• May 28, 2024
NFA merupakan pilihan terakhir bagi pedagang beras Tawi-Tawi

NFA merupakan pilihan terakhir bagi pedagang beras Tawi-Tawi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketika konflik di Sabah berlanjut, perdagangan terhambat dan harga bahan pokok, termasuk beras, meningkat di Tawi-Tawi

DAVAO CITY, Filipina – Ketika ketegangan di Sabah membatasi perdagangan normal antara pedagang dari Tawi-Tawi dan Sandakan, pemerintah khawatir kekurangan pangan dan kenaikan harga akan melanda ujung selatan negara tersebut.

Harga komoditas pokok seperti beras dan bahan bakar sudah mulai naik sehingga mempengaruhi tingkat tarif dan mulai merugikan perekonomian lokal.

Seorang pedagang beras di kota Bongao, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan pasokan untuk pulau Tawi-Tawi masih mencukupi.

“Stok beras Sabah yang masuk masih ada. Bahkan, kapal dari Sabah sudah tiba bulan ini dengan membawa sedikitnya 50.000 karung beras,” kata pedagang tersebut.

Kenaikan harga tersebut, kata dia, disebabkan oleh biaya yang dikeluarkan para pedagang untuk melumasi telapak tangan otoritas Malaysia agar kapal dapat melewati perbatasan dengan aman.

“Ini merupakan rahasia umum di sini. Ketika konflik meningkat, para pedagang ini juga harus memberikan sejumlah besar uang kepada pihak berwenang Malaysia,” kata pedagang tersebut.

Namun ia memastikan pelayaran kapal dagang juga berkurang akibat pengetatan perbatasan baik yang dilakukan aparat keamanan Filipina maupun Malaysia.

Dari harga asli P680 per kantong, beras Sabah kini dijual mulai P750 hingga P800 per kantong di pasar lokal.

P50 hingga P100 akan ditambahkan jika beras akan diangkut dan dijual di pulau-pulau kecil Tawi-Tawi.

Ini juga bukan pertama kalinya pasar lokal Tawi-Tawi mengalami ancaman terhadap pasokannya.

“Setiap tahun kami mengalami kenaikan harga ketika pihak berwenang Malaysia melakukan operasi tahunan terhadap imigran tidak berdokumen. Ini adalah masa deportasi besar-besaran,” kata pedagang tersebut.

Dia menceritakan bahwa beras Sabah bahkan akan dijual dengan harga P1000 per kantong di Bongao selama deportasi besar-besaran.

Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM) Penjabat Gubernur Mujiv Hataman telah menginstruksikan Otoritas Pangan Nasional (NFA) di Tawi-Tawi untuk segera memulai pelepasan beras untuk memenuhi permintaan pasar lokal.

Namun Sadikul Sahali, Gubernur Tawi-Tawi, mengatakan NFA harus terlebih dahulu memeriksa pasokannya untuk memastikan bahwa beras yang akan didistribusikan di wilayah tersebut baik untuk dikonsumsi manusia.

Sahali mendesak NFA untuk secara terbuka memusnahkan stok lama mereka yang dapat menimbulkan kerugian jika dikonsumsi.

Untuk mencegah kemungkinan kekurangan beras, Hataman mengatakan pemerintah pusat mengirimkan dukungan untuk meningkatkan stok saat ini di Tawi-Tawi.

Gudang NFA di Bongao saat ini mempunyai kapasitas maksimal 30.000 karung beras.

Namun berbeda dengan pasar di wilayah lain di negara ini, sangat jarang melihat pengecer menjual beras NFA di gerainya.

“Masyarakat Tawi-Tawi sangat teliti dalam hal beras. Itu sebabnya mereka memilih nasi Sabah. Selain harganya yang terjangkau, kualitas beras Sabah juga lebih baik dibandingkan beras NFA,” ujarnya.

Namun, pengecer sudah berencana membeli beras dari NFA jika pasokan dari Sabah berhenti masuk.

“Jika harga beras Sabah sudah mencapai P1.200 per karung, kami pasti akan mulai membeli beras dari NFA,” kata pedagang tersebut.

Dia mengatakan mereka tidak punya pilihan lain selain menjual beras NFA jika Malaysia menutup pintunya sepenuhnya bagi pedagang Filipina.

Para pedagang dan pengusaha di Tawi-Tawi mengatakan mereka ingin ketegangan di Sabah berhenti karena konflik bersenjata berdampak buruk bagi bisnis mereka.

“Kami berharap Kesultanan Sulu diberi kesempatan. Jika masalah ini terselesaikan, perdagangan akan lebih mudah bagi kami dan seluruh Bangsamoro,” kata pedagang tersebut.

Namun meski kedua kekuatan tersebut terus bertahan di Sabah, para pedagang bersiap menghadapi kemungkinan terburuk. – Rappler.com

Pengeluaran HK