• June 20, 2024
Mencegah kekerasan terhadap perempuan sebelum terjadi

Mencegah kekerasan terhadap perempuan sebelum terjadi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Langkah-langkah yang dapat diambil wanita untuk mengambil rute pulang baru untuk menghindari calon penguntit

MANILA, Filipina – Dalam film laris “Miss Congeniality”, karakter Sandra Bullock mengajarkan wanita cara membela diri dari penyerang pria. Di Filipina, seorang petugas polisi wanita juga mendidik rekan-rekan Pinaynya tentang cara membantu diri mereka sendiri – dengan mengetahui hak-hak hukum mereka dan cara mencegah kejahatan umum sebelum hal itu terjadi.

Meskipun semprotan merica dan senjata bius dapat membantu, SPO3 Helen Lapay Dela Cruz percaya bahwa pendidikan pencegahan juga sama pentingnya.

Dalam sebuah kelompok diskusi intim, “Talk to Me Safely,” pada hari Selasa, 22 Mei, petugas polisi pemenang penghargaan ini menguraikan cara-cara yang dapat dilakukan perempuan untuk menghindari kejahatan umum:

1. Ubah rutinitas Anda. “Tindakan sederhana dengan membedakan pemberhentian atau rute pulang dari rutinitas perjalanan Anda yang biasa dapat menghalangi calon penguntit,” kata Dela Cruz dalam bahasa Filipina.

2. Simpan barang-barang berharga Anda. “Saat bepergian terutama pada malam hari, selalu sembunyikan perangkat Anda agar tidak menarik perhatian perampok,” tambahnya.

3. Kenyamanan di tengah keramaian. “Simpan taksi di tempat yang terdapat kamera keamanan yang dapat melihat Anda, atau di tempat yang banyak orang. Jika ada satpam, mintalah dia untuk mencatat nomor plat taksi Anda atau mengirimkannya ke keluarga Anda, terutama jika Anda pulang larut malam,” sarannya.

4. Tetap tenang dan bayar untuk menggunakan sarana transportasi yang lebih aman. “Selalu perhatikan sekelilingmu,” kata petugas polisi itu. Dela Cruz percaya setiap orang memiliki naluri yang muncul ketika ada seseorang yang mencurigakan atau situasi akan memburuk. “Jika Anda merasa perlu menjauhi bahaya, meskipun itu berarti membuang-buang ongkos, lakukanlah. Bersikaplah keren dan jangan biarkan diri Anda histeris,” katanya.

5. Hidup Anda lebih berharga daripada dompet Anda. Ketika melarikan diri tidak mungkin dilakukan, jangan mencoba melawan jika Anda bukan ahlinya, katanya. Biarkan penyerang merampas gadget Anda karena pada akhirnya hidup Anda seribu kali lebih berharga dan tidak dapat tergantikan.

6. Baca beritanya. “Anda sebenarnya harus lebih waspada. Waspadai modus operandi baru yang sedang hangat di berita atau jejaring sosial. Waspada dan waspada. Beberapa orang mungkin mengatakan Anda hampir paranoia, tapi setidaknya itu demi kesejahteraan dan keselamatan Anda,” tambahnya.

Perisai dari kekerasan

Perempuan dapat mengambil langkah-langkah untuk membuat diri mereka tidak terlalu rentan terhadap kejahatan umum, namun menurut Dela Cruz, mayoritas korban perempuan dianiaya oleh pasangannya yang “tidak tahu” akan hak-hak mereka. Dia mengatakan beberapa perempuan tidak menyadari bahwa mereka sedang dianiaya, sementara yang lain memilih untuk diam menderita demi keluarga atau anak-anak mereka.

Dia menambahkan bahwa orang Filipina pada dasarnya adalah martir. Dia percaya bahwa mentalitas berperan sebagai faktor mengapa banyak dari mereka tidak dapat keluar dari hubungan yang penuh kekerasan.

Dia mendefinisikan pelecehan. “Penyalahgunaan tidak hanya terbatas pada fisik. Ada juga yang bersifat emosional seperti penghinaan, pemanggilan nama baik, atau cara apa pun untuk mempermalukan karakter Anda.” Jenis pelecehan lainnya adalah pelecehan finansial, katanya, merujuk pada suami yang tidak mengizinkan istrinya bekerja atau meninggalkan rumah.

Ia mengatakan bahwa tidak hanya laki-laki yang melakukan kekerasan terhadap perempuan, tetapi juga majikan yang mempunyai otoritas. Ia menegaskan, pelecehan seksual masih sering terjadi di tempat kerja. Sejak tahun 2000 hingga 2011, Pusat Perlindungan Perempuan dan Anak Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mencatat 757 kasus pelecehan seksual atau 5 kasus per bulan.

Dia berbicara tentang senjata hukum terbesar bagi perempuan dan anak – Undang-Undang Republik 9262 atau Undang-Undang Republik Bertindak melawan kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak mereka. Undang-undang ini dianggap sebagai paket lengkap yang secara sempurna mengisi kekosongan kurangnya keadilan bagi perempuan sebelum adanya undang-undang berbasis gender.

“Kami tidak bisa menegakkan hak-hak kami tanpa mengetahuinya,” tegasnya. “Keluar dari pelecehan adalah panggilan pribadi. Jika Anda merasa dianiaya, Anda bisa keluar.”

Meskipun terdapat undang-undang yang melindungi hak dan kesejahteraan perempuan, kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan seksual masih menjadi masalah umum di Filipina. Sejak Januari 2011 hingga Agustus 2011 saja, Pusat Perlindungan Perempuan dan Anak PNP mencatat 5.989 kasus, yang berarti 25 kasus per hari atau 1 kasus setiap 57 menit 36 ​​detik. – Rappler.com

Untuk SMS dan pertanyaan seputar keselamatan perempuan, hubungi Aling Pulis di nomor ini: 0919-777-7377.

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.