• May 22, 2024
Oz yang Agung dan Perkasa

Oz yang Agung dan Perkasa

Baik Anda penggemar ‘The Wizard of Oz’ atau penggemar teknologi film masa kini, film ini wajib ditonton

MANILA, Filipina – Sangat mudah untuk melihat perlunya sebuah prekuel dari film klasik “Penyihir Oz” (1939). Meskipun mencoba untuk menambah film klasik yang sangat disukai yang lebih baik dibiarkan saja, ada banyak materi lain di dunia Oz yang mungkin lebih baik dijadikan prekuel, dan ada banyak properti fantasi lain yang dapat diselidiki.

“Oz yang Agung dan Perkasa” tidak pernah membahas atau membenarkan keberadaannya dalam konteks pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Namun tampaknya ia tidak tertarik melakukannya. Yang ingin dilakukan film ini adalah membuat film petualangan baru yang memaksimalkan teknologi yang tersedia. Dan ia melakukannya dengan penuh percaya diri. Aspek sinematik film ini bekerja dengan sangat baik. Untuk membaca makna yang lebih dalam, tidak terlalu banyak.

Mari kita bahas hal yang bagus dulu.

Michelle Williams (kanan) berperan sebagai Glinda

Kelihatannya luar biasa. Saya yakin generasi orang masih ingin mengunjungi kembali film sumber Oz berulang kali. Ada pesona dan keajaiban yang bertahan dalam ujian waktu. “Oz the Great and Powerful” memanfaatkan pesona dan keajaiban latar, menyediakan tempat dan gambar yang familier, namun memperbaruinya dan menggunakan teknologi untuk menciptakan dunia yang lebih mencolok dan imersif.

Ada faktor nostalgia yang jelas dari hal ini. Penggemar akan menunjukkan pengambilan gambar dan situasi yang familier, dan mau tak mau saya ooh-ing dan aah-ing saat saya menghubungkan dengan hal-hal yang “diatur” oleh prekuel untuk cerita sumber film. Pasti ada perbedaan antara sumber dan pembaruan, tetapi hal ini umumnya dapat dimaafkan.

Rachel Weisz adalah Evanora

Yang kurang bisa dimaafkan adalah jalan cerita yang umumnya mudah. Yang lebih tidak bisa dimaafkan lagi adalah cara ketiga wanita terkemuka itu begitu mudahnya tergila-gila pada si penipu Oz.

Ceritanya mengikuti standar Perjalanan Pahlawan. Kita memiliki pahlawan yang enggan, Oz tituler, yang merupakan pesulap di sirkus keliling. Dan yang juga populer di kalangan wanita. James Franco melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam menghidupkan versi karakter ini.

Kami pertama kali bertemu dengannya ketika dia melakukan tindakan terhadap seorang gadis desa yang lugu, dan sepanjang waktu Franco menjual Oz dengan senyum licik. Lebih baik lagi, dia dipenuhi dengan sarkasme. Ini jauh berbeda dari orang tua sedih di film aslinya, tapi jika Anda bisa mengesampingkannya, tidak apa-apa.

Mila Kunis (kanan) adalah Theodora

Sementara Oz mengejar orang-orang (tidak jelas apa sebenarnya, tapi dia dikejar oleh pria kuat, yang menyebabkan dia naik balon udara dan melakukan perjalanan ke negeri Oz) dan mencari gadis-gadis yang naif, dia memiliki impian yang nyata. keagungan hargai yang belum pernah dia coba penuhi.

Hal ini mengarah pada karakteristik besar kedua dari dukun: kebutuhannya akan penebusan.

Jadi dia orang pintar yang memanfaatkan orang, tapi dia ingin menjadi orang yang lebih baik. Lihatlah, seluruh dunia terbuka di hadapannya, sebuah dunia yang dinamai menurut namanya, yang menunggu dia untuk naik takhta.

James Franco berperan sebagai penyihir besar dan magnetis

Ada beberapa lika-liku di sana-sini dengan 3 penyihir yang diperankan oleh Mila Kunis, Michelle Williams, dan Rachel Weiss. Masing-masing berpura-pura membantu Oz dalam usahanya mengambil takhta dan menyelamatkan dunia. Namun ketika peristiwa-peristiwa terungkap dalam film tersebut, wahyu terungkap dan kita mengetahui siapa yang baik dan siapa yang jahat.

Di sinilah menurut saya film-film tersebut mendapat masalah. Meskipun beberapa perubahan ini berfungsi untuk kepentingan plot, namun bermasalah dalam hal makna dan subteks. Perlakuan cerita terhadap beberapa karakter, terutama Kunis, juga terasa tidak adil dan tidak layak diterima.

Semua wanita menyukai Oz

Meski begitu, jika Anda bisa meninggalkan kekhawatiran dan menikmati tontonan tersebut, ada banyak hal yang bisa dinikmati. Sam Raimi membuat beberapa film terlaris sepanjang masa dengan dua film Spider-Man-nya, dan dia menunjukkan bakatnya dalam aksi dan adegan besar di sini. Ada beberapa kejar-kejaran hebat, beberapa adegan menegangkan yang akan membuat Anda terengah-engah, dan klimaks luar biasa yang menjadi besar tanpa harus menggunakan adegan pertarungan besar seperti biasanya.

Film aslinya masih tampak lebih asli dalam hal emosi, meskipun kostum dan gayanya jelas kuno. Namun, masih ada beberapa momen lembut untuk dinikmati di sini, terutama dalam adegan ketika kita melihat fasad penipu sang penyihir terkelupas (sering kali oleh China Girl yang menggelikan).

Saat saya menonton “Oz the Great and Powerful” saya terpesona oleh keajaiban dunia. Saya senang bisa mengunjungi Oz lagi, dan dengan cara yang luar biasa dan kreatif Raimi membangun dan menyajikannya.

Ini menawan dan saya bisa membayangkan anak-anak saat ini terpesona dan terhanyut seperti generasi-generasi sebelumnya. Ia mempunyai permasalahan tersendiri; tapi secara keseluruhan ini adalah pengalaman yang menyenangkan dan mengasyikkan. – Rappler.com

(‘Oz the Great and Powerful’ tayang di bioskop Filipina.)

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Hongkong Pools