• April 18, 2024
UE menyumbangkan P312-M untuk Program Pangan Dunia

UE menyumbangkan P312-M untuk Program Pangan Dunia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sumbangan ini dimaksudkan untuk mendorong pemulihan mata pencaharian 50.000 keluarga yang kehilangan tempat tinggal akibat konflik di Mindanao.

MANILA, Filipina – Menyusul perjanjian kerangka perdamaian bersejarah baru-baru ini, Uni Eropa (UE) telah memberikan P312 juta kepada Program Pangan Dunia PBB (WFP) untuk memulihkan mata pencaharian 50.000 keluarga atau 300.000 orang yang kehilangan tempat tinggal akibat konflik sebelumnya di Mindanao. , mempromosikan. .

Upacara penandatanganan antara UE dan WFP diadakan pada hari Senin, 22 Oktober, di kantor Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), Kota Quezon, untuk meresmikan kemitraan tersebut.

Alokasi sebesar EUR 5,9 juta (atau P312 juta) di bawah Program Bantuan untuk Masyarakat Tercabut, akan mendukung proyek “Meningkatkan Ketahanan Pengungsi Internal di Mindanao Tengah dengan Memperkuat Mata Pencaharian” untuk jangka waktu pembiayaan dua tahun. Kontribusi UE akan menyediakan pemukiman kembali yang berkelanjutan bagi para pengungsi dan dukungan dalam proses pemulihan jangka panjang.

Melalui inisiatif ini, lumbung skala kecil serta kegiatan pangan dan uang tunai untuk kerja akan dilaksanakan untuk koperasi pertanian, petani dan nelayan, memberikan mereka dukungan produksi, pasca panen dan rantai nilai. Proyek-proyek seperti pengelolaan daerah aliran sungai, reboisasi dan wanatani akan dipromosikan di wilayah pedalaman untuk menjamin lingkungan hidup yang lebih baik bagi para pengungsi internal. Penanaman kembali mangrove serta restorasi dan konservasi keanekaragaman hayati akan semakin diperkuat di masyarakat pesisir.

WFP akan memimpin pelaksanaan program melalui kerja sama erat dengan DSWD, Departemen Pertanian, Departemen Reforma Agraria, dan Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam.

Pengentasan kemiskinan

Duta Besar UE Guy Ledoux mengatakan bahwa dukungan ini akan secara langsung mengatasi pengentasan kemiskinan bagi masyarakat termiskin di Mindanao, terutama selama fase transisi penting setelah penandatanganan perjanjian kerangka kerja. “Sebagai mitra pembangunan yang penting dalam pengentasan kemiskinan di Mindanao sejak tahun 1990, penghargaan ini merupakan penegasan kembali yang kuat atas dukungan Uni Eropa terhadap pembangunan Mindanao, dan hal ini pasti akan terus berlanjut seiring dengan perjanjian kerangka perdamaian yang baru-baru ini ditandatangani,” katanya.

“Kami sangat berterima kasih kepada UE atas bantuan mereka yang berkelanjutan kepada WFP dan pekerjaannya di Filipina. Seperti kita ketahui, UE menerima Hadiah Nobel Perdamaian karena mempromosikan perdamaian di Eropa. Salah satu bagiannya adalah UE di Filipina secara proaktif mempromosikan proses perdamaian Mindanao melalui hibah UE yang signifikan dan tepat waktu ini, yang akan memungkinkan WFP membantu masyarakat yang terkena dampak konflik untuk pulih dan membangun kembali dengan cepat,” kata Stephen Anderson, perwakilan WFP Filipina dan direktur negara, kata.

“Dukungan UE melalui mitra DSWD, WFP, merupakan perkembangan yang diharapkan dapat meningkatkan dan melengkapi upaya pemerintah Filipina untuk mencapai perdamaian dan pembangunan berkelanjutan di Mindanao,” kata Corazon Juliano-Soliman, sekretaris kesejahteraan sosial.

“Front Pembebasan Islam Moro (MILF) sangat terdorong oleh dukungan terhadap proses perdamaian. Bantuan ini akan memfasilitasi pekerjaan ke depan seiring kita bergerak menuju pencapaian perdamaian dan pembangunan untuk Bangsamoro. MILF sangat menghargai bantuan yang diberikan UE untuk memajukan perdamaian di Mindanao, dan untuk meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat, terutama para pengungsi internal,” kata Mohagher Iqbal, ketua panel perundingan MILF.

Hibah Uni Eropa ini merupakan tambahan dari alokasi sebesar P462 juta untuk mendukung proses perdamaian di Mindanao yang diumumkan pada bulan Juli 2012 oleh Duta Besar Ledoux. Hibah sebelumnya akan mendanai komponen kemanusiaan, rehabilitasi dan pembangunan dari Tim Pemantau Internasional (IMT), dimana UE adalah salah satu pemangku kepentingan utamanya.

Hal ini juga akan mencakup dukungan kepada organisasi non-pemerintah lokal dan internasional yang membentuk komponen perlindungan sipil IMT. – Rappler.com

Result SDY