• May 19, 2024
“Bisakah Presiden berhenti merokok?”

“Bisakah Presiden berhenti merokok?”

SINGAPURA – Seandainya Presiden Filipina Benigno Aquino III duduk di sini, di ruang dansa pusat konvensi internasional pada Rabu pagi, dia pasti terkejut.

Seorang profesor Thailand yang hadir di antara hadirin memberikan saran kepada panel yang terdiri dari menteri kesehatan dan duta besar dalam pidato yang dimoderatori oleh Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Margaret Chan: “Dapatkah presiden berdiri” untuk mengatakan: ‘Saya berhenti merokok , ikuti aku’? Kita membutuhkan kepemimpinan di setiap negara.”

Profesor tersebut merupakan salah satu dari 2.500 pakar dan pendukung pengendalian tembakau yang berkumpul di sini untuk berbagi strategi dalam mengungkap dan melawan apa yang disebut Chan sebagai upaya industri tembakau yang semakin “terbuka” dan “sangat agresif” untuk mempengaruhi pembuatan kebijakan di sekitar 20 negara.

Dan perundingan tersebut – yang ke-15 dalam 45 tahun, kali ini berfokus pada lobi industri tembakau atau membawa pemerintah ke pengadilan untuk mencegah atau membatalkan kenaikan pajak atas produk-produk mereka, program larangan merokok, larangan iklan dan peringatan kesehatan yang jelas pada kemasan – tidak dapat dihindari lagi. menyoroti para pemimpin nasional.

“Masalahnya adalah dalam menegakkan undang-undang lingkungan bebas rokok, betapapun bagusnya undang-undang tersebut. Bagaimana kita memberitahu generasi muda untuk tidak merokok ketika perdana menteri merokok, menteri kesehatan merokok, rektor universitas merokok?” kata pengacara lain dari Universitas California di San Diego.

Chris Bostic dari Framework Convention Alliance, yang memantau kepatuhan negara-negara penandatangan terhadap Kerangka Konvensi Pengendalian Tembakau, mengatakan dalam lokakarya pra-konferensi pada hari Selasa bahwa kecuali pemerintah terlebih dahulu menangani Pasal 5.3 perjanjian tersebut, mereka akan menghadapi masalah di aspek-aspek lainnya. dari kampanye pengendalian tembakau.

Pasal 5.3 mengacu pada campur tangan langsung dan tidak langsung industri tembakau dalam pembuatan kebijakan.

Pada konferensi ini, seruan dilakukan untuk melakukan upaya yang lebih terpadu dan inovatif di seluruh dunia untuk melawan upaya industri tembakau untuk mempengaruhi pemerintah, mengingat banyaknya kematian yang disebabkan oleh produk-produk tersebut.

Matt Myers, presiden Kampanye Anak-Anak Bebas Tembakau yang berbasis di AS, menyatakan bahwa lebih dari 100 juta orang meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan merokok pada abad terakhir. Jika angka kematian saat ini terus berlanjut, maka 1 miliar orang akan meninggal pada akhir abad ke-21.

Kebijakan vs tindakan

Pemerintahan Aquino meminta Kongres untuk merestrukturisasi sistem pajak cukai tembakau untuk menghasilkan pendapatan tambahan miliaran peso. Langkah ini juga diharapkan oleh para advokat lokal akan membuat para perokok dan calon perokok enggan membeli lebih banyak rokok, karena hal ini akan menaikkan harga rokok.

Komisi Pelayanan Sipil dan Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila di bawah pemerintahan Aquino juga telah menerapkan larangan merokok total di kantor-kantor pemerintah dan ruang publik, meskipun tidak jelas apakah hal ini diterapkan di dalam tembok istana presiden.

Aquino diketahui merokok setidaknya satu bungkus sehari dan, menurut seorang anggota kabinet yang sangat dekat dengannya, menghindari penerbangan jarak jauh pada awal masa jabatannya karena waktu terlama yang bisa ia lakukan untuk berdiri tanpa menghisap rokok adalah 3 jam.

Sejumlah pegawai istana juga mengeluhkan asap tebal yang ditimbulkan oleh pejabat lain yang ditunjuknya, termasuk Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr., bahkan di ruangan tertutup ber-AC di Malacañang.

Namun bagi para ahli dan advokat, contoh yang diberikan oleh para pemimpin dan figur otoritas akan menjadi dorongan yang lebih besar bagi kampanye anti-tembakau, terutama karena industri tembakau semakin agresif menargetkan pasar kaum muda.

Pada tahun 2007, menurut Survei Tembakau Remaja Global WHO, terdapat 4 juta orang Filipina berusia antara 13-15 tahun yang merokok.

Dalam unjuk rasa anti-rokok bulan Juli lalu, mahasiswa di Kota Dumaguete mengibarkan poster Presiden Aquino yang sedang memegang rokok, dengan slogan, “Apa yang tidak bisa dilakukan P-Noy, kita bisa. Berhenti merokok.”

Contohnya Uruguay

Pengalaman Uruguay dikutip dalam diskusi tersebut – program pengendalian tembakau mencapai kemajuan besar pada masa kepemimpinan Tabare Vazquez, seorang ahli onkologi yang dikatakan telah “memahami ilmu pengetahuan” tentang bagaimana tembakau membahayakan kesehatan masyarakat.

Tanggung jawab untuk memberi contoh mungkin juga meluas ke figur otoritas lainnya, seperti profesional kesehatan, menurut penulis Tobacco Atlas edisi ke-4 yang baru diluncurkan dan diterbitkan oleh American Cancer Society dan World Lung Foundation.

Michael Eriksen, penulis utama atlas tersebut, mengatakan mereka merasa perlu untuk mengumpulkan data tentang penggunaan tembakau di kalangan profesional kesehatan dan mahasiswa kedokteran untuk membantu orang-orang ini “berhenti merokok sebagai individu, sebagai konselor dan sebagai panutan.”

Para profesional kesehatan “yang merupakan perokok cenderung tidak menyarankan pasiennya untuk berhenti merokok,” kata atlas tersebut.

Di Filipina, menurut data, 20-30% dari mereka yang belajar menjadi dokter dan profesional kesehatan lainnya adalah perokok.

Filipina adalah salah satu negara dengan harga rokok termurah, yang dibuat lebih terjangkau bagi masyarakat miskin dan generasi muda melalui “tingi” atau dijual per batang.

Sementara itu, Presiden mengatakan dia belum siap untuk berhenti merokok, namun akan menghindari menyalakan tongkat di tempat umum. – Rappler.com

Result SDY