• May 24, 2024
‘Insiden terisolasi’ Sabah – Tim PNoy

‘Insiden terisolasi’ Sabah – Tim PNoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim PNoy tidak berpikir konflik Sabah akan mengurangi peluangnya di bulan Mei

SULTAN KUDARAT, Filipina – Hanya 10 minggu menjelang pemilu tanggal 13 Mei, sebuah konflik tak terduga telah meletus di lepas pantai Filipina dan melibatkan isu-isu yang sangat dekat dengan negaranya: Sabah.

Pada hari Selasa, 5 Maret, ketika Malaysia melancarkan serangan kedua di kota-kota Sabah di mana hampir 200 pria bersenjata Filipina telah bersembunyi selama 3 minggu, barisan senator Presiden Benigno Aquino III melanjutkan perjalanan ke Mindanao selatan untuk merayu pemilih.

Apakah Sabah akan mengurangi peluang kandidat pada bulan Mei?

Tim PNoy tidak berpikir demikian.

Manajer kampanye, Senator Franklin Drilon, menyatakan hal ini sebagai “insiden tersendiri”.

Berbicara pada konferensi pers di Kota Tacurong, dia berkata: “Apa yang terjadi di Sabah tidak akan mempengaruhi kami… Kami yakin masyarakat akan memahami keterbatasan pemerintah untuk sepenuhnya mengendalikan situasi.”

Drilon sesumbar bahwa semua gubernur Daerah Otonomi di Mindanao Muslim mendukung Aquino.

Pada hari Jumat, 1 Maret, terjadi baku tembak di Sabah antara pengikut salah satu pewaris Sultan Sulu, Jamalul Kiram III, dan polisi Malaysia di pulau yang disengketakan, setelah kebuntuan selama 17 hari. Tiga hari kemudian pada hari Senin, 4 Maret, gubernur ARMM berkumpul dan mendukung seruan Aquino agar Kiram menarik pengikutnya dari Sabah.

Pendukung Kiram menolak untuk pergi meskipun kekerasan meningkat di sana.

Mantan Senator Ramon Magsaysay setuju dengan Drilon, dan menambahkan bahwa ia mempercayai kebijaksanaan para pemilih untuk memahami kemajuan di Sabah sebagai masalah dengan Kiram III dan bukan Aquino, dan oleh karena itu tidak boleh diterjemahkan menjadi tidak ada suara karena koalisi tidak melakukannya.

Namun Senator Loren Legarda menyatakan ketidaksabarannya ketika ditanya tentang pengaruh Sabah terhadap koalisi, dan mengatakan bahwa hal itu bukanlah hal yang penting.

“Ini bukan saat yang tepat untuk melihat dampak Sabah terhadap kampanye. Yang penting adalah keselamatan saudara Muslim kita di Sabah,” ujarnya. “Saya meminta pemerintah Malaysia untuk menerapkan toleransi dan ketenangan yang ekstrim.”

Koko Pimentel yang terpilih kembali, satu-satunya taruhan kelahiran Mindanao di Tim PNoy, juga menyatakan keyakinannya bahwa mereka akan mendapat dukungan dari daerah, meski ia mengakui Tausugs mungkin kecewa dengan keputusan Aquino yang meminta Kiram mundur.

“Saya kira hal itu tidak akan mempengaruhi kinerjanya. Mungkin di wilayah Tausug di Mindanao akan ada beberapa kekecewaan karena banyak korban jiwa, namun secara keseluruhan presiden menangani kasus ini dengan sangat baik,” katanya.

Namun, Pimentel menambahkan bahwa “Aquino Magic” di Mindanao akan memastikan kemenangan bagi para kandidat dan bukan “Erap Magic” yang mengacu pada mantan Presiden Joseph Estrada yang memperoleh jumlah suara tertinggi di Mindanao yang pernah diberikan kepada seorang Senator, Wakil Presiden, tidak diberikan. dan seorang presiden.

Estrada kini memimpin oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA).

Tim PNoy telah berulang kali mengatakan bahwa masyarakat Mindanao telah berubah pikiran sejak tahun 2010, ketika mereka sangat mendukung pencalonan Estrada sebagai presiden atas Presiden Aquino – karena reformasi yang diperkenalkan Aquino pada masa jabatan pertamanya.

Sultan Kudarat memiliki 396.841 pemilih terdaftar. – Rappler.com

Angka Keluar Hk