• April 23, 2024
Cinta di zaman HIV

Cinta di zaman HIV

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang pendukung HIV-positif mengatakan masih ada kehidupan – dan cinta – setelah didiagnosis sebagai HIV-positif.

Manila, Filipina – Kelompok advokasi menyuarakan kekhawatiran mengenai peningkatan kasus HIV.

Lebih dari 4.400 kasus HIV baru dilaporkan di Filipina pada tahun 2013.

Seorang pendukung HIV-positif mengatakan masih ada kehidupan – dan cinta – setelah didiagnosis sebagai HIV-positif.
David Lozada melaporkan.

Seperti anak muda seusianya lainnya, pemuda ini juga menjaga pola hidup sehat dan merawat tubuhnya dengan baik. Namun tidak seperti rekan-rekannya, dia mengidap human immunodeficiency virus, atau HIV.

Choi, bukan nama sebenarnya, terinfeksi pada tahun 2012. Choi mengatakan awalnya sulit untuk menerimanya, namun dia belajar menghadapi kenyataan.

CHOI, ORANG YANG HIDUP DENGAN HIV: Orang tua saya mengalami kesulitan ketika saya memberi tahu mereka tentang situasi saya. Mereka mempertanyakan diri mereka sendiri. Mereka mengira mereka telah gagal dalam peran mereka sebagai orang tua. Awalnya saya menyesalinya. Sekarang, aku menikmati hidupku. Aku melepaskan penyesalanku.

Choi menjalin hubungan dengan seorang pria yang HIV-negatif. Dia mengatakan penyakit itu tidak pernah menghalanginya.

CHOI, ORANG YANG HIDUP DENGAN HIV: Saya memberi tahu pacar saya bahwa saya positif HIV setelah 3 bulan. Dia menerima saya. Saya senang sekali karena dia bilang dia tidak takut dengan virus itu. Karena dia adalah seorang advokat HIV, dia berkata bahwa dia harus menjadi orang pertama yang memahami situasi saya.

Choi dan pacarnya adalah anggota Love Yourself Incorporated, sebuah organisasi sukarelawan yang menangani kesadaran, pendidikan, dan pencegahan HIV di kalangan remaja dan laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

Masyarakat bisa mendapatkan tes HIV gratis di klinik Love Yourself. Mereka menawarkan konseling kepada orang yang didiagnosis dengan HIV. Vinn Pagtakhan, pendiri dan presiden Love Yourself, mengatakan organisasi ini bertujuan untuk menghentikan penyebaran HIV. Dan sebagian besarnya adalah pendidikan seks.

VINN PAGTAKHAN, CINTA DIRI INC. PRESIDEN: Di sini, di Filipina, ketika anak muda berbicara tentang seks, itu seperti bawal atau buruk. Orang tidak dihadapkan pada hal-hal yang seharusnya mereka ketahui sejak usia dini dan mereka mengeksplorasinya tanpa menyadarinya. Jadi kecenderungannya adalah mereka melakukan perilaku berisiko.

Menurut sebuah laporan, sekitar 4.500 kasus baru didiagnosis HIV dari bulan Januari hingga November 2013. 95% dari kasus ini terjadi pada laki-laki, sementara 28% berusia antara 15 dan 24 tahun. Laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki bertanggung jawab atas 83% penularan seksual.

Kelompok konservatif mengatakan kesucian adalah cara terbaik untuk mencegah penyebaran HIV. Namun Love Yourself mengatakan hal itu tidak lagi berlaku pada generasi sekarang. Mengingat budaya saat ini di kalangan remaja, para aktivis mengatakan kesadaran akan HIV dan seks yang aman adalah kuncinya.

Adapun Choi, dia mengatakan dia telah belajar menghargai kehidupan dan orang lain dengan lebih baik.

CHOI, ORANG YANG HIDUP DENGAN HIV: Jangan pernah takut untuk melakukan tes HIV. Jika Anda mengetahui bahwa Anda negatif, Anda akan dapat mempertahankan status Anda dan lebih menjaga diri sendiri. Jika Anda positif, tidak apa-apa. Ada orang yang dapat memenuhi kebutuhan biomedis dan psikososial Anda.

Pesannya sederhana: hidup tidak berakhir dengan HIV. Orang HIV-positif membutuhkan cinta dan pengertian kita. Seperti kata pepatah, benci kondisinya tapi jangan benci orangnya.
David Lozada, Rappler Makati. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong