• May 28, 2024
Koleksi Victoria’s Secret membuat marah para orang tua

Koleksi Victoria’s Secret membuat marah para orang tua

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Koleksi ‘Bright Young Things’ milik Victoria’s Secret menjadi sorotan karena diduga menyasar remaja

MANILA, Filipina – Merek pakaian dalam Amerika, Victoria’s Secret, menghadapi kemarahan para orang tua karena koleksi terbarunya, “Bright Young Things”, yang diduga ditujukan untuk gadis remaja.

Koleksi ini diluncurkan di bawah lini Spring Break Pink, label Victoria’s Secret untuk pelanggan muda. Ini menampilkan pakaian renda dan polkadot dengan kalimat “Liar”, “Panggil Aku” dan “Merasa Beruntung?”

Berdasarkan Vogue.comCFO Victoria’s Secret, Stuart Burgdoefer, berpendapat bahwa kalimat tersebut ditujukan untuk remaja: “Ketika seseorang berusia 15 atau 16 tahun, mereka ingin menjadi apa? Mereka ingin menjadi lebih tua, dan mereka ingin menjadi keren seperti gadis di kampus, dan itu adalah bagian dari keajaiban yang kami lakukan di Pink.”

Mereka yang menentang produk yang dianggap gaduh ini telah meluncurkan kampanye Facebook yang meminta Victoria’s Secret untuk menarik “Bright Young Things” dari toko mereka.

Kata-kata dari seorang ayah

Suara nyaring di antara kerumunan itu adalah Pendeta Evan Dolive yang postingan blog mengenai masalah ini telah dilihat lebih dari 2,7 juta kali sejak diposting pada 22 Maret (23 Maret MNL).

Dolive, ayah dari seorang anak perempuan berusia 3 tahun, memberi judul postingan blognya “Surat untuk Rahasia Victoria Dari Seorang Ayah”.

Dalam postingannya dia menjelaskan apa yang dia ketahui tentang koleksi “Bright Young Things” dan menyebutnya “sakit”.

Dia menulis: “Saya percaya (koleksi” Bright Young Things “) mengirimkan pesan yang salah tidak hanya kepada putri saya, tetapi juga kepada semua gadis muda.

“Saya tidak ingin putri saya berpikir bahwa harga dirinya dan penerimaan orang lain didasarkan pada pilihan pakaian dalam. Saya tidak ingin putri saya berpikir bahwa untuk menjadi populer atau bahkan menarik, dia harus memiliki kata-kata di tubuhnya.”

MENGGODA?  Celana Victoria's Secret seperti ini populer di kalangan remaja putri.  Foto dari halaman Facebook 'Victoria's Secret Pink'

Dolive menilai koleksi tersebut meremehkan perempuan.

“Saya yakin lini baru ‘Bright Young Things’ ini menggagalkan upaya pemberdayaan perempuan muda di negeri ini. “Bright Young Things” menyampaikan pesan bahwa perempuan adalah objek seks. Produk baru ini mempromosikannya pada usia yang sangat muda.”

Dia mengakhiri dengan meminta Victoria’s Secret untuk mempertimbangkan kembali kalimat yang mengatakan “dengan melakukan hal ini Anda akan menempatkan harga diri, harga diri dan kebanggaan gadis-gadis muda di atas keuntungan.”

Victoria’s Secret merespons

Pada hari Selasa, 26 Maret (27 Maret di Manila), Victoria’s Secret menanggapi kontroversi tersebut.

Juru bicara perusahaan mengatakan, “Menanggapi pertanyaan yang kami terima baru-baru ini, Victoria’s Secret Pink adalah merek untuk wanita usia kuliah. Terlepas dari rumor yang beredar baru-baru ini, kami tidak memiliki rencana untuk meluncurkan koleksi untuk wanita yang lebih muda. Bright Young Things adalah slogan yang digunakan sehubungan dengan tradisi liburan musim semi universitas.

Di hari yang sama, Dolive mengomentari pernyataan tersebut posting blog lain mengatakan Victoria’s Secret bahkan belum mampu menyelesaikan masalah ini.

“Namun, hal ini tidak mengatasi masalah penggunaan perempuan dalam iklan yang terlalu menseksualisasikan mereka. VS tidak membahas masalah penetapan standar seksualitas dan kecantikan yang tidak dapat dicapai – itulah sebabnya saya menulis surat saya.” – Dengan laporan dari Pia Ranada/Rappler.com

Togel Hongkong