• June 16, 2024
Kenapa Rizal dipanggil Pepe

Kenapa Rizal dipanggil Pepe

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Asal Usul Nama Panggilan Jose Rizal dan Trivia Lain Tentang Masa Kecil Pahlawan Nasional

MANILA, Filipina – Pernah bertanya-tanya mengapa pahlawan nasional Jose Rizal diberi nama Pepe? Mengapa dia menggambarkan hari-harinya di Ateneo sebagai hari paling bahagia dalam hidupnya?

Menjelang ulang tahun Rizal yang ke-151 pada Selasa, 19 Juni, Rappler melihat sisi menarik dari masa kecil Rizal. Di bawah ini adalah fakta singkat tentang novelis, artis, dan pemikir politik berdasarkan “Hal-hal tentang seorang anak laki-laki bernama Pepe,” sebuah artikel dari Komisi Sejarah Nasional (NHC).

Lagi pula, “mengenal Jose Rizal dimulai dengan mengenalnya sejak kecil,” kata NHC.

1. Jose Protacio alias Pepe

Rizal lahir pada tanggal 19 Juni 1861, anak ke 7 dari pasangan Don Francisco Mercado dan Doña Teodora Alonso. Dia dibaptis Jose Protacio, untuk menghormati dua orang kudus. Ibunya adalah pemuja Santo Yusuf sedangkan Santo Protacio adalah santo pelindung 19 Juni.

Di dalam buku Di tempat tinggi, Penulis Felice Prudente Santa Maria menjelaskan bagaimana Rizal mendapat julukan “Pepe”.

“Santo Joseph adalah ayah Yesus Kristus (yang diterima secara umum). Dalam bahasa latin, nama San Jose selalu diikuti huruf ‘PP’ untuk dugaan ayah. Dalam bahasa Spanyol, huruf ‘P’ diucapkan sebagai ‘peh’ sehingga memunculkan julukan Pepe untuk Jose.”

2. Rizal takut hantu

Seperti kebanyakan anak-anak lainnya, Pepe tumbuh dengan rasa takut terhadap makhluk misterius.

Pengasuhnya, Aquilina, menceritakan kepadanya cerita tentang aswang, nuno di atas bukit dan hantu khayalan yang dikenal sebagai parce-nobis, sering kali menakut-nakuti dia agar menghabiskan makanannya.

Rizal menulis dalam memoar muridnya bahwa setiap kali pengasuhnya membuatnya takut, “Hatiku diliputi pikiran sedih.”

TIDAK ADA PENYANYI.  Jose Rizal mengaku memiliki suara yang jelek, namun ia membuktikan dirinya adalah seorang pengrajin yang terampil.

3. Rizal tidak bisa membawakan lagu

Pepe menghabiskan tahun-tahun awalnya di Ateneo Municipal de Manila di Intramuros. Untuk kelas yang disebut “Kelas Ornamen,”dia harus memilih antara pelajaran menyanyi dan studi seni.

Dia mengakui dalam memoarnya bahwa menyanyi bukanlah kesukaannya. “Saat kamu mendengarku bernyanyi, kamu akan mengira sedang berada di Spanyol, karena kamu akan mendengar ringkikan keledai!”

Meskipun ia tidak berbakat sebagai penyanyi, Rizal adalah seorang pengrajin yang berbakat. Sebagai seorang mahasiswa, ia mengukir gambar Perawan Terberkati yang mengesankan para profesor Jesuitnya. Mereka kemudian memintanya untuk membuat patung Hati Kudus Yesus. Karya seni itu ditinggalkan di Ateneo.

4. Rizal adalah murid yang bahagia

Berbeda dengan sebagian siswa lainnya, Rizal sangat menyukai sekolah. Malam terakhirnya di sekolah menengah adalah tanpa tidur, merasa bahwa hari-hari paling bahagia dalam hidupnya telah berakhir.

Malam sebelum dia dieksekusi pada tahun 1896, seorang pendeta membawa patung Hati Kudus yang dia buat ke dalam selnya di Fort Santiago. Gambaran tersebut dikatakan telah memicu dalam diri Rizal ingatan dari hari-harinya di Ateneo.

Dalam memoarnya, ia menulis tentang kehidupan mahasiswanya: “Saya akan memberikan apa pun untuk melewati masa sulit masa muda saya. Selamat tinggal, masa indah dan tak terlupakan dalam hidupku! Selamat tinggal, saat-saat bahagia dari masa kecilku yang hilang!”

Berhenti berlangganan artikel NHC lainnya tentang Rizal di sini. – Rappler.com

Nomor Sdy