• July 16, 2024
‘Sabotase’ istana dalam penyelidikan Puno

‘Sabotase’ istana dalam penyelidikan Puno

MANILA, Filipina – Akankah sidang Senat mengenai pengunduran diri Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Rico Puno akan dilanjutkan pada hari Jumat, 14 September?

Karena tidak ada satu pun dari 11 senator dari Komite Amandemen Konstitusi, Revisi Kode dan Undang-undang yang mengkonfirmasi kehadirannya, Senator Miriam Defensor Santiago, yang mengetuai komite dan menyerukan penyelidikan, mengungkapkan rasa frustrasinya dalam sebuah pernyataan Kamis, 13 September menyatakan bahwa penyelidikan mungkin “disabotase”. Ia menambahkan, Puno pun belum memastikan kedatangannya.

Santiago mengatakan para senator, yang tidak mengatakan mereka akan datang atau stafnya mengatakan mereka akan keluar kota, mungkin diperintahkan oleh Malacañang untuk melewatkan sidang.

“Jika ini terjadi (sidang dibatalkan), boikot yang disengaja seperti itu akan menunjukkan bahwa rekan-rekan senator saya yang tergabung dalam komite tidak mendukung inisiatif saya. Saya pasti akan memulai protes, tapi saat ini saya sedang memikirkan bentuk protes saya,” kata Santiago.

Istana menolak mengomentari pernyataan Santiago. Juru bicara kepresidenan Abigail Valte mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks pada Kamis malam: “Pada titik ini, kami tidak tahu apakah para senator benar-benar tidak menghadiri sidang.”

Kesebelas anggota panitia tersebut adalah Senator Franklin Drilon, Senator Panfilo Lacson, Senator Manuel “Lito” Lapid, Senator Antonio Trillanes IV, Senator Francis Pangilinan, Senator Ferdinand Marcos Jr., Senator Aquilino “Koko” Pimentel, Jinggoy Army Estrada dan Vicente Sotto III Alan Peter Cayetano.

Santiago meminta sidang, antara lain, upaya Puno mengambil dokumen dari unit kondominium dan kantor mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo pada Jumat, 18 Agustus.

Puno, yang mengundurkan diri pada 11 September, mendatangi unit apartemen Robredo di Kota Quezon dan ke kantor Komisi Kepolisian Nasional (Napolcom) dan DILG pada 19 Agustus, sehari setelah pesawat Robredo jatuh di Kota Masbate untuk mengambil dokumen yang diamankan bahkan selama pencarian dan penyelamatan. operasi masih berlangsung untuk mendiang Sekretaris. Rombongan Puno tidak diperbolehkan memasuki unit kondominium Robredo.

Presiden Benigno Aquino III kemudian mengakui bahwa dia memerintahkan Puno untuk mengamankan dokumen Robredo, namun mengatakan dia tidak menyuruhnya pergi ke kediaman Robredo. Dokumen Robredo kemudian mengungkapkan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap akuisisi senjata tidak biasa yang menyebutkan nama Puno.

Puno adalah teman dekat presiden.

‘Pengecut Penakut’

Santiago menambahkan, jika Puno tidak hadir di persidangan, itu membuktikan dirinya bersalah atas dakwaan tersebut.

“Ini akan menunjukkan bahwa dia adalah seorang pengecut yang fanatik, bahwa semua tuduhan terhadapnya mungkin benar, dan bahwa dia tidak mempedulikan publik Filipina,” katanya.

Santiago mengatakan Puno bisa menggunakan haknya untuk tidak menyalahkan diri sendiri jika dia tidak mau menjawab pertanyaan, tapi ini bukan alasan untuk tidak menghadiri penyelidikan. Santiago mengatakan komite juga dapat memutuskan untuk memakzulkan Puno, yang harus disetujui oleh Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

“Jika Presiden Senat menolak menandatangani panggilannya, dia pada dasarnya tidak menyetujui rekomendasi komite, dan ini tidak normal,” katanya.

Enrile mempertanyakan apakah penyelidikan tersebut berada di luar mandat Senat.

Kehadiran yang dikonfirmasi

Dari para tamu undangan, 10 orang sudah memastikan kehadirannya, antara lain Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje, Wakil Ketua dan Pejabat Eksekutif Napolcom Eduardo U. Escueta, Uskup Agung Oscar V. Cruz, Direktur Jenderal PNP Nicanor Bartolome, dan Wakil Direktur Jenderal Emelito Sarmiento.

Polisi yang dikabarkan bersama Puno saat mendatangi kediaman Robredo pun menyatakan akan menghadiri sidang, yakni Supt Senior Oliver Tanseco dan Supt Senior Joel Pagdilao.

Jocelyn Jose dari Trust Trade dan Glock Asia Pasifik, Asisten Khusus DILG Isoceles P. Otero, Ketua Satuan Tugas Anti Kayu Ilegal Renato Miranda, dan Ketua Panitia Lelang dan Penghargaan PNP Reynaldo C. Espineli juga mengonfirmasi kehadiran mereka.

Para tamu undangan disebut-sebut mengetahui kunjungan Puno ke kantor dan kediaman Robredo, atau tuduhan dan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap Puno.

De Lima tidak akan datang

Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang juga diundang, mengatakan dia melewatkan sidang tersebut. De Lima-lah yang mampu mengamankan kondominium Robredo. Dia mengatakan bahwa asisten kepala eksekutif Robredo, Dominina Rances, yang memintanya pada tanggal 18 Agustus untuk mengamankan dokumen tersebut.

PANGGILAN PRESIDEN.  De Lima mengatakan presiden harus terlebih dahulu memberikan persetujuannya apakah dia dapat mengakui penyelidikan Puno ke sidang Senat atau tidak.

Dalam pesan teks kepada wartawan, dia mengatakan dia “belum menerima izin apa pun dari presiden untuk hadir” dan dia mengadakan pertemuan di istana besok pagi ketika penyelidikan dijadwalkan berlangsung.

De Lima juga mengatakan kepada wartawan sebelumnya bahwa dia menganggap ruang lingkup persidangan tersebut “tidak jelas” dan tujuan persidangan tersebut tidak begitu jelas.

“Berdasarkan pemberitahuan itu untuk menilai Usec Puno, jadi kabur. Kemudian kami diminta menyampaikan pernyataan pembuka,” tambah De Lima. Apa tujuan sebenarnya?

Terlalu banyak ‘brouhaha?’

De Lima mengatakan dia tidak mengerti mengapa ada begitu banyak “brouhaha” mengenai siapa yang diminta presiden untuk mengamankan dokumen tersebut atau tidak. “Itu hak prerogratif presiden untuk mengarahkan siapa pun – kahit si Usec Puno, kahit ako atau siapa pun, basta bawahan niya, anong masama doon? (Merupakan hak prerogratif Presiden untuk mengarahkan siapa pun – bolehkah Usec. Puno, saya atau siapa pun, asalkan bawahannya. Apa yang salah dengan itu?)”

Leni Robredo, istri mendiang sekretaris, juga mengatakan dia tidak akan menghadiri sidang Senat. Asisten kepala eksekutif suaminya, pengacara Domnina Rances, menulis surat ke Santiago pada Selasa, 11 September, mengatakan bahwa Ny. Robredo turut berduka cita.

“Seperti yang diketahui Yang Mulia, Atty Gerona-Robredo tinggal di Kota Naga bersama anak bungsunya,” kata Rances.

“Bahkan ketika dia berduka atas meninggalnya Sekretaris Jesse M Robredo, tangannya saat ini penuh untuk memastikan bahwa anak-anaknya dapat mengatasi kejadian malang tersebut dan dia takut bahwa kejadian yang sangat umum mengenai pekerjaan suaminya dapat menyebabkan terlalu banyak rasa sakit dan stres bagi dirinya. keluarganya.” – dengan laporan dari Purple Romero/Rappler.com

Pengeluaran SDY