• June 20, 2024
Jangan mempertimbangkan kasus penjarahan terhadap saya

Jangan mempertimbangkan kasus penjarahan terhadap saya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo juga meminta Sandiganbayan untuk menunda penerbitan surat perintah penangkapan terhadapnya terkait kasus penjarahan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pada Selasa, 17 Juli, meminta Sandiganbayan berhenti mendengarkan kasus penjarahan yang diajukan terhadapnya dan menunda penerbitan surat perintah penangkapan.

Dalam mosi yang diajukan atas namanya oleh firma hukum Diaz, del Rosario & Associates, Ibu Arroyo meminta pengadilan antirasuah untuk menunda persidangan terhadap dirinya yang diprakarsai oleh Kantor Ombudsman pada Senin, 16 Juli, ketika telah ditetapkan. diserahkan, untuk ditangguhkan. kasus penjarahan terhadap dirinya dan 9 mantan pejabat pemerintah lainnya.

Ibu Arroyo menggunakan haknya untuk mengajukan banding atas keputusan Ombudsman. Pengacaranya mengaku telah menerima salinan resolusi lainnya pada hari Selasa. Mereka menyesalkan bahwa media berita malah mengalahkan mereka.

“Sampai saat ini, terdakwa GMA (inisial Arroyo) dan/atau kuasa hukumnya belum menerima penyelesaian apapun dari Kantor Ombudsman, yang menjadi dasar informasi penjarahan terhadap terdakwa GMA dapat diserahkan ke pengadilan yang terhormat ini,” kata pengacara Maria Rosario. Z. del Rosario dan Christian B. Diaz.

Arroyo dan mantan pejabat Kantor Undian Amal Filipina (PCSO) dan Komisi Audit (COA) dituduh berkonspirasi untuk menipu pemerintah sebesar P365.997.915 melalui transfer ilegal dana rahasia/intelijen dari PCSO dari Januari 2008 hingga Juni 2010.

Mendampingi Arroyo adalah mantan Ketua Dewan Direksi PCSO, Sergio O. Velancia; mantan Manajer Umum PCSO Rosario C. Uriarte; Direktur PCSO Manuel L. Morato, Jose R. Taruc V, Raymundo T. Roquero dan Ma. Fatima AS Valdes; Pejabat Anggaran PCSO Benigno B. Aguas; mantan Ketua Komisi Audit Reynaldo A. Villar dan mantan Kepala Unit Dana Intelijen COA Nilda B. Plaras.

Menurut resolusi setebal 43 halaman yang disetujui oleh Ombudsman Conchita Carpio Morales, para terdakwa menggunakan posisi mereka di pemerintahan untuk mengalihkan dana PCSO demi keuntungan pribadi dan memperkaya diri mereka sendiri secara tidak adil.

Mantan ketua COA Villar dan Plaras disebut-sebut sebagai terdakwa bersama karena diduga meminjamkan transfer dana sebagai “keteraturan” ketika mereka gagal mempertanyakan pencairan dana tersebut dengan mengeluarkan pemberitahuan ketidaksetujuan.

Kasus ini didasarkan pada pengaduan yang diajukan pada bulan Juli 2011 oleh mantan Perwakilan Akbayan. Risa Hontiveros-Baraquel, pensiunan Brigadir. Danilo Lim dan pengacara Jaime Regalario dari kelompok Gerakan Pembangunan Ekonomi.

Upaya hukum

Arroyo mengatakan proses hukum memerlukan penangguhan proses untuk memberinya kesempatan mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali resolusi Ombudsman yang merekomendasikan dakwaannya.

“Terdakwa GMA ingin memanfaatkan upaya hukumnya, yang paling utama adalah mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali resolusi negatif tersebut. Terdakwa… dengan hormat memohon agar Pengadilan Yang Terhormat untuk sementara ini menunda proses persidangan dan tindakan lebih lanjut atas informasi penjarahan tersebut… termasuk penerbitan surat perintah penangkapan,” kata pengacaranya.

Kepala Divisi Pencatatan Peradilan Sandiganbayan Nelia C. Gallo mengatakan, informasi penjarahan akan diundi ke 5 divisi pengadilan suap pada Jumat, 20 Juli pukul 11.00 WIB.

Pengundian akan diadakan di ruang sidang Divisi Ketiga dan akan disaksikan oleh hakim pengadilan korupsi, pejabat pengadilan dan anggota media yang diizinkan untuk meliput acara tersebut.

Divisi yang akan dipilih untuk mengadili kasus penjarahan akan menentukan apakah kasus tersebut mempunyai dasar hukum dan, jika demikian, mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap terdakwa.

Mantan presiden dan perwakilan Pampanga ini sekarang menjadi tahanan rumah di Veterans Medical Memorial Center sehubungan dengan kasus sabotase pemilu yang diajukan terhadapnya tahun lalu di Pengadilan Regional Pasay.

Dia menghadapi kasus suap terpisah dengan Sandiganbayan, kali ini terkait dengan gagalnya kontrak NBN-ZTE dengan perusahaan Tiongkok. – Rappler.com

Selengkapnya di #ArroyoWatch:

Sidney hari ini