• June 16, 2024
Pengadilan melarang Gubernur Cebu Garcia meninggalkan negaranya

Pengadilan melarang Gubernur Cebu Garcia meninggalkan negaranya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan anti-korupsi melarang Gubernur Cebu Gwen Garcia meninggalkan negaranya tanpa izin pengadilan

MANILA, Filipina – Sandiganbayan telah mengeluarkan perintah keberangkatan (HDO) terhadap Gubernur Cebu Gwendolyn “Gwen” Garcia yang berasal dari kasus korupsinya.

Divisi kedua pengadilan anti-korupsi mengeluarkan perintah pada Kamis, 16 Agustus, yang melarang dia meninggalkan negara tersebut tanpa persetujuan pengadilan.

Sandiganbayan juga memerintahkan Biro Imigrasi untuk mencantumkan namanya dalam daftar keberangkatan.

Hakim Madya Teresita V. Diaz-Badlos, Napoleon Inoturan dan Oscar Herrera Jr menandatangani perintah tersebut.

Gubernur mencalonkan diri sebagai senator pada tahun 2013 di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang dipimpin Wakil Presiden Jejomar Binay. Garcia baru-baru ini bergabung dengan Partai Demokrat Filipina Binay-Lakas ng Bayan, mitra koalisi UNA.

Garcia menghadapi dua dakwaan suap dan satu dakwaan penyalahgunaan teknis dalam kasus yang diajukan pada 19 Juli oleh Kantor Ombudsman.

Kasus ini berakar pada dugaan pembelian tanah yang tidak wajar oleh pemerintah sebesar P98,9 juta di Tiga-an, Naga, Cebu. Garcia menyetujui pembelian tersebut pada tahun 2008.

Ombudsman dan Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam menemukan 19,67 hektare dari 24,92 hektare properti berada di bawah air laut.

Turut didakwa dalam kasus suap pertama adalah anggota Sangguniang Panlalawigan Juan Bolo, ketua komite penilai provinsi dan penilai provinsi Anthony Sususco, bendahara provinsi Roy Salubre, Insinyur Provinsi OKI Eulogio Pelayre, pejabat anggaran provinsi Emme Gingoyon, dan individu swasta Ampara dan Romeo Balili.

Garcia menjadi satu-satunya terdakwa dalam kasus suap kedua dan dakwaan penyalahgunaan teknis.

DI BALIK KEMENANGAN.  Pemimpin UNA, Wakil Presiden Jejomar Binay dan mantan Presiden Joseph Estrada mendukung Garcia di tengah kasus korupsi yang menimpanya.  File foto dari situs resmi Provinsi Cebu

Politik sedang bermain?

Garcia membantah tuduhan terhadapnya dan mengatakan kasus tersebut bermotif politik.

“Ini benar-benar kejadian yang cukup mengejutkan. Sepertinya ini bukan tindakan yang sepenuhnya tidak bersalah. Kita tahu bahwa kita sekarang berada di tengah-tengah musim politik. Tindakan semacam ini tentu akan meningkatkan kecurigaan akan adanya kemungkinan pelecehan politik,” kata Garcia pada bulan Juli.

UNA mendukung klaim Garcia, dengan mengatakan bahwa dugaan pelecehan politik mengingatkan kita pada pemerintahan Arroyo.

Aliansi ini melawan koalisi pemerintahan Presiden Benigno Aquino III.

Garcia, mantan sekutu Arroyo, adalah anggota klan politik Garcia dari Cebu, provinsi dengan hak suara terbesar di negara itu.

Ombudsman-Visayas mengirimkan laporannya ke Ombudsman Conchita Carpio-Morales pada bulan Februari, sebelum UNA menunjuk Garcia sebagai senator resminya. – Rappler.com

Sdy siang ini