• June 19, 2024
Zamora: Keputusan atas kasus Marcos

Zamora: Keputusan atas kasus Marcos

Jika dia diangkat menjadi hakim agung, Zamora mengatakan dia akan mendapatkan lebih banyak dana, mempertimbangkan metode dan meningkatkan teknologi

MANILA, Filipina – Mantan Anggota Kongres dan Sekretaris Eksekutif Ronaldo Zamora mengatakan kepada Dewan Yudisial dan Pengacara pada hari Jumat, 27 Juli, bahwa kasus-kasus berusia 30 tahun yang melibatkan kekayaan Marcos harus diputuskan oleh pengadilan secara final.

Seorang anak didik mantan diktator Ferdinand Marcos – yang, seperti dia, lulus ujian pengacara – Zamora mengakui bahwa dia menganggap mantan presiden tersebut sebagai mentor. Ia juga mengatakan anak-anak Marcos sudah cukup besar, cukup dewasa dan harus bisa mempertahankan diri dengan baik.

Setelah 3 dekade yang panjang, Zamora mengatakan menurutnya apakah keputusan tersebut menguntungkan keluarga Marcos atau tidak, keluarga akan bersyukur bahwa kasus-kasus tersebut akan segera berakhir.

Kemerdekaan politik

Setelah menjadi anggota Kongres selama sekitar 30 tahun, independensi Zamora dari pengaruh politik – jika ia diangkat menjadi Mahkamah Agung – dipertanyakan, selain menjabat sebagai sekretaris eksekutif di bawah pemerintahan mantan Presiden Joseph Estrada. Dia adalah pemimpin kelompok mayoritas dan minoritas di Kongres.

Namun, dia membantahnya, dengan mengatakan bahwa salah satu Hakim Agung yang sukses adalah Marcelo Fernan, yang juga seorang politisi dari Cebu. Zamora mengatakan dia membayangkan “transisi yang mudah” jika ditunjuk, dan mengatakan dia “tidak membawa terlalu banyak bagasi.” Dia tidak memiliki cukup beban politik untuk didiskualifikasi, tambahnya.

Sebaliknya, menjadi seorang politisi akan memberinya “pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana menghadapi orang lain, menjawab pertanyaan dan memberikan solusi terhadap masalah-masalah tertentu.”

Zamora juga menegaskan bahwa dia tidak memilih Presiden Benigno Aquino III dan tidak bersamanya di partainya atau dalam pemilu lalu. Dia tidak berhutang “kewajiban politik” atau “bantuan pribadi” kepada siapa pun.

Kemampuan manajerial dan eksekutifnya, kata dia, akan berguna di Mahkamah Agung. Sebagai mantan sekretaris eksekutif, dia menjalankan departemen yang “bahkan lebih besar dari keseluruhan sistem peradilan”.

Uji coba di Filipina

Zamora juga menyarankan agar sidang pengadilan diadakan dalam bahasa Filipina sehingga persidangan dapat dipahami oleh masyarakat Filipina biasa yang tidak fasih berbahasa Inggris. Transisi dalam 5 hingga 10 tahun bisa dipersiapkan, tambahnya.

“Kita harus mulai melakukan sesuatu untuk mengatasi dikotomi ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa dengan beralih ke bahasa Filipina, “kita membawa hukum ke dalam kehidupan masyarakat dan kita tidak bisa melakukannya dalam bahasa asing.”

Seperti bahasa Spanyol, bahasa Inggris pada akhirnya akan tertinggal dibandingkan dengan call center dan perusahaan multinasional yang menggunakan bahasa tersebut. Ia memperkirakan bahasa abad mendatang bukan lagi bahasa Inggris, melainkan Putungwa atau Mandarin.

Emosional

Ia menjadi emosional ketika ditanya oleh anggota JBC Michael Musngi tentang putrinya yang meninggal karena leukemia myelogenous akut pada usia 38 tahun. Seorang pengacara seperti dia, seorang pelukis dan penulis, Consuelo pasti akan mati, menurut dokternya di Houston, namun Zamora mengatakan “ayah yang baik tidak akan menerima kenyataan seperti itu.”

Dia membutuhkan transfusi sel darah putih setiap hari dan dia mengorganisir sekelompok kecil donor bergilir. Sebagai seorang pengacara, putrinya menandatangani perintah “jangan melakukan resusitasi” kepada dokternya. “Dia terkena serangan jantung dan mengalami serangan jantung. Dia bisa saja hidup, tapi dia menandatangani sertifikat kematiannya sendiri.”

Itu “tidak mudah,” kata Zamora, “tetapi saya mengambil langkah demi langkah. Anda akan mencoba mengingat untuk menarik dan membuang napas. Pada akhirnya, Anda mencoba untuk hidup untuk hari berikutnya, hari minggu depan, bulan depan. Dan itulah yang saya lakukan.”

Prioritas

Kemudian setelah ia pulih, ia menunjukkan bahwa sebagian besar kasus yang diajukan ke Mahkamah Agung melibatkan cek yang dibatalkan, kasus narkoba dan banding atas pencabutan selamanya.

Jika semua hal ini dihapuskan dan dialihkan ke, katakanlah, Pengadilan Tinggi, beban perkara di Mahkamah Agung akan berkurang sebesar 43% setiap tahunnya.

Dibandingkan dengan Mahkamah Agung AS, seluruh pengadilan hanya harus menangani 100 kasus dalam satu sidang penuh. Di Filipina, setiap hakim pengadilan tinggi harus menyelesaikan 1.000 kasus dalam beberapa tahun.

Diosdado Peralta, ketua JBC, akhirnya menyampaikan permasalahan di Mahkamah Agung kepada Zamora, berharap menemukan sekutu di Kongres. Dia mengatakan bahwa Kongres harus bertindak berdasarkan undang-undang narkoba yang sudah ketinggalan zaman, sementara anggota lain menyatakan bahwa anggaran peradilan, yang hanya berjumlah 1% dari seluruh anggaran nasional, harus ditingkatkan.

Zamora, 67 tahun, mengatakan jika dia diangkat ke Mahkamah Agung, dia akan mendapat lebih banyak uang, lihat metode dan teknologinya. Misalnya, tambahnya, para hakim harus dibekali tablet, iPad, dan iPhone untuk menghubungkan mereka dengan abad ke-21. – Rappler.com

Wawancara lainnya:

Selengkapnya di #SCWatch:

Keluaran Sidney