• February 21, 2024
Corona menyerang kredibilitas bukti

Corona menyerang kredibilitas bukti

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para senator mengharapkan strategi pertahanan setelah Ketua Hakim Renato Corona menjadi saksi

MANILA, Filipina – Kesaksian Ketua Hakim Renato Corona yang telah lama ditunggu-tunggu masih dijadwalkan pada hari Selasa, namun beberapa senator sudah memperkirakan apa yang akan dia katakan di kursi saksi.

Senator Francis Pangilinan mengatakan dia memperkirakan Corona akan menyerang kredibilitas bukti dan informasi yang diberikan terhadapnya.

Dalam pesan singkat kepada Rappler, Pangilinan menyebut kuasa hukum Corona mengisyaratkan perihal keterangan kliennya dalam sidang Rabu, 16 Mei.

“Tampaknya para pengacara Ketua Mahkamah Agung telah memberi kita gambaran mengenai pembelaannya… ketika mereka mengatakan bahwa bukti-bukti yang diajukan sejauh ini menurut mereka dibuat-buat, terlalu dilebih-lebihkan, tidak dapat diandalkan, atau setidaknya ‘berasal dari pihak yang melanggar hukum. sumbernya dan atas dasar ini dia harus dibebaskan.”

Pangilinan berkata, “Saya yakin, hal ini mungkin menjadi tema sentral dari kesaksiannya ketika dia memberikan kesaksian pada hari Selasa.”

Pada hari Rabu, pengacara Corona menghadirkan pengadu yang mengajukan petisi melawan Corona ke Kantor Ombudsman.

Penasihat hukum Dennis Manalo mengatakan kesaksian mereka membuktikan adanya “upaya terencana dan terencana” untuk mendiskreditkan hakim agung.

Corona akan memberikan kesaksian pada Selasa, 22 Mei, ketika persidangan pemakzulan dilanjutkan setelah ada permintaan lanjutan dari pembela.

‘Tetapi nomor rekeningnya cocok’

Senator Franklin Drilon, bagaimanapun, mengatakan pembelaan Corona tidak boleh berhenti mempertanyakan keaslian laporan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC).

Ombudsman Conchita Carpio-Morales bersaksi bahwa Corona memiliki simpanan baru senilai $12 juta atau uang yang belum masuk ke rekening banknya. Morales juga mengatakan Corona memiliki rekening 82 dolar di 5 bank.

Laporan Morales didasarkan pada data dari AMLC. Pembela mempertanyakan keaslian laporan AMLC.

Dalam wawancara di ANC, Saluran Berita ABS-CBN, Drilon mengatakan bahwa data dalam laporan AMLC cocok dengan nomor rekening bank yang disajikan sebelumnya oleh Presiden Bank Tabungan Filipina Pascual Garcia III.

“Saya tidak bisa memverifikasi kebenaran (laporan itu). Yang bisa saya verifikasi melalui catatan adalah nomor rekening dolar PSBank. Ini diakui,” kata Drilon.

Senator menambahkan: “Berapa jumlah rekeningnya, kami tidak tahu karena (perintah penahanan sementara) yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung, tetapi jika Anda melihat laporan AMLC ini, Anda dapat menemukan nomor rekening dan nama rekening yang sama Renato Coronado.Corona.”

‘Terima laporan dengan itikad baik’

Senator Alan Peter Cayetano juga membandingkan laporan AMLC dengan informasi yang diperoleh sebelumnya dalam sidang.

Dalam wawancara dengan radio DZRH, Cayetano mengaku meminta jajarannya memeriksa apakah data di laporan Ombudsman sama dengan data di catatan bank Corona.

“Misalnya saya minta mereka cek karena suatu saat ada penarikan $500.000, jadi saya yakin minimal ada $500.000. Pihak pembela tidak bisa mengatakan itu hanya sebuah kesepakatan,” kata Cayetano dalam bahasa Filipina.

Senator berkata, “Ya, kita tidak boleh menganggap laporan itu sebagai hal yang tidak penting, tetapi kita harus menerimanya dengan itikad baik.” – Rappler.com

Nomor Sdy