• February 23, 2024
Kekhawatiran akan ‘hilangnya’ reporter Yordania

Kekhawatiran akan ‘hilangnya’ reporter Yordania

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Baker Abdullah Atyani dan 2 awak kapal asal Filipina “hilang” di Sulu sejak 12 Juni

MANILA, Filipina – Satu minggu setelah seorang jurnalis Yordania dan dua awak kapalnya yang warga Filipina menghilang di pulau Sulu, pemerintah membantah bahwa ketiganya terlibat dalam “konspirasi” dengan Kelompok Abu Sayyaf (ASG) yang terkenal kejam.

“Pertama-tama, kami tidak ingin menyebutnya sebagai penculikan karena jelas mereka pergi ke sana secara sukarela,” kata Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo kepada media di Zamboanga City, Selasa, 19 Juni.

Kepala Inspektur Mario Avenido, direktur Daerah Otonomi di Kepolisian Muslim Mindanao, juga menegaskan kembali dalam konferensi pers terpisah bahwa karena tidak ada uang tebusan, maka orang tersebut masih hilang.

Sejauh ini, anak buah Avenido hanya mengikuti orang yang mengatur wawancara antara tim pemberitaan dan ASG, yang bisa menghadapi “sanksi hukum”.

Skenario penculikan ‘pola yang sama’

Pada tahun 2008, Octavio Dinampo yang berbasis di Sulu, yang mengajar di Universitas Negeri Mindanao, memainkan peran yang sama terhadap jurnalis penyiaran yang kemudian diculik oleh Abu Sayyaf.

Dalam wawancara telepon dengan Rappler, dia mengatakan skenario ini sudah biasa terjadi.

“Ini pola yang sama yang mereka gunakan saat melawan kami pada tahun 2008, apa yang haus akan ruang lingkup (scoop)? dan eksklusivitas wawancara yang menjadi jerat penculikan,” ujarnya.

Dinampo, mantan anggota Front Pembebasan Nasional Moro, mengatur wawancara antara pemimpin paling senior Abu Sayyaf, Radullan Sahiron, dan jurnalis penyiaran Ces Drilon.

Dinampo menemani Drilon dan kru TVnya, dan mereka diculik untuk mendapatkan uang tebusan.

Untuk sementara, pihak berwenang tidak yakin apakah Dinampo adalah korbannya, namun tidak ada bukti yang muncul bahwa dia bekerja dengan Abu Sayyaf.

Dinampo mengatakan menurut sumbernya, pengemudi multicab putih yang menjemput reporter veteran Yordania Baker Abdullah Atyani dan dua awaknya yang berkewarganegaraan Filipina adalah kerabat Sahiron.

Kekhawatiran di media internasional

Menyusul hilangnya Atyani dan dua rekannya yang berasal dari Filipina, Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), yang mewakili lebih dari 600.000 jurnalis di 31 negara, menyatakan “keprihatinannya” terhadap ketiganya dalam sebuah pernyataan. penyataan dikeluarkan pada hari Senin tanggal 18 Juni.

“IFJ bergabung dengan afiliasinya, Persatuan Jurnalis Nasional di Filipina, dalam menyatakan keprihatinan atas keselamatan (ketiganya), yang hilang sejak 12 Juni di kota Jolo, di provinsi Sulu, Filipina.”

Pada hari Senin, Malacañang mengkonfirmasi laporan bahwa Aktani dan awak kapal Filipina berada di tangan ASG.

Namun, Sekretaris DILG Robrero mengatakan tim tersebut pergi ke sana secara sukarela untuk menginterogasi pimpinan Abu Sayyaf dan menolak perlindungan yang ditawarkan oleh pemerintah kota dan provinsi serta Polisi di Sulu.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda menegaskan pemerintah akan mempertahankan kebijakan tidak adanya uang tebusan jika Atyani diculik.

Jurnalis veteran

Atyani, 43, adalah kepala biro Asia Tenggara di saluran berita Al Arabiya.

Dia bertemu dengan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden dan Ayman al-Zawahiri di dekat Kandahar, Afghanistan, pada bulan Juni 2001, beberapa bulan sebelum serangan teroris 9/11.

Wartawan tersebut juga mantan kepala biro Perusahaan Penyiaran Timur Tengah di Pakistan.

Sulu adalah basis Abu Sayyaf, sebuah gerakan kecil militan Islam yang dituduh melakukan sebagian besar serangan teroris terburuk di negara itu serta penculikan orang asing. – Rappler.com, dengan tambahan laporan dari Amir S. Mawalil

Pengeluaran Sidney