• May 28, 2024
Model PH untuk belajar bahasa Inggris

Model PH untuk belajar bahasa Inggris

BANGKOK, Thailand – Belum pernah sebelumnya dalam sejarah umat manusia permintaan akan bahasa Inggris begitu besar. Ini telah menjadi komoditas yang sangat diperlukan di seluruh dunia. Globalisasi tentu saja menjadi salah satu katalis utama di balik fenomena ini.

Misalnya, saat ini bukan hal yang aneh jika dua individu dari kebangsaan berbeda dapat mendeteksi masalah teknis atau melakukan pemesanan dalam sekejap, meskipun terdapat perbedaan geografis yang memisahkan mereka.

Mark di California hanya perlu menghubungi nomor bebas pulsa untuk diarahkan ke agen call center yang berbasis di Manila, Geoffrey, yang menerima teleponnya untuk mendapatkan dukungan teknis dan menanyakan beberapa pertanyaan awal kepadanya. Dalam beberapa menit, Mark menjadi puas dengan layanan pelanggan Geoffrey. Sementara itu, Geoffrey sedang menunggu panggilan lain yang mungkin datang dari Inggris atau negara berbahasa Inggris mana pun.

Skenario ini telah menjadi rutinitas 24 jam, 7 hari seminggu, sehingga menjadi gaya hidup banyak warga Filipina di pusat kota besar di Filipina.

Dalam penelitian terbaru yang melibatkan Business English Index (BEI), satu-satunya alat yang mengukur kecakapan bahasa Inggris bisnis di tempat kerja, Filipina muncul sebagai negara terbaik di dunia dalam kecakapan bahasa Inggris bisnis, bahkan mengungguli Amerika Serikat.

Hasil tahun 2012 menunjukkan bahwa dari 76 negara yang berpartisipasi dalam studi ini, Filipina adalah satu-satunya negara yang berada di atas 7.0, yaitu “tingkat BEI dalam kisaran kecakapan tinggi yang menunjukkan kemampuan untuk berperan aktif dalam diskusi bisnis dan melakukan tugas-tugas yang relatif kompleks.” Hal ini terjadi bahkan ketika Filipina dilaporkan telah melampaui India sebagai pusat panggilan internasional.

Fenomena

Namun bagaimana fenomena ini bermula? Apa yang membuat industri call center berusia 20 tahun ini sukses di Filipina? Bisakah negara-negara lain yang bukan penutur asli belajar dari pengalaman Filipina? Sejumlah alasan telah dikemukakan, namun kompetensi orang Filipina dalam bahasa Inggris menempati urutan teratas.

Dalam studi BEI GlobalEnglish Corporation, keterampilan seperti mengambil peran partisipatif dalam percakapan terkait bisnis atau melaksanakan tanggung jawab yang relatif kompleks sangat dihargai. GlobalEnglish juga menyiratkan bahwa keterampilan lain yang lebih mendasar seperti “memahami atau mengkomunikasikan informasi dasar selama pertemuan virtual atau tatap muka, membaca atau menulis email profesional dalam bahasa Inggris atau mengatasi kompleksitas dan perubahan cepat dalam lingkungan bisnis global yang harus ditangani” juga diperhitungkan. .

Tom Kahl, presiden GlobalEnglish, mencatat bahwa kemampuan mengkomunikasikan ide dengan mudah dan bekerja dengan pihak lain dalam lingkungan multinasional dapat meningkatkan keuangan organisasi. Studi tersebut mengungkapkan bahwa skor 7,11 yang dimiliki Filipina, satu-satunya negara yang mencapai tingkat menengah, dapat membantu menjelaskan mengapa kondisi ekonomi negara tersebut meningkat, sehingga menempatkan Filipina pada posisi 5 Besar pada data PDB Pasca Bank Dunia tahun 2011 dan 2012.

Selain yang dikutip oleh GlobalEnglish, seorang manajer sebuah perusahaan Amerika yang melakukan outsourcing panggilan layanan pelanggan ke call center Filipina menekankan pentingnya mengetahui cara menggunakan frasa dan idiom tertentu.

Tepi

Hal ini mungkin terlihat cukup mendasar, namun hal ini menjadi faktor lain mengapa orang Filipina yang berbahasa Inggris lebih disukai dibandingkan orang India. Ini mungkin berhubungan dengan kosakata dan tata bahasa seseorang yang merupakan pusat keberhasilan atau kegagalannya dalam setiap komunikasi.

Dalam “India Rising: The Need for Two Way Training” karya Barry Tomalin, dia mengutip penggunaan kosakata dan tata bahasa sebagai sumber tekanan bagi agen call center India. Mereka cenderung menggunakan “pertanyaan-pertanyaan yang panjang dan tidak langsung, yang akan memperpanjang pertukaran informasi. Jika dilakukan demi kesopanan, hal ini justru dapat menjadi kontraproduktif, karena akan membawa pertukaran lebih dari apa yang diperlukan.”

Penggunaan beberapa kata, seperti “berpreposisi” alih-alih mengatakan “majukan,” atau “Saya akan membawakan yang diperlukan” alih-alih mengatakan “Saya akan melakukan yang diperlukan,” yang mungkin tidak jelas bagi klien multinasional, lebih lanjut menyebabkan miskomunikasi. Singkatnya, mengetahui ekspresi standar menawarkan imbalan yang sangat besar.

Untuk menjadi pengguna bahasa apa pun yang efektif, seseorang juga harus memahami budaya di mana bahasa tersebut digunakan. Braj Kachru, seorang ahli bahasa terkenal yang dijuluki sebagai “bapak”. Dunia Bahasa inggrispernah mengatakan bahwa bahasa dan budaya saling berkaitan.

Untuk mengetahui dan memahami suatu bahasa, seseorang juga harus mengetahui dan memahami budayanya. Dalam kasus Filipina, hal ini tampaknya bukan tugas yang berat sama sekali. Filipina sudah lama bersiap menghadapi hal ini. Dengan sejarah berabad-abad lamanya mereka terpapar pada segala sesuatu yang berbau Amerika, orang Filipina lebih akrab dengan praktik-praktik Barat dibandingkan orang Asia lainnya.

Tindakan ini mungkin tidak disukai oleh negara-negara lain yang bukan penduduk asli berbahasa Inggris karena takut mengurangi rasa nasionalisme masyarakatnya. Tentu saja, agar orang yang bukan penutur asli bahasa Inggris bisa mengetahui dan memahami bahasa target dengan sukses, ia tidak harus memiliki pola pikir yang sama dengan orang Filipina.

Salah satu saran praktis yang ditawarkan Filipina adalah bahwa sistem pendukung untuk mempelajari setidaknya bahasa apa pun harus ada. Ini berarti memiliki akses siap pakai terhadap bahasa Inggris kapan saja di dalam dan di luar kelas.

Dukungan eksternal

Di Filipina, sebagian besar papan reklame dan papan reklame luar ruangan berbahasa Inggris, terdapat banyak film Hollywood di bioskop dan komedi situasi Amerika di TV – tanpa teks film dalam bahasa Filipina, dokumen resmi pemerintah berbahasa Inggris, dan hampir separuh lagu lokal berbahasa Inggris. direkam (meskipun lagu-lagu Top 40 dari AS diputar secara ekstensif).

Orang tua menggunakan bahasa Inggris dengan anak-anak mereka bahkan sebelum mereka pergi ke sekolah. Masyarakat kelas menengah hingga atas menggunakan bahasa Inggris ketika mereka berbicara di telepon, ketika mengirim email, dan ketika mereka mengobrol. Semua itu, kata mereka, tidak pernah mengancam rasa patriotisme mereka, karena patriotisme – menurut mereka – adalah apa yang ada dalam hati dan jiwa seseorang.

Dengan dimulainya Masyarakat Ekonomi ASEAN pada tahun 2015, negara-negara anggota kini bersiap untuk melakukan integrasi. Seiring dengan harapan masyarakat untuk menikmati peluang yang diberikan oleh pembangunan komunitas, hal ini juga membawa tantangan.

Salah satunya adalah kebutuhan masyarakat untuk menjadi pemain terampil tidak hanya di negara mereka sendiri tetapi juga di kawasan. Karena kompetensi terkait erat dengan keterampilan komunikasi seorang pekerja, mereka yang bukan penutur asli bahasa Inggris dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan yang mendorong mereka untuk berpikir apakah mereka sama baiknya atau lebih baik dibandingkan rekan-rekan mereka di negara-negara tetangga.

Di tengah semua ini, pengalaman Filipina belum tentu menjadi model pembelajaran bahasa yang sempurna bagi masyarakat ASEAN. Namun, dalam perjalanan negara ini untuk menjadikan warga negaranya kompeten secara komunikatif, ada beberapa pembelajaran yang dapat diambil dan dimanfaatkan dengan baik. – Rappler.com

Analiza Perez-Amurao mengajar kursus penelitian dan penulisan di Divisi Humaniora dan Bahasa Mahidol University International College di Thailand. Sebagai finalis SEAMEO-Australia Press Award 2010, beliau memegang gelar Diploma Pascasarjana TESOL dari RELC-Singapura dan MA dalam Pengajaran Bahasa dan Sastra Inggris dari Universitas Ateneo de Manila. Dia saat ini sedang menyelesaikan gelar PhD dalam Studi Multikultural di Universitas Mahidol. Kunjungi websitenya di www.analizaperez-amurao.com. Ikuti tweetnya: @analiza_amurao.

Togel Sydney