• May 23, 2024
Hampir tapi belum cukup untuk FEU

Hampir tapi belum cukup untuk FEU

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dorongan kuat di pertengahan turnamen tak mampu mengantarkan FEU kembali ke babak semifinal. Rappler melihat kembali penggusuran Lady Tams Musim 75.

MANILA, Filipina – Ini adalah kisah awal yang buruk dan akhir yang buruk bagi Far Eastern University, yang memulai turnamen dengan harapan besar namun mengakhiri kampanye mereka dengan hati yang hancur.

Lady Tamaraws mendorong Universitas Ateneo de Manila menjadi lima set untuk memulai Musim 75 dengan catatan positif, tetapi anak asuh pelatih saat itu Nes Pamilar hanya bisa mengalahkan Universitas Filipina dalam tiga pertandingan berikutnya untuk mengamankan rekor 1 -3. .

Lalu hal tak terduga terjadi.

Pamilar digantikan dengan pelatih veteran Kid Santos setelah kekalahan straight set mereka Universitas Adamson, memicu rumor bahwa para pemain tidak lagi ingin bermain untuk Pamilar, sebagaimana dibuktikan dengan penampilan yang tidak menginspirasi melawan La Salle dan Lady Falcons.

Kekalahan dari Universitas Nasional segera terjadi sebelum Lady Tamaraws mulai membukukan kemenangan demi kemenangan, bangkit kembali dengan kemenangan beruntun lima pertandingan yang memberi mereka rekor 6-4.

Namun dongeng tersebut segera berakhir, ketika FEU kembali terpuruk dengan empat kekalahan beruntun yang menghancurkan harapan mereka di Final Four.

Terbaik: Lonjakan pertengahan turnamen mereka. Lady Tamaraws mungkin adalah salah satu tim terbaik di UAAP di pertengahan musim. FEU memiliki rentetan kemenangan mengesankan yang berpusat pada permainan konsisten Wenneth Eulalio dan kebangkitan Toni Basas.

Pada saat inilah penentu Penghargaan Musim 74 Gyzel Sy dan libero Tin Agno memulai permainan mereka, akhirnya menghasilkan angka-angka brilian yang membuat mereka sangat dekat dengan Best Setter dan Best Digger berturut-turut.

Paling buruk: Kurangnya api untuk kembali menyala ketika mati. Tekan FEU lebih awal dan lebih sering lagi, mereka akan terguling dan mati. Selain comeback yang mendebarkan di pembuka musim, Lady Tamaraws belum mampu menangani start kuat lawannya dengan baik sehingga mengakibatkan kekalahan dari La Salle (dua kali), NU (dua kali) dan Adamson (sekali).

Jika mereka ingin bangkit kembali di Musim 76, FEU harus mengembangkan rasa urgensi, keinginan untuk melawan ketika dikalahkan di set pembuka, dan semangat untuk mengatasi rintangan untuk memenangkan pertandingan.

Senang menonton: Mahasiswa baru Lady Tamaraw, Mary Remy Joy Palma, sangat menyenangkan untuk menonton musim pertamanya di UAAP. Dengan tubuh yang kokoh dan kemampuan menemukan tempat yang tepat, Palma tampaknya memiliki karier yang panjang di depannya.

Penduduk asli Apalit, Pampanga berada di urutan keempat dalam tim dalam hal mencetak gol, membukukan 6,9 poin per game dan hampir menduduki puncak FEU dalam blok dengan total musim 18. Dan dalam buku kami, Palma pasti akan memberikan pertarungan yang bagus bagi penyerang NU Aiko Urdas dalam perlombaan Rookie of the Year. – Rappler.com

Keluaran HK