• April 12, 2024
Cara menyiapkan topan super yang lebih kuat lagi

Cara menyiapkan topan super yang lebih kuat lagi

Setelah sekali lagi berada di ambang kehancuran, negara-negara yang berpartisipasi dalam pertemuan puncak perubahan iklim PBB di Lima, Peru, berhasil mencapai kesepakatan yang meletakkan dasar bagi perjanjian perubahan iklim internasional baru yang akan ditandatangani di Paris tahun ini. . .

Setelah KTT PBB sebelumnya yang memungkinkan semua negara untuk memutuskan sendiri bagaimana mereka ingin berkontribusi dalam mengatasi perubahan iklim, perjanjian Lima memajukan proses tersebut dengan memberikan tekanan pada negara-negara untuk mempresentasikan rencana mereka dan menyampaikan target pengurangan emisi gas rumah kaca. – namun bukan rencana dan target mereka yang memungkinkan negara-negara lain berinvestasi pada teknologi rendah karbon, beradaptasi terhadap perubahan iklim dan memulihkan kerugian dan kerusakan yang mereka alami.

Janji-janji ini kemudian akan menjadi dasar perjanjian baru yang kemungkinan besar tidak akan memperkenalkan proses untuk menentukan apakah janji negara-negara tersebut cukup untuk mencegah kekacauan iklim dan membantu mereka yang terkena dampak serta mekanisme untuk memaksa negara-negara meningkatkan janji mereka jika ditemukan. .

Pendekatan seperti ini sebagian besar didorong oleh pemerintah negara-negara maju yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa. Pendekatan seperti ini kemungkinan besar akan membuat jutaan orang menghadapi topan super ganas dan dampak perubahan iklim yang parah lainnya, sehingga membuat mereka harus berjuang sendiri. orang kaya untuk bertahan hidup atau bertahan hidup.

Resistensi yang hancur

Banyak pemerintah di negara-negara berkembang sebenarnya bisa mencegah – dan mencoba mencegah – agar negosiasi tidak mengarah pada perjanjian yang lemah dan tidak adil ini.

Ketika perundingan hampir berakhir, banyak, jika bukan sebagian besar, pemerintah negara-negara berkembang lainnya memutuskan untuk membatalkan konferensi tersebut – atau setidaknya memaksa para perunding untuk menghabiskan malam tanpa tidur lagi – melalui konsensus untuk memblokir usulan “teks keputusan” yang menjelaskan tujuan utama dari konferensi tersebut. elemen transaksi di atas.

Teks ini didukung oleh semua negara maju dan sejumlah negara berkembang, termasuk – yang tidak diduga oleh banyak negara – Filipina: yang dilanda topan lagi saat perundingan berlanjut, dan hingga tahun ini merupakan salah satu negara maju yang paling vokal mengkritik perundingan tersebut.

Namun kelompok Negara-Negara Terbelakang (LDCs), sebuah blok perundingan yang terdiri dari negara-negara termiskin di dunia, menentang rancangan undang-undang tersebut karena referensi terhadap negara-negara yang wajib menyediakan sumber daya bagi negara-negara tersebut atas kerugian dan kerusakan yang mereka derita akibat perubahan iklim, secara mencolok telah hilang dari perjanjian terbaru. draf.

Kelompok Afrika, yang mewakili hampir seluruh negara di benua ini dan juga merupakan salah satu kelompok yang paling rentan terhadap perubahan iklim yang bersifat “ringan”, marah karena keputusan tersebut terlalu fokus pada “mitigasi.” Pemerintah telah diminta untuk mengurangi emisi namun tidak berkewajiban menyediakan pendanaan dan teknologi bagi negara-negara seperti mereka untuk beradaptasi dengan iklim yang sudah memburuk.

Yang terakhir, kelompok Negara Berkembang yang berpikiran sama – sebuah kelompok yang menyatukan negara-negara sayap kiri Amerika Latin dengan negara-negara raksasa baru seperti Tiongkok dan India serta negara-negara yang perekonomiannya bergantung pada minyak seperti Arab Saudi – mempunyai keluhan yang sama dengan negara-negara LDC dan negara-negara Afrika. Namun mereka juga mengajukan keberatan yang lebih umum terhadap apa yang mereka lihat sebagai upaya bersama oleh negara-negara maju – yang mereka anggap “secara historis bertanggung jawab” atas perubahan iklim – untuk mengalihkan kewajiban mereka kepada negara-negara tersebut.

Dengan menyatakan bahwa mereka tidak menentang, dan bahkan telah melakukan upaya untuk mengurangi emisi mereka sendiri, mereka bersikeras bahwa mereka hanya diwajibkan untuk mengurangi emisi jika pemerintah negara-negara maju juga diwajibkan untuk mengurangi sumber daya dan menyediakan teknologi bagi mereka – bukan sebagai bentuk amal, namun sebagai cara untuk membantu negara-negara berkembang memenuhi kewajiban pengurangan emisi mereka, dan juga sebagai semacam kompensasi atas penderitaan dan kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim yang dialami negara-negara berkembang.

Menuju reregulasi neoliberal global

Namun pada akhirnya, pemerintah negara-negara berkembang yang tidak setuju dengan hal ini akhirnya membatalkan keberatan mereka dan membiarkan proses tersebut dilanjutkan.

Dalam sebuah tarian yang berlangsung selama 8 jam di balik pintu tertutup, beberapa kelonggaran telah dibuat: Antara lain, pengakuan terhadap mekanisme yang telah ada sebelumnya namun masih ompong mengenai masalah kerugian dan kerusakan dimasukkan ke dalam pembukaan teks keputusan. Sebuah kalimat disesuaikan untuk menetapkan bahwa mitigasi dan adaptasi, keuangan, dll., memang akan diperlakukan “secara seimbang”. Dan sebuah paragraf baru diperkenalkan untuk “menegaskan kembali” bahwa perjanjian tahun 2015 akan terus mencerminkan prinsip bahwa negara-negara harus berkontribusi sesuai dengan “tanggung jawab bersama namun berbeda dan kapasitas masing-masing.”

Semua ini membantu membuat teks lebih “seimbang”; setidaknya mereka mengizinkan negara-negara berkembang untuk terus memaksakan tuntutan mereka ketika perundingan dilanjutkan. Namun, tidak ada satupun yang cukup mengubah sifat dasar keputusan tersebut.

Karena meskipun terdapat konsesi, keputusan di Lima tampaknya masih menjadi landasan bagi perjanjian yang berorientasi mitigasi di Paris, karena walaupun keputusan tersebut memberikan tekanan pada pemerintah untuk mengkomunikasikan rencana mereka untuk mengurangi emisi, hal ini tidak membuat mereka berkewajiban untuk mengkomunikasikan cara mereka melakukan pengurangan emisi. berencana untuk menyediakan pendanaan dan teknologi agar negara lain dapat mengatasi dan pulih dari dampak perubahan iklim.

Hal ini masih membuka jalan bagi tercapainya kesepakatan tanpa mekanisme apa pun untuk menilai apakah janji negara-negara tersebut cukup untuk mencegah bencana perubahan iklim dan membantu mereka yang terkena dampaknya – dan memaksa negara-negara untuk meningkatkan janji mereka jika terbukti tidak cukup.

Semua hal ini pada gilirannya akan menjadi landasan bagi strategi yang lebih luas untuk mengatasi perubahan iklim yang telah didorong oleh pemerintah negara-negara maju, bersama dengan beberapa pemerintah negara-negara berkembang, dalam beberapa tahun terakhir: yaitu 1) menetapkan norma-norma yang diamanatkan oleh semua pemerintah untuk berkontribusi terhadap tujuan tersebut. bertujuan untuk mengurangi total emisi global, namun pada akhirnya menyerahkan kepada masing-masing pemerintah untuk memutuskan apakah, bagaimana, dan seberapa besar keinginannya untuk melakukan hal tersebut, dan pada saat yang sama 2) mengatur dan mengandalkan mekanisme pasar (pasar karbon, pajak), dan skema penetapan harga karbon lainnya) untuk menarik modal agar beralih ke investasi dan teknologi “rendah karbon” dan memungkinkan mereka menemukan solusi “hemat biaya” untuk mencapai target mereka.

Singkatnya, pendekatan yang dapat kita pikirkan adalah “reregulasi neoliberal global:” reregulasi, bukan deregulasi, karena hal ini sebenarnya memerlukan intervensi negara yang terpadu – dan terkoordinasi secara global, bukan penarikan diri negara, dan neoliberal karena pendekatan ini berupaya untuk mencapai regulasi tersebut melalui upaya untuk mencapai tujuan tersebut. penanaman disiplin norma melalui kategori pasar dan teknologi.

Tantang konsensus

Dipromosikan sebagai solusi yang paling, jika bukan satu-satunya, solusi yang “realistis” terhadap perubahan iklim, pendekatan ini sepertinya tidak akan mencegah kekacauan iklim karena tekanan normatif dan pasar tidak akan cukup untuk melawan dorongan pertumbuhan ekonomi dan keuntungan yang terus meningkat yang menekan pemerintah. tidak berfungsi dan dunia usaha untuk terus memilih sumber, teknologi, atau praktik energi yang “lebih murah” namun lebih kotor.

Hal ini juga tidak mungkin membantu mereka yang menderita dan akan menderita akibat perubahan iklim, karena memenuhi keinginan masyarakat akan reputasi yang baik atau keuntungan yang lebih tinggi tidak akan memobilisasi sumber daya yang cukup untuk memungkinkan masyarakat di seluruh dunia memperbaiki rumah mereka. .

Pendekatan alternatif yang tampaknya memiliki peluang keberhasilan yang lebih realistis adalah kesepakatan untuk memaksa pihak-pihak yang mengambil keputusan mengenai produksi untuk memprioritaskan kebutuhan mendesak manusia dan alam dibandingkan pertumbuhan PDB dan keuntungan – sesuatu yang harus diubah secara mendasar jika tidak menggantikan kebijakan yang ada. yang sekarang. sistem ekonomi.

Hanya sedikit negara yang mengambil bagian dalam perundingan yang mungkin akan sepakat dalam hal ini, karena – meskipun banyak perdebatan mengenai siapa yang harus mengurangi emisi mereka lebih banyak atau siapa yang harus disalahkan – banyak, jika tidak sebagian besar, pada akhirnya sepakat pada satu hal: bahwa perubahan iklim dapat, atau harus, diselesaikan dengan gangguan kapitalisme sekecil mungkin.

PERUBAHAN SISTEM.  Para pengunjuk rasa di Lima, Peru

Perubahan sistem, bukan perubahan iklim

Namun kekuatan sosial global yang baru tampaknya (kembali) muncul mempertanyakan konsensus yang lebih mendalam dan tidak perlu dipertanyakan lagi ini.

Sementara pertikaian dalam KTT PBB terus berlanjut, ribuan orang yang berkumpul di “KTT Rakyat” tidak sekedar membahas pertanyaan-pertanyaan yang dibahas di dalam PBB, namun malah memperdebatkan isu-isu berikut:

Bagaimana kita bisa lebih mendukung masyarakat adat dan aktivis garis depan lainnya yang memerangi pertambangan raksasa dan perusahaan transnasional lainnya? Mengapa bahkan pemerintahan yang dipimpin oleh kaum sosialis seperti Ekuador dan Venezuela terdorong untuk terus melakukan pembangunan yang bersifat “ekstraktivis”? Bagaimana kita memobilisasi ratusan ribu orang untuk melakukan demonstrasi keliling Paris dan seluruh dunia pada bulan Desember mendatang? Seperti apa “alternatif sistemik” yang efektif dan menarik?

Dan ketika KTT PBB masih menemui jalan buntu, hampir 20.000 orang, yang bergabung dan mewakili banyak orang di seluruh dunia, berbaris di pusat kota Lima di belakang spanduk hijau besar yang menandakan seruan baru yang semakin bergema, yang hanya sedikit orang, bahkan dalam gerakan lingkungan hidup, yang menyerukan hal tersebut. telah berani sampai saat ini. katakan dengan lantang, “Perubahan sistem, bukan perubahan iklim!”

Apakah Filipina akan terus terancam oleh topan super yang lebih sering dan lebih kuat di masa depan, dan apakah kita mampu pulih dan membangun ketahanan, mungkin bergantung pada apakah gerakan sosial global ini tumbuh – dan menang. – Rappler.com

Herbert Villalon Docena adalah sosiolog yang mempelajari negosiasi perubahan iklim.

Data SGP Hari Ini