• June 22, 2024
Empat tahun pengalaman pertama dan terakhir

Empat tahun pengalaman pertama dan terakhir

Bagi banyak dari kita, kuliah adalah 4 tahun dari banyak hal pertama: minuman beralkohol pertama, minuman energi pertama, begadang pertama, cinta pertama, F pertama, A pertama

Empat tahun. Dalam skema besar, 4 tahun itu kecil, bertahap, hampir tidak signifikan. Seseorang dapat hidup hingga 100 tahun, yang menjadikan 4 tahun praktis sebuah partikel di alam semesta. Berapa 4 tahun dibandingkan dengan 10 tahun yang dihabiskan untuk bekerja di perusahaan, 20 tahun sebagai orang tua atau 30 tahun dalam pernikahan?

Tapi apa pun yang kita lakukan, ke mana kita pergi atau menjadi siapa kita, 4 tahun kuliah itu tetap terbungkus misteri, nostalgia, kesukaan, dan lebih dari sedikit rasa malu. Sudah seminggu aku tidak wisuda dan aku sudah merasakan realita kuliah semakin memudar seperti mimpi tergantikan oleh kenangan yang kurang nyata tapi lebih kuat.

Psikolog anak mengatakan bahwa tahun-tahun pembentukan seseorang, dari usia 2 hingga 5 tahun, adalah tahun-tahun ketika seseorang mulai mengembangkan sifat-sifat karakter yang nantinya akan mendefinisikannya sebagai orang dewasa. Saya percaya bahwa masa kuliah adalah masa kritis yang sama dalam kehidupan seseorang.

Saat berusia 2 tahun, kita belajar mengatakan “Tidak!” untuk setiap hal kecil, sangat mencemaskan orang tua kita. Sebagai mahasiswa baru dengan mata terbelalak, kami belajar mengatakan “Ya!” untuk semua jenis kejenakaan dan aksi gila yang kami pikir tidak dapat kami lakukan di sekolah menengah, yang sangat menyenangkan teman-teman kami. Sebagai balita, kita perlahan belajar minum dengan benar dari gelas, bukan dari botol. Sebagai mahasiswa, kita belajar dengan cukup cepat bagaimana cara meminum botol alkohol dan bagaimana menghadapi mabuk keesokan paginya.

Sementara anak-anak prasekolah yang pemalu didorong dengan lembut oleh orang tua kita untuk bergaul dengan anak-anak lain, kita belajar seni berbagi kotak pasir namun tetap menjaga jarak dari anak lawan jenis karena takut akan “kue”. Sebagai mahasiswa pemalu yang menghadapi realitas kompetitif kehidupan kampus, kami terus-menerus didorong oleh teman-teman kami untuk mendekati “imut” tertentu yang menghadiri kelas Ekonomi 101 yang sama.

Di prasekolah kita belajar bahwa jika kita menjumlahkan apel kita dengan benar dan menyilangkan T kita, kita akan mendapat bintang emas dari guru. Di perguruan tinggi, kita belajar bahwa di minggu-minggu neraka, cram tidak bisa dihindari dan bahwa Facebook dan Angry Birds tidak akan membawa kita lebih dekat ke penghargaan Latin itu.

Banyak yang pertama

Ya, bagi banyak dari kita, kuliah adalah 4 tahun dari banyak hal pertama: minuman beralkohol pertama, minuman energi pertama, begadang pertama, cinta pertama, F pertama, A pertama. Kami tiba di pintu kampus kami dengan bersemangat dan siap, berpikir itu akan terjadi jadilah seperti sekolah menengah, kecuali lebih besar, lebih baik, dan sedikit lebih serius. Kami muncul 4 tahun kemudian, berlumuran darah, mentah, sangat rendah hati namun aneh, masih merasa tak terkalahkan.

Sebagian besar dari kita mengharapkan perguruan tinggi mengubah kita, tetapi tidak ada yang tahu seberapa dalam dan mendalam perubahan itu. Orang seperti apa kita setelah kuliah? Nilai-nilai apa yang dicap (atau dicap) pada jiwa kita selama 4 tahun kita tinggal? Kita sedang dipersiapkan untuk menjadi apa?

Tapi kuliah juga 4 tahun sangat mahal. Bagi kebanyakan orang, ini adalah kesempatan terakhir untuk menikmati liburan musim panas dan libur semester. Ini terakhir kali kita bisa duduk di kelas, mendengarkan guru dan belajar. Ini terakhir kali kita mendapat tunjangan harian dari orang tua kita, terakhir kali kita menikmati diskon siswa, terakhir kali kita menghabiskan jam istirahat panjang kita berkumpul dengan teman-teman, nge-jam atau menjejalkan kekhawatiran tentang ujian yang sangat sulit.

4 tahun ini tidak akan mudah dilupakan, tidak peduli seberapa besar keinginan kita untuk menghilangkannya dari ingatan. Sesekali seseorang ingin mendengar cerita kuliah kita. “Siapa kamu di kampus?” Kutu buku, atlet, sang putri? Anak-anak kita pasti ingin tahu, mereka bahkan mungkin mencoba mencari buku tahunan itu. Majikan masa depan kita juga ingin berada di dalamnya.

Perguruan tinggi mendefinisikan kita

Maju cepat 10 tahun dari sekarang ketika kita berada di meja bersama beberapa teman dan Kami akan ingin mengingat Kami akan mencari kenangan hari-hari emas itu, perjalanan darat yang gila itu atau semalaman yang tak terlupakan. Kami ingin berbagi 4 tahun itu dengan siapa pun yang peduli untuk mendengarkan, karena tahun-tahun itu mengubah kami, tahun-tahun itu masih menyentuh hati kami.

Empat tahun versus seumur hidup; detail belaka, Anda mungkin berpikir. Tapi apa pun yang mendefinisikan suatu objek, spesies tanaman, atau seseorang adalah detail. Kupu-kupu raja adalah kupu-kupu raja karena sebuah detail: sayapnya yang berpola jelas.

Dengan cara yang sama, kita menjadi diri kita sendiri karena semua pengalaman khusus, kecelakaan kecil, dan momen khusus yang telah membentuk kita sedikit demi sedikit. Perguruan tinggi adalah detail yang akan terus mendefinisikan kita dengan satu atau lain cara. Ini tidak boleh dilihat sebagai batasan dalam arti bahwa kita selamanya dikutuk untuk diri kita sendiri di perguruan tinggi. Sebaliknya, itu harus dilihat sebagai titik awal yang diharapkan akan mengarah pada hal-hal yang lebih besar dan lebih baik.

Bagaimana waktu berlalu. Empat tahun telah berlalu dalam sekejap. Empat tahun, selamanya. – Rappler.com

Pia Ranada akan lulus Sabtu ini, 24 Maret, magna cum laude, dengan gelar AB Communication dari Universitas Ateneo de Manila.

Data Sydney