• February 21, 2024
Obama mengakhiri kunjungan 2 hari ke Filipina

Obama mengakhiri kunjungan 2 hari ke Filipina

Presiden AS Barack Obama mengakhiri kunjungannya ke Filipina dengan janji untuk membela negaranya jika terjadi serangan bersenjata dari luar

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Presiden AS Barack Obama mengakhiri tur Asianya selama seminggu di sini setelah kunjungan kenegaraan dua hari yang dimaksudkan untuk “menegaskan kembali” “aliansi abadi” negaranya dengan Filipina.

Obama menerima penghargaan keberangkatan di AGES Aviation Center, Balagbag Ramp di Kota Pasay, di mana ia diberangkatkan oleh pejabat Filipina yang dipimpin oleh Wakil Presiden Jejomar Binay.

Dia menaiki Air Force One setelah melambaikan tangan kepada kerumunan yang berkumpul di landasan. Pesawat lepas landas pada 11:29.

Filipina adalah perhentian terakhir dalam tur Obama di Asia yang membawanya ke Jepang, Korea Selatan dan Malaysia.

Ini adalah pertama kalinya Obama berada di Filipina, dan pertama kalinya dalam 11 tahun presiden AS mengunjungi negara tersebut.

Selama perjalanannya, Obama diberi penghargaan negara pada upacara penyambutan di Malacañang, menghadiri pertemuan bilateral ekstensif dengan Presiden Benigno Aquino III dan dijamu pada jamuan makan malam kenegaraan. (LIHAT: LANGSUNG: Obama mengunjungi Manila, Hari 1)

Pada Hari ke-2, Aquino menghormati para veteran Filipina dan kemitraan tentara Amerika dan Filipina sebelum mengunjungi Pemakaman Amerika di Taguig.

Terkait Asia, Amerika Serikat diperkirakan akan berargumentasi bahwa kebijakan penyeimbangan kembali—dengan menarik sumber daya militer, ekonomi, dan sumber daya manusia Amerika dari perang di Timur Tengah dan mengerahkan mereka ke negara-negara berkembang di Asia—masih berada pada jalur yang tepat.

Selain Binay, Obama diutus oleh Kepala Otoritas Pembangunan Metro Manila Francis Tolentino, Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg, Duta Besar Filipina untuk Amerika Serikat Jose Cuisia, Menteri Luar Negeri Albert del Rosario, Menteri Dalam Negeri Mar Roxas yang ditunjuk sebagai kabinet. kehadiran anggota oleh Presiden.

Fokus pada keamanan

Para pejabat Filipina mengharapkan kunjungan pemimpin AS tersebut akan memberikan “pemahaman yang jelas” mengenai kemitraan strategis kedua negara di berbagai bidang, termasuk pertahanan dan keamanan.

Seperti yang diharapkan, isu-isu pertahanan dan keamanan menjadi prioritas utama diskusi negara-negara tersebut.

Hanya beberapa jam sebelum kunjungannya, kedua negara menandatangani Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) yang memungkinkan peningkatan kehadiran bergilir pasukan AS di negara tersebut.

Dalam pesan perpisahannya kepada Filipina pada pidato terakhirnya di Manila pada hari Selasa, Obama meyakinkan Filipina akan komitmen “berbalut besi” AS untuk membela negaranya pada saat dibutuhkan, sebagaimana diatur dalam Perjanjian Pertahanan Bersama PH-AS.

“Perjanjian ini berarti kedua negara berjanji, dan saya kutip, ‘tekad bersama untuk mempertahankan diri terhadap serangan bersenjata dari luar,’” katanya di Fort Bonifacio, di mana ia berbicara kepada para veteran perang dan tentara Filipina dan Amerika.

“Dan tidak ada calon agresor yang mempunyai ilusi bahwa salah satu dari mereka berdiri sendiri. Dengan kata lain, komitmen kami untuk membela Filipina sangat kuat. Amerika Serikat akan menghormati komitmen tersebut karena sekutunya tidak akan pernah berdiri sendiri.”

Ini adalah pernyataan yang sama yang dia sampaikan saat bersulang pada jamuan makan malam kenegaraan yang diselenggarakan untuk menghormati Aquino pada hari Senin: “Izinkan saya mengatakan malam ini atas nama rakyat Amerika, kami merasa terhormat dan bangga menyebut Anda sebagai sekutu dan teman. Melalui aliansi perjanjian kami, Amerika Serikat memiliki komitmen kuat untuk membela Anda, keamanan Anda, dan kemerdekaan Anda.”

Namun ketika ditanya dua kali pada konferensi pers Senin pagi, Obama tidak memberikan komitmen pasti bahwa AS akan berperang bersama Filipina jika tekanan mencapai puncaknya dalam pertikaian teritorialnya dengan Tiongkok.

Di Jepang, dia berjanji akan membela Tokyo jika diserang oleh Tiongkok. Baik Jepang dan Filipina terlibat dalam sengketa wilayah.

Obama mengutip perjanjian yang dia miliki dengan Jepang untuk pernyataannya. Sebaliknya, perjanjian Amerika Serikat dengan Filipina tidak terlalu spesifik.

Namun, Obama menyatakan dukungannya terhadap keputusan Filipina untuk membawa sengketa wilayahnya dengan Tiongkok ke pengadilan arbitrase internasional, dan upaya negara tersebut untuk membuat deklarasi yang mengikat mengenai perilaku para pihak di Laut Cina Selatan (DOC).

Ia juga menekankan bahwa EDCA bukan tentang Tiongkok.

Ikatan yang kuat

Selain pertahanan dan keamanan, Obama dan Aquino membahas masalah perdagangan, dan meningkatkan kerja sama untuk membantu korban topan Yolanda dan pertumbuhan ekonomi negara.

Aquino menggambarkan pembicaraannya dengan Obama sebagai “komprehensif, bersejarah, dan bermakna – mewujudkan nilai-nilai dan aspirasi kita bersama.”

Obama juga menyatakan kepuasannya dengan tur Asianya.

“Saya pikir, inilah kesimpulan umum dari perjalanan ini: Aliansi kita di Asia-Pasifik tidak pernah sekuat ini. Saya dapat mengatakannya dengan tegas,” katanya.

“Hubungan kami dengan negara-negara ASEAN di Asia Tenggara tidak pernah sekuat ini. Saya rasa hal itu tidak perlu diperdebatkan.” – Rappler.com

Togel SDY