• June 16, 2024
Kesaksian tertulis Napoleon yang lengkap akan menghilangkan ketakutan

Kesaksian tertulis Napoleon yang lengkap akan menghilangkan ketakutan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekretaris DOJ Leila de Lima mengatakan kesaksian lengkap Napoles secara tertulis akan menghilangkan ketakutan Napoles dimanipulasi

MANILA, Filipina – Daripada melakukan beberapa sesi wawancara dengan tersangka dalang penipuan tong babi Janet Napoles, Departemen Kehakiman (DOJ) malah ingin mendapatkan pernyataan lengkapnya secara tertulis.

Sekretaris DOJ Leila de Lima ingin mendapatkan pernyataan lengkap secepatnyad bahwa kesaksian tertulis lengkap Napoles akan menghilangkan kekhawatiran bahwa Napoles sedang dimanipulasi.

Dia hanya akan menyediakan, dengan persetujuan kita. Jadi jika mereka memberikan pernyataan lengkap secara tertulis – karena berdasarkan pengetahuan pribadinya – mungkin akan lebih mudah… Tidak akan ada kecurigaan bahwa kami mendikte atau mempengaruhi atau mengubah ceritanya.,” kata De Lima saat peluncuran sistem pemanggilan elektronik negara itu pada Rabu, 30 April.

(Dia hanya perlu memberikan, tergantung pada pemeriksaan kami. Jadi jika dia memberikan seluruh pernyataan secara tertulis – karena ini didasarkan pada pengetahuan pribadinya – kami mungkin dapat memfasilitasi… Tidak akan ada kecurigaan bahwa kami mendikte , mempengaruhi , atau mengubah ceritanya.)

Pada malam tanggal 21 April, Napoles berjanji untuk memberi tahu De Lima semua yang dia ketahui tentang penyedotan ilegal Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) anggota parlemen untuk memalsukan proyek organisasi non-pemerintah. Ancaman keamanan mendorong Napoleon untuk menceritakan semuanyakata De Lima.

Napoles, yang dipandang sebagai dalang penipuan sebelum pertemuan 5 jamnya dengan De Lima, membantah menjadi dalang di balik transfer dana ilegal tersebut.

Napoles mengajukan pernyataan terdokumentasi pertamanya malam itu yang merinci apa yang dia ketahui tentang penipuan PDAF. Saat bersaksi di Senat tentang penipuan tersebut, dia berulang kali meminta haknya untuk tetap diam. Dia juga menolak untuk mengajukan pernyataan balik selama penyelidikan kasus penjarahannya.

Kondisi kesehatan

Dari Lima sbantu Departemen Kehakiman” masih mendapatkan sisa pernyataan dari Ny. Napoles”, namun memutuskan untuk mencari pengaturan alternatif untuk mendapatkan kesaksian lengkap, mengingat kondisi kesehatannya.

Tim DOJ seharusnya mengadakan beberapa sesi dengan Napoles, setelah pertemuan awal DOJ-Napoles. De Lima sebelumnya mengatakan “sesi tambahan” ini dimaksudkan untuk memverifikasi kesaksian awal Napoleon.

Namun De Lima menunjukkan perubahan hati pada hari Rabu, dengan mengatakan kesaksian tertulis lengkap lebih disukai agar tidak berdampak buruk pada kondisi Napoles.

Sesi kedua diadakan setelah operasi Napoleon pada 23 April, kata De Lima. De Lima didampingi oleh agen NBI dan Sekretaris DOJ Jose Justiniano selama pertemuan awalnya dengan Napoles.

Meski dikritik keras karena mempertimbangkan Napoles sebagai saksi negara dalam kasus penipuan tersebut, De Lima sebelumnya mengatakan bahwa hal tersebut merupakan “pengabdian” dari “tugasnya sebagai pencari kebenaran” untuk tidak mendengarkan Napoles. (BACA: DOJ menangguhkan putusan atas kesaksian Napoles)

Dia juga mengatakan mungkin ada rincian tentang penipuan PDAF yang hanya diketahui oleh Napoles, dan tidak diketahui oleh para saksi yang saat ini berada dalam tahanan pemerintah. Namun, dia mengatakan “sejauh ini tidak ada konflik” antara kesaksian Napoleon dan kesaksian para pelapor. (BACA: DOJ: Beberapa Solon Mungkin Pernah Berurusan Langsung dengan Napoles)

Tidak ada perubahan dalam daftar Napoli

De Lima mengatakan Napoles tidak menambahkan siapa pun ke daftar kontroversial individu yang bertransaksi dengannya sehubungan dengan penipuan tersebut. Daftar tersebut disampaikan kepada De Lima pada sesi pertama mereka.

Daftar tersebut dengan cepat menjadi bahan spekulasi dan kekhawatiran di kalangan anggota parlemen, dan sebagian besar dari mereka meneriakkan propaganda hitam.

Sebelumnya, De Lima mengatakan dia tidak tunduk pada tekanan dari anggota parlemen tertentu untuk merilis daftar tersebut. mengingat kesepakatan antara DOJ dan kubu Napoleon untuk tetap bungkam menunggu evaluasi lebih lanjut oleh Departemen Kehakiman.

Ketika Senator Franklin Drilon menuntut agar daftar tersebut dirilis hanya jika ada bukti kuat yang mendukungnya, De Lima meyakinkan publik bahwa Napoles memang menyimpan bukti dokumenter.

Penipuan PDAF diungkap oleh kepala pelapor Benhur Luy, yang diselamatkan oleh agen Biro Investigasi Nasional pada Maret 2013. Luy diduga ditahan secara ilegal oleh Napoles dan saudara laki-lakinya Reynald Lim.

DOJ diatur untuk mengajukan kasus gelombang ketiga yang terkait dengan penipuan. De Lima mengatakan penggandaan dokumen untuk pengajuan membutuhkan waktu, namun pada hari Rabu dikonfirmasi bahwa kasus tersebut akan diajukan minggu depan.

Napoles saat ini menghadapi kasus penjarahan atas penipuan PDAF, kasus penahanan ilegal yang melibatkan Luy, dan kasus penyitaan properti atas aset yang diduga diperolehnya melalui penipuan tersebut. – Rappler.com