• June 16, 2024
Galaxy K Zoom menggoda masa depan fotografi smartphone

Galaxy K Zoom menggoda masa depan fotografi smartphone

SINGAPURA – Bukan perusahaan yang secara tradisional dikenal sebagai pemimpin dalam bidang pencitraan digital, Samsung yang berbasis di Korea Selatan mendapati dirinya berada pada posisi strategis untuk mendefinisikan kembali era baru fotografi pada saat mengabadikan dan berbagi momen tidak pernah lagi ada di mana-mana.

Pergeseran ini didorong oleh konsumen, beralih dari kamera Digital Single Lens Reflex (DSLR) berukuran besar ke perangkat yang lebih ringkas seperti kamera saku dan ponsel pintar – pasar yang saat ini didominasi oleh Samsung.

Namun, ekspektasinya tetap sama, bahkan lebih tinggi. Sama seperti bagaimana Internet mendemokratisasi penerbitan, perangkat konsumen juga memudahkan siapa pun untuk membuat konten berkualitas tinggi, dan dalam hal ini, mengambil foto yang menakjubkan.

Samsung, karena mampu membelinya, mengambil tantangan ini dan kemudian beberapa tantangan baru dengan mantra baru untuk tidak hanya memenuhi kebutuhan konsumen sehari-hari, tetapi juga bahkan khalayak khusus.

Kamera digital ke kamera ponsel pintar

Di dunia Samsung, terdapat kamera untuk setidaknya 3 tipe pengguna utama – mereka yang membutuhkan fleksibilitas lensa yang dapat diganti (NX30, NX300, NX mini); mereka yang mencari kamera Android yang mendukung data (Galaxy NX, Galaxy Camera 2); dan mereka yang tidak menginginkan kamera dan smartphone dan memprioritaskan yang terakhir (Galaxy S5).

Pencitraan digital berbasis ponsel pintar tampaknya merupakan tempat yang paling potensial dan tempat para pemain besar memasang taruhan mereka. Namun pembuat ponsel pintar terbesar di dunia ini menghadapi persaingan ketat dari Apple, HTC, LG, Nokia dan Sony. Ini adalah keunggulan yang tidak terlalu mementingkan megapiksel dan lebih banyak lagi tentang ukuran sensor gambar dan kemampuan mengambil foto dengan kedalaman bidang.

Untuk bagiannya, Samsung telah mendorong batasan tersebut – smartphone andalannya Galaxy S5 memiliki autofokus deteksi fase dan kontras, fungsionalitas kamera kelas atas yang memberikan kecepatan fokus otomatis S5 yang luar biasa cepat.

Tahun lalu juga diluncurkan Galaxy S4 Zoom, smartphone pertama di dunia dengan lensa zoom optik. Tahun ini, Samsung merombak produknya dan memasarkannya dengan nama baru, Galaxy K Zoom.

Zoom K

Meskipun Samsung ingin Anda menganggapnya berbeda, Galaxy K Zoom untuk semua maksud dan tujuan merupakan pembaruan dari S4 Zoom. Smartphone pertama, kamera kedua, dirancang khusus untuk pengguna niche yang menginginkan lensa zoom.

K Zoom memiliki lensa zoom optik 10x dengan stabilisasi gambar optik (OIS) yang dapat berpindah dari panjang fokus 24mm hingga 240mm hanya dalam waktu satu detik.

Meskipun rata-rata foto makanan atau selfie tidak memerlukan zoom sama sekali, ada peristiwa nyata yang memerlukan zoom, seperti drama sekolah, upacara wisuda, acara olahraga, konser, dan saat Anda bepergian.

desain dan pembangunan

S4 jelas merupakan perpaduan antara dua perangkat. Jika menghadap ke atas, ponsel ini identik dengan smartphone mini S4, namun jika dibalik, tidak dapat disangkal bahwa itu adalah kamera.

Tidak demikian halnya dengan K Zoom. Faktanya, Samsung telah melakukan segalanya untuk membuatnya lebih terlihat seperti ponsel daripada kamera. Hilang sudah pegangan kamera dan dudukan tripod bawaan. Lensanya, meski masih terlihat jelas, kini sedikit menonjol berkat sistem lensa yang dapat ditarik yang menyimpan satu kelompok elemen di sisi lensa saat kamera tidak digunakan.

Samsung juga beralih ke kulit imitasi untuk mengatasi keluhan terbesar mengenai produknya yang terbuat dari plastik. Seperti semua perangkatnya yang menerima facelift tahun ini, K Zoom hadir dengan pelat belakang seperti kulit yang dapat dilepas dengan pola lesung pipit yang sama dan lapisan plastik alumunium seperti S5, semuanya merupakan bagian dari tren desain yang disebut Samsung sebagai “kilap modern”. ”

Pelat belakang tersedia dalam warna biru, hitam dan putih.

Di depannya masih merupakan wilayah yang sangat familiar. Kecuali sepertiga inci, K Zoom hampir sama dengan S5. Layar 4,8 inci (naik dari 4,3 inci) memberi ponsel ini profil yang lebih besar, namun terasa lebih tipis dan tentunya lebih mudah dikantongi dan ergonomis.

Perangkat lunak

K Zoom menjalankan Android versi terbaru, 4.4.2 KitKat, dengan antarmuka TouchWiz Samsung yang diperbarui. Semua perbaikan perangkat lunak yang sama yang tersedia pada S5 juga ada pada perangkat, termasuk Majalah Saya yang masih berada di sebelah kanan layar beranda, ada juga mode hemat daya ultra, versi S Health yang diperkecil dan dukungan untuk widget Google Now yang secara aktif mendengarkan perintah suara.

Samsung juga menjaga antarmuka pengguna cukup konsisten pada jajaran kamera 2014-nya.

Pada K Zoom, seperti S5, aplikasi kamera memiliki tata letak 3 tombol standar di sebelah kanan – dengan tombol untuk mengambil video, mengambil foto, dan beralih di antara mode SMART. Menu pengaturannya juga familiar, dapat diperluas saat memotret dalam mode Manual dengan tombol untuk eksposur dan white balance yang mirip dengan antarmuka pada NX mini.

Dua fitur kamera baru menonjol. Yang pertama disebut pemisahan AF/AE, mirip dengan fitur pada ZTE Nubia 5S yang memulai debutnya di CES 2014 di Las Vegas, pengguna kini dapat memilih titik fokus dan eksposur terpisah saat membuat foto. Untuk memisahkan titik AF dan AE, ketuk layar untuk memfokuskan, lalu seret sudut putih menjauhi titik fokus hijau terang.

Samsung juga memperkenalkan mode baru yang disebut Pro Suggest. Jika dipilih, menekan shutter secara perlahan akan memunculkan 5 filter yang paling sesuai dengan kondisi pencahayaan, Samsung menyebutnya film. Selain yang sudah terpasang di ponsel, Anda dapat mengunduh film baru dari Pro Suggest Marketplace atau membuatnya sendiri.

Meskipun tidak memiliki kecanggihan ekosistem iTunes Store Apple, sangat menyegarkan melihat pengguna diberi kemampuan untuk membuat paket film mereka sendiri tanpa bergantung pada pengembang pihak ketiga. Samsung berharap lebih banyak pengguna yang mengunggah film khusus yang dapat dibagikan oleh komunitas.

Pertunjukan

K Zoom ditenagai prosesor hexa-core yang terdiri dari dua core ARM A15 1,7GHz yang dipasangkan dengan empat core ARM A7 1,3GHz. Meskipun Samsung tidak mau mengatakannya, itu adalah Exynos 5260 yang diumumkan di Mobile World Congress Februari lalu.

Kombinasi ini diharapkan dapat meningkatkan kinerja secara keseluruhan dan mengonsumsi daya dengan lebih efisien – lebih cepat namun lebih hemat baterai. Tergantung pada kompleksitasnya, tugas akan ditugaskan ke prosesor dual-core (tugas mudah) atau prosesor quad-core (tugas yang lebih intensif prosesor). Keenam core tersebut harus dapat bekerja secara bersamaan.

Meskipun kami tidak memiliki cukup waktu dengan perangkat untuk menjamin penggunaan di dunia nyata, hasil benchmark pada aplikasi benchmarking Antutu cukup mengesankan. Perangkat ini mencetak skor 30753, hanya sedikit di bawah skor 34240 pada Galaxy S5 dengan spesifikasi lebih tinggi.

Apalah arti sebuah nama?

Ada banyak perbandingan antara K Zoom dan pendahulunya, S4 Zoom, koneksi yang jelas adalah salah satu yang ingin dikesampingkan oleh Samsung.

Namun perubahan nama dan arah desain menunjukkan niat untuk membuat terobosan baru untuk perangkat kelas baru – masih smartphone, tetapi dengan kamera yang mampu berbuat lebih banyak.

Terlepas dari semua keunikannya, K Zoom merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan pendahulunya. Biasanya Samsung memerlukan tiga kali percobaan untuk mencapai kesuksesan, namun dengan ulasan nomor dua, setidaknya kita dapat menyadari bahwa Samsung telah mendefinisikan dengan jelas produk seperti apa yang diinginkannya – ponsel pintar dengan kamera khusus.

Dan apakah K Zoom berhasil atau tidak, kejelasan ini memberikan landasan yang baik untuk apa yang akan terjadi. Bayangkan kamera ponsel cerdas dengan sensor gambar yang menyerupai kamera saku, ponsel cerdas yang dapat mengambil foto dan video menakjubkan di bawah air, atau ponsel cerdas dengan lensa yang dapat diganti-ganti.

Lewatlah sudah hari-hari di mana kamera hanyalah salah satu dari banyak fitur ponsel, dan dengan menciptakan lini “K” baru, terpisah dari lini “S” yang populer, Samsung memberi tahu kita bahwa masih banyak fitur lain yang akan tersedia. – Rappler.com

SDY Prize