan tidak memberikan informasi yang benar dan akurat dalam SPT pajak penghasilannya

Henares mengatakan kasus tersebut berasal dari penjualan properti komersial seluas 927 meter persegi di sepanjang Jupiter Street di Makati City pada tahun 2008.

Virkar, sebelumnya Kronbi Realty Corp., menjualnya seharga P55,62 juta.

Perusahaan membayar pajak pemotongan yang diperpanjang sebesar 6% atas penjualan tersebut, tetapi tidak menyatakannya sebagai bagian dari penjualan kotornya untuk tahun 2008.

“Sebagai perusahaan real estate, Virkar Realty Corporation seharusnya menyatakan tanah tersebut sebagai aset biasa yang dikenakan tarif pajak penghasilan biasa sebesar 32% dan pajak pertambahan nilai sebesar 12%,” kata BIR dalam kasus yang diajukan ke Departemen Kehakiman tersebut. .

Badan tersebut mengatakan bahwa dalam pengembalian pajak penghasilan (ITR) dan laporan keuangannya, Virkar telah menyatakan bahwa properti tersebut adalah aset modal yang dikenakan pajak keuntungan modal sebesar 6%.

Berdasarkan penilaian BIR, perusahaan real estate tersebut berhutang kepada agen tersebut setidaknya P83,9 juta pendapatan dan pajak pertambahan nilai atas penjualan properti tersebut.

mobil Lexus

Selain Virkar, BIR kemarin juga mengajukan tuntutan pidana terhadap Woodheights dan pejabat perusahaannya Edwin Gardiola, Judy Gardiola, Kim Ann Gardiola, Katrina Mara Gardiola dan Donna Nicanor atas upaya penggelapan pajak dan kegagalan yang disengaja untuk mengajukan pengembalian pajak penghasilan.

Tuduhan tersebut berasal dari pembelian 3 kendaraan Lexus oleh Woodheights senilai P20,834 juta pada tahun 2009 dari Lexus Manila Inc.

Ketika BIR meninjau laporan pajak Woodheights untuk tahun 2008 hingga 2010, BIR mengetahui bahwa perusahaan tersebut belum mengumumkan pendapatan atau membayar pajak apa pun untuk periode tersebut.

Henares mengatakan BIR meminta pajak sebesar P16,5 juta dari Woodheights yang mewakili pajak penghasilan sebesar P11,77 juta dan PPN sebesar P4,75 juta.

Pengajuan kasus terkait pajak merupakan bagian dari kampanye nama dan rasa malu pemerintahan Aquino sebagai bagian dari upaya meningkatkan pengumpulan pajak. – Rappler.com

SDy Hari Ini