• May 28, 2024
Enrile mendorong penerapan pajak ‘ad valorem’ pada tembakau

Enrile mendorong penerapan pajak ‘ad valorem’ pada tembakau

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Enrile mengatakan pajak jenis ini lebih adil bagi para pelaku industri tembakau

MANILA, Filipina – Ad valorem atau pajak spesifik?

Presiden Senat Juan Ponce Enrile mendorong penerapan pajak ad valorem pada produk tembakau, dengan mengatakan bahwa pajak tersebut lebih adil bagi semua pelaku industri.

Namun para pejabat keuangan menolak usulannya dengan mengatakan bahwa skema ad valorem, yang didasarkan pada nilai, akan sulit untuk dilaksanakan.

Enrile, yang berasal dari provinsi penghasil tembakau, Cagayan, mengatakan pemerintah menerapkan pajak ad valorem pada produk-produk yang disebut dosa – tembakau dan alkohol – hingga pajak tersebut beralih ke pajak spesifik pada pertengahan tahun 90an.

“Mohon dikaji ulang dan dipertimbangkan untuk mengubah pajak berbasis indeksasi menjadi ad-valorem. Saya percaya yang terakhir ini lebih adil,” kata Enrile kepada bagian keuangan pada sidang pertama komite mengenai RUU pajak dosa.

Ad valorem adalah pajak berdasarkan nilai produk atau harga eceran, yang sangat bervariasi di toko-toko di seluruh negeri. Sebaliknya, pajak spesifik bersifat tetap dan didasarkan pada kisaran harga, serta dipotong di sumbernya seperti pabrik dan gudang.

Komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares mengatakan skema ad valorem akan menjadi mimpi buruk bagi lembaga tersebut.

“Kalau kita akan menerapkan ad valorem, bagaimana kita menentukan harga ecerannya?” dia bertanya kepada senator.

Komite Senat tentang Cara dan Sarana mulai mengerjakan RUU pajak dosa pada Kamis, 16 Agustus.

Selain Enrile, senator lain yang hadir dalam sidang tersebut adalah Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos, Franklin Drilon dan ketua panitia Ralph Recto.

Pejabat kabinet yang hadir adalah Henares, Cesar Purisima, Menteri Keuangan, Enrique Ona, Menteri Kesehatan, dan Gregorio Zaragoza, Menteri Perdagangan dan Industri.

Purisima mendesak para senator untuk menyetujui RUU pajak dosa, dengan mengatakan bahwa pendapatan tambahan dari RUU tersebut akan meningkatkan program kesehatan pemerintah.

House Bill 5727, yang disahkan oleh DPR pada bulan Juni, diperkirakan menghasilkan P31 miliar pada tahun pertama implementasi. Jumlah ini akan meningkat menjadi P41,51 miliar pada akhir masa jabatan Presiden Aquino.

Purisima mengatakan setidaknya 85% pendapatannya akan disalurkan ke layanan kesehatan dan sisanya akan digunakan untuk mendukung petani tembakau yang terkena dampak kebijakan tersebut. – Rappler.com

Data Sidney