• June 16, 2024
‘Butchoy’ bisa tayang sebelum akhir pekan

‘Butchoy’ bisa tayang sebelum akhir pekan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketika daerah bertekanan rendah yang dangkal dan Muson Barat Daya terus menurunkan hujan ke sebagian wilayah negara tersebut, badai tropis mengancam akan melanda pada hari Kamis atau Jumat.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ketika daerah bertekanan rendah yang dangkal dan Musim Barat Daya terus menumpahkan hujan ke sebagian wilayah negara itu, badai tropis mendekati Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR), mengancam akan menyerang sebelum akhir pekan.

Dalam peringatan cuaca terbarunya, biro cuaca negara PAGASA mengatakan Badai Tropis Guchol terlihat 1.370 kilometer sebelah timur Mindanao, dan diperkirakan memasuki PAR pada hari Kamis atau Jumat.

Badai Tropis Guchol memiliki kecepatan angin maksimum 65 km/jam di dekat pusatnya dan hembusan angin hingga 80 km/jam. Ia bergerak ke arah barat dengan kecepatan 15 km/jam, dan begitu memasuki PAR, ia akan diberi kode nama Filipina “Butchoy”.

Sementara itu, wilayah bertekanan rendah yang dangkal diperkirakan terletak 210 km sebelah timur Mindanao utara, menyebabkan hujan tersebar hingga meluas di wilayah tersebut dan menyebabkan lebih banyak banjir bandang.

Beberapa barangay di Kota Malaybalay dan kotamadya Lantapan, keduanya di Bukidnon, melaporkan banjir bandang pada Selasa, 12 Juni akibat genangan air banjir dari Sungai Bugkaon.

Sekitar 50 keluarga dievakuasi di Kota Malaybalay, sementara sebuah jembatan di Lantapan rusak ringan, kata Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC) pada hari Rabu.

Sementara itu, hujan di Luzon bagian barat disebabkan oleh angin muson barat daya.

Biro tersebut memperingatkan penduduk di daerah dataran rendah dan lereng gunung untuk mewaspadai kemungkinan tanah longsor dan banjir bandang.

4 meninggal dalam kecelakaan feri

Sementara itu, 4 orang dipastikan tewas setelah sebuah kapal feri kecil tenggelam di lepas pantai utara Palawan Selasa malam.

Lambung kayu M/V Josille 2 membawa 34 penumpang dan 12 awak ketika dilaporkan tenggelam di lepas pantai utara Palawan sebelum fajar, kata penjaga pantai.

Dua laki-laki dan 2 perempuan ditemukan Rabu sore dari laut dekat lokasi tenggelamnya kapal, kata Komodor Alexander Lopez dari Satuan Tugas Gabungan Malampaya, yang berbasis di El Nido.

Sejauh ini, 16 orang yang selamat telah dibawa ke Barangay Liminangcong di Taytay, tempat asal kapal tersebut, dan operasi pencarian dan penyelamatan masih berlangsung.

Kapal feri kayu melintasi laut lepas dari Taytay ke El Nido di Palawan utara sekitar pukul 23.00 pada Selasa malam.

Kapal Angkatan Laut dan Penjaga Pantai dilaporkan mengalami kesulitan mendekati perairan dangkal tempat kapal tersebut dilaporkan tenggelam di dekat Pulau Tent. – Rappler.com

Keluaran Sydney