• June 20, 2024
Senjata Sewaan Menguntit Saksi Pembantaian Maguindanao

Senjata Sewaan Menguntit Saksi Pembantaian Maguindanao

MANILA, Filipina – Para pembunuh bayaran memburu saksi pembantaian di mana seorang panglima perang politik diduga memimpin pembantaian 57 orang di Maguindanao, kata kerabat korban dan kelompok hak asasi manusia setelah hampir dua tahun persidangan yang rumit.

Tiga saksi dan 3 anggota keluarga lainnya yang berencana untuk bersaksi dibunuh dalam apa yang dianggap oleh penduduk setempat sebagai pesan mengerikan kepada siapa pun yang menentang politisi tersebut dan anggota suku lainnya yang diadili atas pembantaian tersebut.

Setidaknya 10 saksi ditempatkan di sebuah lokasi rahasia di bawah perlindungan Departemen Kehakiman, menurut Esmael Mangudadatu, seorang politisi saingan yang istri dan dua saudara perempuannya tewas dalam pembantaian tersebut.

Namun dia mengatakan banyak orang lain yang sendirian dalam permainan berbahaya kucing-kucingan dengan para pembunuh bayaran.

“Mereka berada dalam bahaya setiap hari,” kata Mangudadatu.

“Mereka diburu oleh orang-orang bersenjata sewaan dan cepat atau lambat akan terjadi lebih banyak pembunuhan.”

Mangudadatu sendiri dilindungi oleh penjaga keamanan yang tangguh saat ia berpindah-pindah setiap minggu antara Manila, tempat proses pengadilan diadakan, dan Maguindanao, provinsi selatan tempat pembunuhan terjadi.

“Saya tidak bisa bergerak bebas, ini sangat berbahaya,” katanya kepada AFP.

Pembantaian tahun 2009 diduga diatur oleh klan Ampatuan dalam upaya untuk menghentikan Mangudadatu menantang salah satu anggotanya untuk jabatan gubernur di Maguindanao, sebuah provinsi pertanian di pulau selatan Mindanao.

Saingan Mangudadatu, Andal Ampatuan Jr, diduga memimpin pasukan pribadi keluarganya dengan mencegat konvoi yang membawa istri musuhnya, anggota keluarga, pengacara, dan sekelompok 32 jurnalis, kemudian mendorong mereka menuruni bukit berumput untuk menembak.

Mayat-mayat itu ditemukan segera setelah itu di sumur pinggir jalan yang digali dengan alat penggali mekanis milik negara.

Suku Ampatuan memerintah Maguindanao selama sekitar satu dekade di bawah perlindungan Presiden Gloria Arroyo, yang menggunakan milisi suku tersebut sebagai penyangga melawan pemberontak separatis Muslim.

Maguindanao dan bagian lain Mindanao adalah kampung halaman tradisional suku ini Filipina‘Minoritas Muslim.

Beberapa umat Islam telah melancarkan pemberontakan separatis selama beberapa dekade, sementara yang lain, seperti suku Mangudadatu dan Ampatuan, memilih menjadi bagian dari sistem politik nasional.

Politik Mindanao telah lama diwarnai dengan pembunuhan dan intimidasi antar suku yang bersaing, meskipun pembantaian Maguindanao merupakan aksi kekerasan terburuk.

Ampatuan Jr, ayahnya dan anggota suku lainnya termasuk di antara 197 orang yang didakwa dalam pembunuhan tersebut, dan Ampatuan Jr adalah orang pertama yang diadili pada bulan September 2010.

Masih berkuasa

Namun sekitar 100 orang yang didakwa – kebanyakan anggota milisi swasta Ampatuan – masih buron, sementara tokoh suku lainnya masih memegang jabatan di pemerintahan daerah.

Mereka yang ditahan, termasuk warga senior Ampatuan, berada di Manila untuk diadili atau menunggu persidangan.

Sidang hanya diadakan sekali seminggu dan para pengacara memperkirakan persidangan akan memakan waktu bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun Filipina‘ sistem hukum yang terbelakang. Jaksa mengeluhkan taktik penundaan yang dilakukan pembela.

Setidaknya 20 saksi, termasuk mantan pembantu Ampatuan, secara langsung mengaitkan warga suku dengan pembunuhan tersebut, dan lebih banyak lagi yang menyatakan kesediaannya untuk melakukan hal yang sama namun mendapat ancaman, kata jaksa.

Mangudadatu akhirnya menjadi gubernur Maguindanao, namun ia tidak menjabat di ibu kota provinsi karena takut disergap.

Catherine Nunez (50), yang putranya, Victor, termasuk di antara jurnalis yang terbunuh, juga mengatakan bahwa kerabat korban dilecehkan.

“Mungkin mereka ingin kita membatalkan kasus ini. Saya khawatir jika bantuan tidak segera datang, mereka dapat membahayakan kedua anak saya yang lain,” kata Nunez kepada AFP melalui telepon.

Hilang

Di antara mereka yang terbunuh adalah Esmail Amil Enog, mantan pegawai Ampatuan yang bersaksi di pengadilan bahwa ia mengantar orang-orang bersenjata suku tersebut ke lokasi pembantaian.

Dia hilang pada bulan Maret setelah terbang pulang ke Maguindanao dan tubuhnya yang membusuk kemudian ditemukan dimasukkan ke dalam tas oleh polisi.

Bos Enog, seorang anggota suku yang mengatakan kepada jaksa bahwa dia ingin menjadi saksi negara, juga ditembak mati tahun ini, sementara anggota milisi lainnya mengalami nasib yang sama pada tahun 2010.

Kerabat dari tiga saksi lainnya juga dibunuh, menurut jaksa.

Kasus-kasus seperti ini telah dipantau oleh Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di New York, yang telah berulang kali meminta Presiden Benigno Aquino untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi para saksi dan anggota keluarga mereka.

“Ketakutan ini sangat nyata,” kata Carlos Conde, peneliti HRW Filipina.

Para pemimpin suku Ampatuan berulang kali membantah melakukan pembantaian tersebut.

Pengacara mereka juga sebelumnya membantah bahwa klien mereka masih memiliki tentara swasta, dan menyatakan bahwa mereka tidak mungkin memerintahkan pembunuhan terhadap saksi dari balik jeruji besi. – Badan Media Prancis

Togel SDY