• June 23, 2024
Haruskah senator ‘mengundang’ keadilan MA?

Haruskah senator ‘mengundang’ keadilan MA?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan pemakzulan akan mengadakan kaukus pada hari Senin untuk memutuskan masalah ini

MANILA, Filipina – Senator hakim dalam pemakzulan Ketua Mahkamah Agung Renato Corona akan membahas secara tertutup pada Senin, 27 Februari usulan untuk mengundang Hakim Agung Ma. Lourdes Sereno menghadiri sidang pemakzulan atau mengirimkan pertanyaan tertulis kepadanya.

Jaksa ingin Sereno menguraikan dugaan penyimpangan dalam pembahasan Mahkamah Agung yang menyebabkan dikeluarkannya perintah penahanan sementara yang mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pergi ke luar negeri. Sereno mengungkapkan apa yang disebut sebagai kejanggalan dalam dissenting opinion-nya.

Dalam salah satu dari dua perbedaan pendapatnya, Sereno mengatakan resolusi kedua MA yang menegaskan kembali TRO tidak mencerminkan pemungutan suara yang sebenarnya – bahwa mayoritas hakim memilih untuk menangguhkan perintah tersebut karena salah satu syarat tidak terpenuhi. Dia mengklaim Mahkamah Agung pada akhirnya menguatkan TRO karena manuver Corona.

Namun pemerintah menentang TRO dan resolusi kedua yang mendukungnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima banyak mengutip pendapat Sereno ketika dia memberikan kesaksian dalam sidang pekan lalu.

Pertanyaan tertulis

Pada tanggal 23 Februari, sen. Antonio Trillanes IV meminta pengadilan pemakzulan mengirimkan interogasi tertulis kepada Sereno.

Keesokan harinya, 24 Februari, jaksa mengajukan mosi yang meminta pengadilan pemakzulan untuk “mengundang” Sereno untuk bersaksi di persidangan.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan dia akan mempelajarinya dengan hati-hati dan menginginkan diskusi menyeluruh mengenai hal ini pada kaukus hari Senin.

MA melarang hakim dan pegawai memberikan kesaksian selama persidangan Corona, dengan menggunakan hak istimewa yudisial. Meskipun diputuskan bahwa keputusan akhir ada di tangan masing-masing hakim, namun hakim tetap harus meminta izin dari pengadilan jika dia memutuskan untuk secara sukarela bersaksi mendukung atau menentang Corona.

Pengadilan pemakzulan juga memutuskan bahwa mereka tidak akan memaksa hakim MA untuk memberikan kesaksian, namun mereka dapat melakukannya secara sukarela.

Bahkan komunitas hukum terpecah mengenai kasus ini, dengan beberapa pengacara bersikeras bahwa hakim MA harus menjaga kerahasiaan dan melewatkan sidang. Sen. Miriam Defensor-Santiago juga memperingatkan agar tidak mengundang Sereno, dengan mengatakan hal itu bisa menjadi preseden berbahaya. Apa yang akan menghentikan pembela untuk mengundang hakim lain juga, katanya dalam a Wawancara dengan penanya.

Corona dituduh mengkhianati kepercayaan publik dan menunjukkan keberpihakan kepada Arroyo dengan mengeluarkan TRO larangan bepergian terhadapnya. Kubunya berpendapat keputusan itu bersifat kolegial. – Rappler.com

Data Sidney